hubungan mesin pencari dan blogger serta adsense

Tentang Mesin Pencari dan Blogger (serta Adsense) – Ada Apa Coba?

Beberapa hari lalu, salah satu akun twitter yang saya ikuti, mas Fachry Ali, share tentang konsep Googling penyakit. Behind the scene mesin pencari terbesar di dunia ini.

Dalam threadnya itu dia menjelaskan bagaimana rata-rata pencarian soal penyakit ini berujung pada konklusi kanker.

Dalam thread itu mas Fachry juga menjelaskan penyebab tulisan-tulisan yang mengarah ke kanker itu muncul. Salah satunya adalah karena pemain Adsense.

Mereka memanfaatkan mesin pencari ini untuk mendulang uang dari Adsense. Ya memang ini benar kok. Kenapa? Karena traffic dari sana tinggi. Mesin pencari dan blogger pun juga seharusnya gitu. Bersahabat – apalagi mereka yang butuh traffic tinggi.

Di artikel ini, saya hanya ingin mengeluarkan unek-unek saya terkait mesin pencari, blogger dan adsense. Bahwa, kita itu ndak boleh menyalahkan Google dan mesin pencari lainnya. Juga menyalahkan mereka yang bermain Adsense gitu aja.

Terus apa juga yang bisa dilakukan oleh blogger terkait masalah hasil pencarian yang seperti ditemukan temannya Mas Fachry?

Behind The Scene GooglingThread dari Mas Fachry Ali

Buat yang ingin membaca threadnya, bisa langsung klik aja ya:

Gak bisa dipungkiri sih bahwa apa yang dikatakan oleh mas Fachry itu memang benar adanya. Diawali dengan Google itu bukan dokter, mas Fachry mengajak kita memahami lebih dalam tentang pencarian dan seluk beluk di dalamnya.

Dan memang benar juga kalau menempatkan artikel di page one adalah target pemain Adsense.

Logikanya adalah semakin tinggi traffic dari SEO, semakin besar peluang iklan di blog mereka dibaca dan menghasilkan uang. Kemudian kalikan dengan jumlah blog yang mereka punya (yang melakukan farming blog). 

Eh, tapi… bukan berarti semua pemain Adsense itu semuanya jelek ya. Bukan berarti mereka hanya mengutamakan uang yang dihasilkannya saja.

Adsense, walau gimana pun adalah salah satu jenis monetasi blog atau situs yang paling umum dilakukan (selain sponsored post ya).

Baca juga: Cara Menulis Review Produk (Artikel Bahasa Inggris)
hubungan mesin pencari dan blogger serta adsense

Seperti apa hubungan mesin pencari dan blogger serta adsense?

Selain itu, jangan juga salahin Google nya (kayak menyalahkan Tumblr karena kontennya itu loh). Karena pada dasarnya:

Google itu Aggregator Saja – Bukan Ahli…

Ini kenyataannya kok. Google dan semua mesin pencari itu hanyalah aggregator apa yang ada. Mereka ini hanya mencari dan menampilkan apa yang sudah ada di dunia maya.

Jadi kalau menganggap Google, Bing atau mesin pencari lainnya itu dokter ya salah besar.

Yang ditampilkan oleh Google itu adalah artikel-artikel yang sudah ditulis oleh media online, blogger dan pelaku dunia digital lainnya.

Google akan membaca intisari artikel (dengan bantuan kata kunci) dan menampilkan artikel-artikel yang kira-kira menjawab kueri user tadi.

Kalau artikel dari media online dan blogger gak ada, dia akan mencari sosial media seperti twitter, facebook, google plus, pinterest dan lainnya.

tentang mesin pencari dan blogger serta pemain adsense

Contohnya ini, ketika googling “Iphone Mati Total“, ya yang diambil apa saja yang sudah ada di internet

Jadi… jangan sekali-kali menyalahkan Google dan mesin pencari lain ya untuk hasil yang gak bagus. Karena yang menyediakan artikelnya.

