fbpx
daftar film indonesia yang dinantikan di tahun 2016

Review Film A Copy Of My Mind: Kejujuran Penghuni Kehidupan Jakarta

Buzz tentang film yang masuk dalam deretan film di Venice International Film Festival ini sudah saya dengar cukup lama. Saya mencari tahu tentang film ini dan memasukkannya dalam Daftar Film Indonesia wajib tonton 2016 kemarin. Akhirnya dua hari lalu saya menonton film ini dan ini review film A Copy of My Mind versi saya. Sebuah kejujuran penghuni kehidupan Jakarta.

review film a copy of my mind
Review Film A Copy of My Mind – Film Penuh Kejujuran

Plot Film A Copy Of My Mind

Film ini adalah kisah asmara dua insan berlainan jenis, Sari dan Alek. Sari, pendatang di Jakarta bekerja sebagai spa therapist di salah satu salon di Jakarta. Dia adalah penggemar film monster yang unik, termasuk di dalamnya monster “Bukan” – buaya dan ikan. Sedangkan Alek adalah penerjemah dan pembuat subtitle dari DVD bajakan yang sering dibeli Sari.

Keduanya bertemu tidak sengaja karena buruknya terjemahan DVD yang dibeli Sari dan keduanya jatuh cinta. Apakah sampai di sini saja? Tidak. Ada kejutan lain menanti Sari dan Alek.

Pemain dan Sutradara Film A Copy of My Mind

Film ini dibintangi oleh Tara Basro sebagai Sari dan juga Chicco Jerikho sebagai Alek. Dibintangi juga oleh Maera Panigoro sebagai Mrs. Mirna (sumber masalah dalam kisah cinta ini), Ario Bayu sebagai orang bayaran Mrs. Mirna. Naskah ditulis oleh Joko Anwar dan juga disutradari oleh Joko Anwar sendiri. Dengan soundtrack yang dikerjakan oleh Rooftopsound Records.

Review Film A Copy of My Mind – Kejujuran Kehidupan Jakarta

Saat mendengar nama Joko Anwar, pikiran saya melayang ke film Kala dan juga Modus Anomali (The Ritual) yang masuk dalam film Indonesia kesukaan saya. Tapi saat menonton film A Copy of My Mind ini, saya kecewa, karena tidak menemukan apa yang saya harapkan. Berbeda banget.

Film ini bukanlah film dengan gaya noir seperti Kala ataupun film penuh darah seperti Modus Anomali.  Film ini benar-benar beda. Beda dalam cerita dan juga beda dalam hal pergerakan alur cerita. Tapi apakah saya kecewa? Gak banget. Film ini membuktikan kalau film Indonesia itu memiliki potensi untuk menjadi hebat.

Kejujuran Kehidupan Jakarta

review film a copy of my mind
Kejujuran Sari dan Alek dalam review film A Copy of My Mind

Ini yang memang diangkat oleh Joko Anwar dalam film A Copy of My Mind ini. Sebuah realita, kenyataan kehidupan yang ada di Jakarta ini. Kita bisa melihatnya dalam adegan demi adegan yang menampilkan Tara Basro, bertolak belakang dari film Pendekar Tongkat Emas, seorang wanita pendatang di kota Jakarta untuk mengadu nasib dan penggemar film.

Dia sangat menyukai film dan membeli DVD bajakan untuk memenuhi hasrat nontonnya. Kita diajak keliling di daerah Pecinan Jakarta, pusat DVD Bajakan di Jakarta. Sama seperti dia, saya pun sering keliling daerah sana untuk mencari DVD (dulu).

Kita juga diajak menyelami daerah Jakarta yang padat dengan suara Adzan di mana-mana, kos-kosan yang padat dengan penghuni yang berasal dari berbagai daerah, melalui sosok Sari. Serta menyelami bagaimana para pendatang berusaha bertahan di kejamnya Ibukota.

Sari adalah sosok wanita cantik yang manis dan kemudian bertemu dengan Alek, sosok pria “preman” tanpa identitas yang bekerja sebagai penyulih bahasa DVD bajakan yang kita sering tonton (kita??? lo kali Feb). Keduanya menampilkan sosok asli penghuni Jakarta dalam bertahan hidup. Inilah memang kenyataan di Jakarta.

Melalui Alek, kita juga diajak menyelami sosok yang melakukan apa saja untuk bisa bertahan hidup di Jakarta yang liar ini. Sosok Alek ini sangat berbeda dengan sosok yang diperankan Chicco di Filosofi Kopi, walau sama-sama “preman”. Di sini, Alek tidak mengenal arti “mimpi”, seperti kebanyakan orang Indonesia yang berjalan begitu saja setiap hari – demi hidup.

Kejujuran Cinta

review film a copy of my mind
Cinta antara Sari dan Alek

Dalam film ini pun, kita diajak untuk memahami kejujuran cinta melalui sosok Sari dan Alek. Sering kita mendengar desas desus bagaimana generasi muda sekarang lebih berani dalam berhubungan, di sini digambarkan oleh Joko Anwar dengan gamblang.

Adegan di mana keduanya menjalin kisah asmara, tidaklah seperti dalam Janji Joni yang penuh kesan puitis, tapi di sini lebih terbuka. This is reality – mungkin itu yang ingin disampaikan oleh Joko Anwar, yang sempat kesulitan dalam mendapatkan dana pembuatan film ini.

Alur Yang Lambat Dengan Gambar Yang…

Jujur, saya merasa film ini berjalan sangat lambat dalam scene demi scene. Kita diajak menyelami kehidupan Sari dan Alek terlebih dahulu hingga lebih dari paruh pertama film A Copy of My Mind ini. Dan akhirnya pada mendekati akhir, kita baru diajak berkenalan dengan “krisis”.

Bagaimana Sari mengambil DVD berisikan rekaman korupsi Mrs. Mirna yang membuat Alek ditangkap dan dianiaya. Bagaimana Sari menantikan di kos Alek dengan harap-harap cemas. Bagaimana bobroknya dunia politik Indonesia dimunculkan mendekati akhir film.

Apakah teknik alur yang lambat ini berhasil? Dalam hal memperkenalkan siapa Sari dan Alek, menurut saya sangat berhasil. Ditambah dengan pengambilan gambar yang terlihat dalam beberapa poster film ini sendiri, sangatlah super. Tidak terlihat kalau film ini diambil dengan kamera pinjaman tanpa lighting khusus.

Dengan soundtrack utama, Copy of Your Mind, film ini sederhana dan juga memenuhi ekspektasi saya dalam hal lain, yaitu dalam kepercayaan bahwa Indonesia bisa membuat film bermutu.

Harus Nonton Film A Copy of My Mind Gak?

Kalau saya bilang harus banget. Film ini adalah film yang patut dibanggakan oleh kita, masyarakat Indonesia, karena inilah realita kehidupan Indonesia, terutama Jakarta. Termasuk, betapa kita tidak peduli lagi dengan hiruk pikuk dunia politik juga disentil dalam film ini.

Akhirnya, saya bisa menutup review film A Copy of My Mind ini dengan nilai 4 dari 5 bintang dari saya. Kalian sudah menontonnya belum? Bersaing dengan film luar yang “menarik”, sepertinya harus buru-buru ke bioskop kalau ingin nonton.

Review Film A Copy of My Mind
  • Akting
  • Cerita
  • Gambar dan Lagu
4

Summary

Film Indonesia yang masuk dalam Venice International Film Festival ini akhirnya saya tonton juga. Sebuah film yang mengangkat realita kehidupan di Jakarta. Kisah Sari dan Alek adalah kisah nyata di Jakarta. Film karya Joko Anwar ini patut ditonton.

40 Comments

  1. jonri Pangaribuan 8 April 2016
  2. fandhy 22 Februari 2016
    • Febriyan 22 Februari 2016
  3. Ceritaeka 19 Februari 2016
    • Febriyan 19 Februari 2016
  4. Allisa Yustica Krones 19 Februari 2016
    • Febriyan 19 Februari 2016
  5. ihwand 18 Februari 2016
    • Febriyan 19 Februari 2016
  6. gegekrisopras 18 Februari 2016
    • Febriyan 18 Februari 2016
  7. Adelina 18 Februari 2016
    • Febriyan 18 Februari 2016
  8. Ailtje 17 Februari 2016
    • Febriyan 18 Februari 2016
  9. Ira 17 Februari 2016
  10. kekekenanga 17 Februari 2016
    • Febriyan 17 Februari 2016
  11. Joeyz14 17 Februari 2016
    • Febriyan 17 Februari 2016
  12. Grant 17 Februari 2016
  13. Nia Nastiti 17 Februari 2016
  14. Nik Sukacita 17 Februari 2016
    • Febriyan 17 Februari 2016
    • Adelina 18 Februari 2016
      • Febriyan 18 Februari 2016
  15. Yeye 17 Februari 2016
    • Febriyan 17 Februari 2016
  16. eggimaru 17 Februari 2016
  17. Jarwadi MJ 17 Februari 2016
    • Febriyan 17 Februari 2016
    • @danirachmat 17 Februari 2016
      • Febriyan 17 Februari 2016
      • inayah 18 Februari 2016
      • Febriyan 18 Februari 2016

Leave a Reply