fbpx
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

Tulislah… Just Write

1 min read

Tulislah... Just Write 1

Akan ada saat di mana rasanya menulis itu susah sekali

Sebagai blogger, akan ada masa di mana rasanya menulis itu berat banget. Mau menulis apa ya? Gimana ya? Yang ini perlu ditulis dan publish gak ya, dan lainnya. Tenang. Tenang. Dirimu tak sendirian. Hampir semua penulis pernah mengalami hal ini. Ada saat-saat di mana mereka juga merasa kesulitan menuliskan apapun.

Nah minggu kemarin, saya sendiri mengalaminya, rasanya kok berat banget deh untuk menulis apapun di blog ini. Tapi untungnya ada yang mengingatkan saya untuk terus menulis, seperti bankir yang satu ntu, dia bilang tulis aja. Gak usah pusing-pusing. Eh tapi dianya malah yang gak lama gak nulis hehehe. Atau dokter yang ini juga, minggu lalu dia hampir tidak mau menulis sama sekali. Beda lagi dengan programmer yang ahli foto ini ataupun si imut penyuka travel, mereka sih tetap menulis dengan lancar sepertinya.

Terus sekarang saya mau tulis apa di sini? Saya cuma mau share apa yang saya dapat soal menulis dari mentor di BEC dan juga dari Ollie. Dalam tips yang diberikannya, Ollie mengatakan tulis, tulis dan tulis. Yang paling penting sekarang adalah tulis dulu. Setelah menulisnya, nanti review dan kemudian baru 20131220-090430.jpg deh. Nah hal yang sama sebenarnya juga dikatakan mentor.

Dalam sesi sharing, mereka mengatakan untuk selalu mulai menulis. Memang konteksnya dalam menulis dalam Bahasa Inggris, namun saya merasa hal ini juga bisa diterapkan dalam menulis apapun. Jadi ya inilah ya yang saya dapatkan dari mereka:

1. Bedakan menulis dengan berbicara langsung. Cobalah untuk melatih dan membiasakan diri menulis dengan lengkap – SPO. Memang dalam berbicara langsung, kita bisa lupakan format ini, tapi dalam menulis, selain berguna untuk melatih kebiasaan, hal ini juga baik untuk memahami gaya bahasa secara utuh. Misalnya kalau dalam bahasa Inggris, menulis lengkap seperti ini, melatih diri kita untuk memahami tipe-tipe kalimat.

2. Jangan takut menulis. Tidak usah panjang-panjang. 3-4 paragraf juga sudah cukup. Masing-masing paragraf terdiri dari 3/4 kalimat sederhana tapi mengena. Jadi jangan takut untuk menulis.

3. Keterkaitan antara satu paragraf dengan paragraf lainnya. Saya ingat pas pelajaran Bahasa Indonesia dulu, saya diajarkan mengarang. Hal yang memang diperhatikan oleh guru saya adalah keterkaitan satu paragraf dengan paragraf lainnya. Jadi siapapun yang membaca bisa merasakan kesinambungan dalam keseluruhan tulisan.

Setidaknya ya tiga hal di atas yang bisa saya tuliskan di sini saat ini. Tapi sebenarnya ada banyak sekali tips yang beredar di internet terkait menulis dan writer’s block. Coba deh browsing mencari apa saja tipsnya. Nah satu hal yang paling saya pegang hingga sekarang ini adalah tulisannya Dani. Blog what you love and love what you blog…. Ini kunci mujarab loh bagi saya.

Di saat lagi down dalam hal menulis, saya mengingat kata-kata ajaib itu. Saya ingat lagi apa sih tujuan saya menulis? Saya menulis karena saya memang suka menulis dan ingin berbagi dengan yang lain melalui tulisan. Jadi kenapa harus berhenti menulis? Tulis saja dulu, apapun nanti yang diterima orang, mungkin hal itu harus dijadikan pembelajaran ke depannya. Tapi yang terpenting adalah menulis dulu.

Kalau kamu, apa yang membuatmu menulis dan apa yang kamu lakukan kalau mengalami writer’s block? 

Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

108 Replies to “Tulislah… Just Write”

  1. Saya sering sekali terjebak dengan kosa kata atau kesringan mengulang kata
    Mungkin karena lemahnya mencari referensi baru dan terpentok perjalanan membuat tulisan saya sering nyaman berlama lama di dalam draft

    1. Kadang memang seperti itu ya kalau kita menulis.
      Apalagi kalau masalah traveling, banyak banget travel blogger – menjadi unik dengan kosa kata berbeda itu agak susah ya?