Sama seperti ketika bicara menggunakan gambar di blog yang didapat dari googling – jangan sekali-kali menulis sumber foto: Google. Gambar itu pun bukan Google yang bikin.

Well… setidaknya itu sih yang selalu saya ingatkan kalau kasih pelatihan SEO.

Permasalahan dengan Pencarian

Nah… permasalahan muncul, seperti yang dituliskan mas Fachry, adalah ketika kita googling sesuatu dan saat kita baca hasil kueri.

Ternyata, hasil kuerinya menampilkan artikel yang menyimpulkan kalau penyakit kanker. Atau artikel-artikel lain yang gak kalah bikin kita muter bola mata.

Apalagi ketika algoritma Google belum seperti sekarang ini – yang mengutamakan kualitas konten. Dulu, kalau kita googling apapun, yang dibaca hanyalah kata kunci.

Jadilah artikel dengan keywords density (pengulangan kata kunci) tertinggi akan muncul di halaman pertama.

keyword density

Ini tampilan plugin Yoast SEO – alat bantu untuk SEO saya. Cek deh keyword density di sana. Memang salah satu faktor, tapi sekarang ini, mesin pencari (Google) gak hanya memperhatikan ini.

Inilah yang dimanfaatkan para pemain Adsense dan SEO – dulu – agar artikel mereka muncul di halaman satu Google dan mesin pencari lainnya. Gak peduli isi artikel itu bener apa gak.

Saya pribadi juga dulu sempat benci sama yang namanya SEO karena hal itu kok. Karena menampilkan artikel yang gak banget kayak gitu. Hanya kata kunci yang gak jelas dan juga KENTANG kalau kata mbak Carra.

Tapi itu dulu… kalau sekarang?

Perubahan Algoritma Mesin Pencari Google

Dari tahun ke tahun, Google pun sebagai perusahaan penyedia data, terus melakukan analisa atas apa yang dilakukan oleh pelaku dunia digital.

Bagaimana para pelaku ini berperilaku dan memanfaatkan apa yang ada untuk memudahkan mereka meraup Adsense lebih.

Dari analisa itulah, Google pun melakukan perubahan algoritma pada mesin pencariannya. Sekarang, Google lebih menekankan artikel dengan konten yang berkualitas.

Alias konten yang memang memberi jawaban atas apa yang dibutuhkan user (beserta informasi-informasi terkait kata kunci utama tersebut). Ini setidaknya yang ditekankan pada algoritma Google – Pinguin.

Kalau kita perhatikan, sekarang ini sudah berubah banget. Kalau dulu kita lebih sering melihat artikel yang gak jelas dan gak ada makna selain kata kunci. Sekarang lebih banyak konten yang bagus dan bermanfaat – seperti cara masak ketupat ini mungkin (maksacom).

Namun…

Tanggung Jawab Isi Artikel di Mesin Pencari dan Blogger Sebagai Penyedia Konten

Sekalipun algoritma Google sudah berubah seperti itu, penyedia konten tetap bisa menemukan berbagai celah dan memanfaatkannya. Sehingga masih juga ditemukan konten yang bikin mata cuma muter doang – seperti yang ditemukan temannya mas Fachry ketika googling soal kesehatan itu.

Nah… di sinilah sebenarnya peranan blogger muncul. Selain peran blogger dalam gerakan anti hoax, blogger pun punya peranan dalam memberi konten yang baik. Yang bermanfaat.

Makanya saya senang banget kalau ada yang ingin belajar SEO. Kenapa? Karena kalau semakin banyak yang paham SEO, semakin banyak artikel tulisan blogger yang akan masuk di mesin pencarian.

Sayangnya… Gak Semua Blogger Mau Akrab dengan Mesin Pencari

Ini kenyataannya sih. Gak jarang yang pada enggan membuka diri – mengosongkan cangkir – ketika mendengar kata SEO.

Alasannya sih sulitlah, bikin pusing dan lainnya. Padahal, memahami SEO dengan mudah itu pun ada caranya. Pahami yang basic dulu dan terapkan, ini yang saya lakukan di blog ini.

Tapi kemudian… ketika googling dan nemu tulisan aneh, dia marah-marah.

I mean… 

Bikinlah tulisan kita nangkring di halaman pencarian itu. Menggantikan artikel yang aneh itu.

Bahkan, gak sedikit juga yang mempermasalahkan para Adsenser. Menurut beberapa orang, adsenser bersalah karena menggunakan artikel gak bermanfaat hanya demi uang semata.

Mesin Pencari dan Blogger serta Adsense

Adsense, sekali lagi sebagai salah satu cara mendapatkan uang secara online, memang pada dasarnya membutuhkan traffic. .

Dalam beberapa hal, memang ada kalanya yang dilakukan agak mengganggu. Merugikan blogger secara umum. Namun bukan berarti kita harus mencap Adsenser itu jelek kan? Dia hanya melakukan optimalisasi penghasilan dari Adsense itu.

Kalaupun kita bertemu dengan blogger nakal yang demi Adsense, kenapa kita gak ingatkan dia aja. Bagaimana seharusnya dia. Di sisi lain, kita pun juga harus bisa mengingatkan diri kita agar tidak kena sindrom kilau emas ya.

Mereka pun Lakukan – Hanya Saja Tidak Diumbar

Mengenai farming blog – seperti yang ditulis dalam thread mas Fachry. Percaya deh. Pasti ada blogger yang melakukan itu kok. Demi Adsense, mereka melakukan farming blog. Beli konten murah yang kualitasnya tahulah seperti apa dari harganya.

Bedanya… blogger ini (tidak jarang yang sudah senior dan seleb) diam saja. Tidak mengumbar bahwa mereka melakukan itu. Sekalipun blog utama mereka itu bersih dari Adsense, bukan berarti mereka tidak punya blog lain dengan adsense.

Akhirnya… Jangan Salahkan Mesin (Tools)

Pada akhirnya, curhatan yang agak panjang kali ini tentang mesin pencari dan blogger (serta Adsense) saya tutup di sini aja. Gantung? Memang kondisinya meenggantung kok. Saya pun gak tahu sampai kapan masalah ini akan hilang.

Kalau tidak suka dengan hasil pencarian yang aneh dan gak benar, sebagai blogger, kita perlu tahu gimana caranya bisa mengalahkan artikel itu dengan artikel yang baik. Yang benar. Kalau untuk mencapai itu perlu belajar lagi, ya kenapa gak?

Selain itu, janganlah salahkan semua adsenser ya. Banyak juga pemain Adsense yang biasa-biasa aja dan tidak melanggar. Sama halnya mereka tidak mempermasalahkan blog yang kayak media online – isinya event ke event.

Kalau menurut kalian sendiri, thread Mas Fachry gimana? Dan apa sih yang bisa dilakukan oleh kalian menghadapi artikel yang seperti itu? Sudah lakukan apa saja?

Advertisements
12

14 Responses

  1. Purwanto
    13 Agustus 2018
    • Febriyan
      14 Agustus 2018
      • Purwanto
        14 Agustus 2018
      • Febriyan
        16 Agustus 2018
  2. lianny hendrawati
    8 Agustus 2018
    • Febriyan
      13 Agustus 2018
  3. fajar herlambang
    20 Juli 2018
    • Febriyan
      20 Juli 2018
  4. Nadiar AS
    18 Juli 2018
    • Febriyan
      18 Juli 2018
  5. Fachry Ali
    17 Juli 2018
    • Febriyan
      17 Juli 2018
  6. genthuk
    17 Juli 2018
    • Febriyan
      17 Juli 2018

Write a response

%d blogger menyukai ini: