fbpx
review film inside out indonesia

Review Film Inside Out: Mari Kita Bersedih

Siapa yang suka film-film animasi keluaran Disney dan Pixar? Sudah pasti saya akan ikut mengacungkan jari saya tinggi-tinggi. Cerita-cerita film animasi mereka ini bagus buanget, kayak Ratatouille. Keren abis bisa membuat seekor tikus jadi semenarik itu. Film terbarunya, Inside Out akhirnya diputar juga di Indonesia (termasuk film yang pemutaran di Indonesianya diundur) minggu lalu. Ini Review Film Inside Out Mari Kita Bersedih versi saya. O iya, saya sendiri nonton film ini di Cinemaxx 3D yang lagi promo buy 1 get 1, jadi total cuma keluar Rp40rb (Weekend) dah bisa nonton berdua. 😀

Baca juga: Nonton di Layar Ultra XD Cinemaxx

As always, let’s check out the Plot of Inside Out first. 

Plot Film Inside Out

review film inside out indonesiaDikisahkan seorang gadis bernama Riley (11 tahun) memiliki 5 emosi di dalam tubuhnya semenjak dilahirkan. Adalah Joy (bahagia), Fear (takut), Anger (marah), Disgust (jijik), dan Sadness (sedih). Kelima emosi ini tinggal dan beroperasi di sebuah tempat yang disebut Headquarters, di mana masing-masing menekan tombol demi tombol untuk mengatur emosi yang ditampilkan oleh Riley. Sejak dia lahir hingga umur 11 tahun itu, terdapat banyak sekali kenangan (semua emosi) dan 5 kenangan inti yang membentuk ruang-ruang pengendali besar. Namun, sejak Riley dan orang tuanya pindah ke San Fransisco, segalanya pun berubah. Setiap kali Sadness menyentuh kenangan Joy, kenangan itu menjadi blue (kesedihan). Lalu, suatu hari, Joy dan Sadness tersedot ke dalam mesin yang biasanya mentransfer memory Riley ke pusat kenangan. Riley pun semakin terlihat gundah gulana di rumah dan juga di sekolah. Apakah Joy dan Sadness akan kembali ke Headquarters?

Cast & Crew Inside Out

Film animasi ini ditulis dan disutradarai oleh Pete Docter. Dia menulis kisah ini bersama dengan Ronaldo De Carmen. Pete Docter sendiri bukanlah orang baru dalam dunia animasi, apalagi Pixar dan Disney, dia juga yang menulis cerita film Up (2009) dan the upcoming Toy Story 4. Pengisi suara dalam film ini adalah Amy Poehler sebagai Joy, Phyllis Smith sebagai Sadness, Bill Hader sebagai Fear, Lewis Black sebagai Anger dan Mindy Kaling sebagai Disgust.

Review Film Inside Out: Mari Kita Bersedih

Film ini unik. Itu sih yang terlintas dalam benak saya sejak pertama kali melihat trailer film ini. Dari dalam keluar – itu kira-kira terjemahan bebasnya, apa yang ada di dalam pikiran kita, yang dirasakan oleh kita selama ini di dalam, menjadi tema utama film ini. Sejak awal, kelahiran Riley, kita diajak untuk berkenalan dengan emosi demi emosi yang ada dalam setiap manusia (5 emosi dasar).

review film inside out indonesia
Salah satu adegan di film Inside Out

Pemikiran dari Pete Docter untuk menggambarkan emosi manusia ini tertuang dengan sangat baik. Saya suka banget pas memulai film ini saat Riley lahir. Joy… kebahagiaan melihat kedua orang tuanya yang juga merasakan kebahagiaan karena kelahirannya. Disusul dengan Sadness, sebagaimana seorang bayi yang suka tiba-tiba saja menangis. Kemudian seiring bertambahnya usia Riley, emosi-emosi lainnya pun mulai muncul, dan masing-masing mengambil alih pusat kendali pikiran Riley di saat-saat yang cocok.

Misalnya saja saat mendekati kabel yang melintasi ruangan, Fear akan mengambil alih dan menebarkan ketakutan, hingga mampu melewatinya dengan baik. Begitu juga saat mau ngambek ke orang tuanya, Anger akan mengambil alaih atau saat disodori brokoli, maka Disgust akan muncul. Benar-benar ide yang sangat unik, yang membuat saya berpikir seperti apakah ruang kepala saya. 😀

Konsep film ini sangat tepat dengan mengambil usia 11 tahun Riley, yaitu saat – saat menjelang puber. Di mana masa-masa itu, emosi yang muncul mulai out of control (tapi apakah film ini cocok untuk anak-anak – baca deh bagian akhir review film inside out ini). Ditambah lagi dengan kepindahan keluarga Riley ke San Fransisco (SF), di mana Riley harus meninggalkan hockey dan teman-temannya dan ayahnya yang jauh lebih sibuk di SF ini.

Tagline film Inside Out – A Major Emotion Picture dan juga Meet The Little Voices Inside Your Head ini rasanya memang pantas disandang sejak awal. Kita bertemu dengan bagaimana proses emosi mengendalikan pikiran kita secara bergantian dan kemudian kenangan demi kenangan dibentuk dan dikirimkan ke Long Term Memory dengan harapan suatu saat nanti akan ditarik kembali jika dibutuhkan.

review film inside out indonesia
Tulisan Uda ini bisa dianggap review film inside out juga kan ya?

Ada satu scene di mana ada petugas-petugas kecil di Long Term Memory, saat Joy dan Sadness tersedot ke dunia ini, sedang membuang kenangan-kenangan yang tidak pernah terpakai. Kenangan yang dibuang ini, pada akhirnya akan hilang secara total (bukan di alam bawah sadar). Apakah memang demikian juga yang terjadi dalam pikiran kita ya? Well, masing-masing yang menonton bisa menerjemahkan sendiri film ini nantinya, seperti yang diterjemahkan oleh Uda Sulung di path setelah kami menontonnya.

Satu hal yang menarik adalah bahwa film animasi, apalagi yang dibuat oleh Disney dan Pixar, biasanya diperuntukkan sebagai film untuk anak-anak. Film ini memang penuh dengan warna-warni yang pastinya disukai oleh anak-anak, namun secara kisah, rasanya film ini sendiri tidaklah cocok untuk anak di bawah umur 13 tahun, seperti rating film Inside Out ini, yaitu PG kalau di IMDB dan Rotten Tomatoes (for mild thematic elements and some action).

Film ini mungkin akan sangat membosankan secara cerita untuk anak-anak di bawah 10 tahun (walau tokohnya mungkin seumuran). Akan tetapi, film ini sangat kaya akan nilai dan cocok untuk para orang tua. Setidaknya, dari sisi parenting, bisa dipelajari kenapa abg bersikap seperti A atau B dalam kondisi-kondisi tertentu. Hal ini sangat cocok deh buat para orang tua, apalagi yang punya anak masih kecil-kecil.

review film inside out indonesia
Hi, I’m Sadness (dari film Inside Out) – saya suka si blue ini

Ada satu kutipan yang terlintas dalam benak saya sesaat setelah menonton film ini, kutipan saya sendiri sih:

Kesedihan tidak boleh diabaikan, dia merupakan bagian penting dalam emosi setiap orang – FLO.

Kita memang seringkali berusaha mencari, mencari dan mencari kebahagiaan dan menghindari kesedihan, luka dan apalah namanya. Tapi sebenarnya kesedihan itu memegang peran penting dalam hidup kita. Itulah kenyataannya.

Intinya sih, film ini memang merupakan film keluarga yang cocok ditonton bersama anak remaja ataupun ditonton oleh semua orang tua untuk lebih memahami karakter anak. Saya berikan 4 dari 5 bintang untuk film Inside Out ini. Dan seperti biasa, sebagai penutup Review Film Inside Out ini saya berikan kutipan percakapan dari film ini yang saya dapatkan dari IMDB.

Sadness: Crying helps me slow down and obsess over the weight of life’s problems.

Jadi… ayoooo mari kita bersedih dulu. Jangan dihindari sedihnya dan cuma mau senang-senangnya aja. Eh, dah nonton film ini belum?

48 Comments

  1. Sabila R 9 Februari 2016
  2. Pingback: Inside Out (2015) – WooClip Movie 26 Januari 2016
  3. vixalexa 7 Januari 2016
    • Febriyan 7 Januari 2016
  4. ipah kholipah 26 Agustus 2015
  5. bersapedahan 25 Agustus 2015
    • Febriyan 26 Agustus 2015
  6. auuak 25 Agustus 2015
  7. Lia Harahap 25 Agustus 2015
  8. asmie 25 Agustus 2015
    • Febriyan 25 Agustus 2015
      • asmie 25 Agustus 2015
      • asmie 25 Agustus 2015
      • Febriyan 25 Agustus 2015
  9. Grant 25 Agustus 2015
    • Febriyan 25 Agustus 2015
  10. Dwi Puspita 25 Agustus 2015
    • Febriyan 25 Agustus 2015
  11. sonofmountmalang 25 Agustus 2015
    • Febriyan 25 Agustus 2015
      • sonofmountmalang 25 Agustus 2015
      • Febriyan 25 Agustus 2015
      • sonofmountmalang 26 Agustus 2015
      • Febriyan 26 Agustus 2015
      • sonofmountmalang 26 Agustus 2015
      • sonofmountmalang 26 Agustus 2015
  12. winda puspita 25 Agustus 2015
    • Febriyan 25 Agustus 2015
  13. nana 25 Agustus 2015
    • Febriyan 25 Agustus 2015
      • nana 25 Agustus 2015
      • Febriyan 25 Agustus 2015
      • nana 25 Agustus 2015
      • Febriyan 25 Agustus 2015
  14. Mia 25 Agustus 2015
    • Febriyan 25 Agustus 2015
      • Mia 28 Agustus 2015
      • Febriyan 28 Agustus 2015
  15. momtraveler 25 Agustus 2015
    • Febriyan 25 Agustus 2015
  16. sulung lahitani mardinata 25 Agustus 2015
    • Febriyan 25 Agustus 2015
  17. Arman 25 Agustus 2015
    • Febriyan 25 Agustus 2015
    • dani 25 Agustus 2015
      • Febriyan 25 Agustus 2015

Leave a Reply