  2. Kalok lagi ngehang, aku biasanya bukak pinterest. Ambil gambar, trus aplot deh. Yang pasti harus nulis sumber linknya 😀

  3. keren tipsnya bang…
    kalo saya sih menulis cuma sekedar iseng, curhat istilahnya. kalo ngga ada yang dicurhatin atau lagi males bisa berbulan-bulan ngga nulis

  4. Sangat setuju. Apalagi saya penganut paham throw all sand in the sandbox, jadi kalau sedang mampet ide, ya tulislah apa saja. Apa saja. Bahkan menulis tentang diri yang mampet ide kan juga boleh. Soalnya dari mampet ide bisa berujung ke mampet yang lain, mampet selokan, mampet ingus :haha!, mampet gaji :ups, atau mampet jodoh :kabur. Dari mampet ide bisa menghasilkan banyak mampet yang lain :)).

    Dan jangan terbebani. Menurut saya, Mas, kebanyakan webe muncul karena secara tidak sadar penulisnya membebani diri sendiri. Kalau kasus saya sih demikian, Mas. Makanya sekarang menulis jadi nothing to lose saja, jadi dinikmati. Saya menulis karena saya suka, bukan karena saya suka reward yang didapat kalau saya menulis.

    Bingung dengan kalimat terakhir? Sama. Saya juga! :haha
    Izin kabur, Mas! *deziiing*

    1. Panjang sekali dirimu komen Gar. Dan ujung2nya ngajak pusing sama2 pula. Hahaha. Efek jalan2 jadi gini ya?
      Memang sih. Tanpa sadar: “yoayonulisnulisnulisnulis” jadinya ya malah pusing pala barbie kalau kata Nita. Hahaha.
      Ya tulis krn senang nulis yak

      1. Pengaruh kuping yang aneh sebelah sama demam yang tidak turun-turun (tapi akhirnya mulai turun) sih ini, Mas. Otak jadi bagaimana, gitu. :hehe.

      2. Bukan dengung, Mas… ini, ingus ini kayaknya mampetnya pindah, bukan mampet di hidung lagi tapi mampet di telinga :huhu.
        Yap, demam. 2600km dari Jakarta dan saya terkapar gara-gara demam *lebay alay :haha*.

      3. Ada ceritanya nggak Mas, malaria itu bagaimana? Bagi dong!
        *todong cerita*
        *haha, mission accomplished: menodong Mas Ryan cerita soal sakit*

  5. Siip… trims tips nya.. saya juga sering merasakan ‘mentok nulis’ itu.. tapi, kadang2 banyaaak hal yg ingin ditulis justru di saat keadaan tak memungkinkan utk menulis.. hahaha.. *alesan.. 🙂

  6. Salam kenal. Semua penulis pasti akan mengalami itu. Saya juga pernah mengalami itu. Tantangan saya adalah update blog saya setiap hari 1 artikel. Cara saya adalah saya membuat bank artikel. jadi kalo lagi banyak ide ya saya gaspol buat jadi “tabungan”. Kalo lagi stuck ide tinggal comot tabungan tadi.

  7. kalau ada ide saya tulis, kalau gak ada saya blogwalking biasanya, atau buka-buka file foto lama siapa tahu ada yang bisa di ceritain hehe…

    Oiya, saya juga pernah menulis soal writer’s block di blog saya beberapa waktu lalu…kalau ada waktu silakan mampir di blog saya mas ryan 🙂

  8. kalo aku sih, kalo lagi pengen banget nulis pasti ngalir aja nulis. kalo enggak ada, pengen maksain buat nulis, tapi rasanya kurang enak buat di posting dan masuk draft aja… 😀

  9. ini kok aku banget ya ryaaaaaan… tulislaaah… terus begitu udah megang kibot, langsung garing deh ini otak…hahahaha…

  10. Thanks mas Ryan tipsnya, iya nih kayak ane jarang nulis kebanyakan sibuk sih, hanya saja kalo nulis udah jadi gaya hidup gak ada alasan kayakanya untuk gak nulis.

  11. Saya sering malas nulis karena saya merasa tidak pandai merangkai kata membuat perumpamaan, dan menulis quote yang sesuai untuk tulisan-tulisan saya. Mungkin saya harus lebih banyak membaca buku karya-karya para penulis besar.

    1. Ndak usah merangkai kata laiknya pujangga mas. Yang penting apa yang mau disampaikan oleh mas diterima dengan baik. Itu menurut saya pribadi ya.

      1. Terus terang, terkadang saya minder dengan tulisan saya yang monoton. Niat hati keukeuh ingin ngeblog padahal gak pandai mengolah kata-kata supaya enak dibaca. :'(

  12. kalau lagi malas nulis aku pakai foto, foto dan foto, yg penting mood harus dijaga biar jangan lupa aja ngisi blog he..he.,., mknya nlog wpku kebanyakan foyo,
    tapi emang kalau nulis yg agak panjang aku larikan ke blog yg sayunya Ryan #sekalian numpang promosi di sini, wk..wk..

    1. Hahaha gpp kok Mba. Promo di sini masih bebas. Gak da biaya. Hehehe.
      Jadi mba ada dua yak? Aku pikir malah satu tp upgred ke com doang

      1. aku terima beres sih.., tinggal pake aja…, tapi bisa dihubungkan dgn wp.com, pake plugin, jadi bisa rada mirip ngikutin fasilitas wp.com spt notifikasi komen, galeri

      2. tetap update kok Ryan.., ini lagi buat draft yg bisa dilink ke wp.com he..he…., sekali update bisa untuk keduanya plus panen link

  13. Sebenarnya banyak benar yangbisa dituliskan ya Mas Ryan. Sepanjang otaj kita tak berhenti berpikir sepanjang itu pula ide menulis akan selalu muncul. Kalau di saya biasanya faktor malas yang mendominasi 🙂

    1. Iya mba. Banyak yang bisa ditulis. Apalagi kan pengalaman pribadi. Banyak banget. Tapi ya itu. Kalau saya ide dtg suka lupa saya draft dulu. Atau jd kebanyakan draft kayak skrg. Hehehe.
      Mba gimana atasi malasnya mba?

  14. Saya biasanya nge-block kalo gak sempet nulis trs idenya ilang deh, jadi mutung otakknya, mandek. Tapi kalo kayak gitu yaudah gapapa, gak dibikin jadi beban jg. I write to make me happy, to share. Tapi kalo lg ngeblock pngn nulis bisa aja tuh yg ditulis hal-hal yg bikin kita nge-blocknya, dishare gt hahaha

    1. Sama. Sering tuh. Lg ada ide. Nyebar semua idenya. Pas mau nulis lupa. Hahaha.
      Boleh juga tuh share kenapa ngeblocknya. Dah prnh share itukah?

  15. Sekarang lagi writer’s block lagi tapi inj lebih ke keadaan badan yang kayaknya lagi down sudah hampir 2 minggu ini. Sebenarnya banyak sih yang bisa ditulis tapi kalo aku kadang banyak mikir ini worth utk dibaca gak sih. I guess I am picky in that way. Sekarang sih gak terlalu ditimbang. Klo ada yg isinya cukup ngena ya langsung aku tulis aja dan belajar tulis “nyampah” juga alias tulis ringan2 tentang activitas aja hehehe

    1. Hahaha. Nulis “nyampah” kadang nulis yang seperti itu asik dibaca juga kok Mba.
      Masih recovery ya. GWS ya Mba. Pantas tak ada update dari dirimu.

    1. Tapi enak bacanya sih Non. Ya itu sih balik ke style masing-masing ya. Jadi kayak ada sentuhan pertemanan dari si penulis ya.

      1. Susah Ryan 🙂 dulu kan aku suka nulis tentang trip2 aku ke majalah. Dikirim gitu, itu nulisnya bisa berhari2 hahaha. lama2 aku males sendiri nulis sambil mikir lama, Padahal kalau nulis untuk blog, paling lama 30 menit jadi.

    1. Iya ko. Jadi latihan juga sih.
      Mikir lama2 muncul ide sendiri ya. Tapi koko sering gak ngalami ini:
      “kalau lagi ga da ide susah banget. tapi sekalinya keluar, semua ide berkeliaran di kepala”

  16. aku belum ada nulis di blog nih. padahal banyak banget buku dan film yang mau direview dan draftnya sudah ditulis di buku. nggak tahu kenapa malas banget ngetik di komputer. buat nulis jurnal pribadi juga belum nemu topiknya. 🙁
    tapi setidaknya ada nulis satu cerita 🙂

    1. aku malah gak ada sama sekali review buku. dah lama banget mba. hiks. mau nulis seri Supernova aja males. hehehe.
      Cerita di yang ini ya?

  17. Wah merasa tersentil nih akibat lama Hiatus,, karena terlalu lama berhenti menulis akhirnya untuk memulai lagi bingung sendiri harus mulai dari mana. Kalau maslaah SPO sih kayanya aku masih perlu banyak belajar deh hehehe..

    bener kata kamu, yang penting sih tulis ajah dulu apa yang ada di hati san fikiran kita, setelah itu baru deh review.

    Thanks sharing dan motivasinya yah Ryan 🙂

  18. Akhirnya ya Om. Saya berhasil mengatasi kegalauan itu. Hahaha. Semoga bisa istiqomah dan konsisten ya. Daaan pertama kalinya hari ini saya menulis 1000 kata setelah sekian lama. Hore! Sepertinya gak mau bates batesin 500 kata lah. Hahaha.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *