fbpx
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

Can You Smell Yourself

2 min read

Can You Smell Yourself 1

That guy is so smelly. I can’t stand it anymore, so I run away. 

Kita menutup mata dan telinga ketika hal itu mengganggu diri kita Tapi kita membuka mulut kita untuk orang lain
Kita menutup mata dan telinga ketika hal itu mengganggu diri kita
Tapi kita membuka mulut kita untuk orang lain

Pernah gak mengalami ketemu dengan seseorang yang rasanya bau banget. Mungkin yang pengguna angkutan umum sering ya, apalagi saat jam pulang kantor. Bercampur baur dah semuanya tuh. Keringet ditambah semprotan-semprotan menyengat yang sengaja menutupi bau itu.

Tapi, pernah gak terpikir, diri saya sendiri bau gak ya? Nah… Ini yang agak unik menurut saya. Kenapa? Karena seringkali (bahkan hampir semua orang di setiap kesempatan), tidak dapat merasakan bau badannya sendiri. Bener gak? Coba deh sekarang angkat ketek tinggi-tinggi dan cium. Bau gak?

Kecuali kalau lagi bau bajunya ya yang biasanya karena kurang kering langsung diseterika gitu (musim hujan biasanya nih). Kalau kata mama saya sih bau baju demek. Paling gak enak kan ya bau kayak gitu.

Nah ada hal yang menarik saat saya browsing mengenai bau badan sendiri. Jadi menurut beberapa artikel yang ada bahwa indera penciuman kita itu sudah menyesuaikan dengan badan diri kita sendiri. Makanya kita tak bisa mencium bau diri kita sendiri. Ada satu artikel yang memuat tips bagaimana membaui diri sendiri. Bisa dibaca di link Wikihow ini.

WHY

Satu yang melintas dalam benak kalau baca ini pasti: kenapa sih ngebahas masalah ini? Ya bagi saya hal ini unik aja dan memang kenyataannya seperti itu kan ya? Tapi saya ingin lebih membahas mengenai diri pribadi secara keseluruhan sih daripada bau badannya itu.

Begini, dalam hal menilai diri sendiri, terutama mengenai kekurangan-kekurangan kita sendiri, kita cenderung menggunakan prinsip yang sama dengan indera penciuman kita. Coba deh pikir lagi, seberapa mudah sih kita melihat kesalahan orang lain dibanding kesalahan diri kita sendiri? Seberapa mudah kita menunjukkan kekurangan dari orang lain daripada kekurangan kita sendiri? Lebih mudah kan?

Sepertinya memang kita mengembangkan satu mekanisme defense dalam diri kita, tepatnya pikiran kita, hingga yang namanya kesalahan dan kekurangan pribadi itu seakan menghilang dari pandangan kita sendiri. Kita menutup mata kita dari kondisi ini dan akhirnya cenderung menganggap diri kita sudah jadi yang terbaik.

HOW

Memang sakit mendengar kritik, tapi kalau hasilnya indah dan manis nanti? Kenapa gak?
Memang sakit mendengar kritik, tapi kalau hasilnya indah dan manis nanti? Kenapa gak?

Lah terus gimana dong kalau kayak gitu? Salah satu cara yang bisa kita lakukan adalah meminta teman yang kita percaya, yang mau dan mampu mengkritik kita, untuk menilai. Seperti yang Mba Ollie sebut dalam tips menulis dalam bahasa Inggris saat BEC Meet Up lalu, Minta masukan dari teman yang berani mengkritik. Bukan yang hanya bilang: “ok kok, gak apa.” Seperti dalam kisah yang diceritakan ulang dalam Whiplash oleh Fletcher. Kita perlu kritikan itu untuk bisa lebih baik lagi. Kita perlu di-whip. 

Nah kalau sudah meminta teman untuk itu, satu hal yang penting kita lakukan adalah bersiap diri. Siap dengan semua kritikan, mendengarnya dan kemudian menerapkannya jika dirasakan perlu. Nah kata-kata saya “dirasakan” jangan disalahartikan ya. Harus diartikan – memang harus dilakukan jika lebih dari 1 (satu) orang mengatakan hal yang sama. Jangan lagi berdasarkan “ah saya gak gitu kok” – ini defense kembali yang bicara.

Lepaskan EGO saat menerima kritikan, KOSONGKAN CANGKIR ketika mendengar dan belajar. Inilah yang harus dilakukan. Lupakan semua yang pernah kita terima dan resapi yang baru.

Nah… kalau sudah meminta masukan dari teman dan menerapkan seperti yang saya bilang, mudah-mudahan hal itu akan menolong kita untuk jadi lebih baik lagi. Tapi pertanyaan paling awal yang harus dijawab adalah: “Apakah kamu siap menerima kritikan?”

Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

88 Replies to “Can You Smell Yourself”

  1. Menurutku tiap orang memang ada odornya sendiri. Klo masalah bau2an sih aku mawas diri banget habis aku sensitif banget sama bau2an hehehe jadi selalu bawa wewangian. Klo baju juga gak kering bener pasti gak aku pakai. Orang bule juga body odornya beda lhoo..tapi yang paling aku gak tahan adalah kawan2 dari Asia Selatan hadeeuuhh. Di sini harus deal dengan yang begini lagi hahaha… Yang paling ok itu adalah Sri Lanka. Pemahaman sanitasi dan body carenya mirip dgn Indo. Hahahaha ini bahasannya jadi bau beneran.

      1. Ya beda Yan karena diet tiap orang kan beda-beda. Nah di sini by diet I mean asupan makanan orang. Bukan diet tertentu ya. Jadinya bau badan natural tiap orang memang beda2.

  2. Saya… kayaknya kebalikannya, soalnya teman saya yang frustrasi dengan diri saya karena self esteem yang terlalu low sampai angka minus itu bilang “Your harshest critique is yourself, Gar” :hehe :peace. Agak anomali ya :)).
    Ah, tapi siapalah saya menilai diri sendiri?
    Kok ya semua postingannya Mas Ryan ini ngena banget sama diri saya, ya? :geer :digampar :malu
    Kabur aja deh :kucluk-kucluk

    1. Eits. Mau kabur kmn? Tiap org memang beda Gar.
      Mengkritik diri sendiri tentu sangat baik. Karena kalau mang demikian artinya dirimu sudah aware akan siapa dirimu sendiri. Dan bukankah semua perubahan dalam diri memang bisa dilakukan kalau sendirinya juga menyadari dan mau berubah?

    1. Hahahaha. Bisa sih Non. Kalau kamu semprot ke baju yang gak dipakai. Hehehe.
      Parfummu gak ganti2 ya. Kalau kyk gitu katanya ya itu. Dah menyesuaikan nih hidung kita.

    1. Terima kasih ya mas sudah like semua comment dan baca.
      Maaf loh, saya edit komenmu. Saya tampilkan seperti itu saja. Moga sukses untuk usahanya.

    1. Hahaha. Makasih mas.
      Ya sebenarnya ada curhat terselubung juga sih. Hihi

      Ada pengalamankah mas soal ini? Bau badan ataupun memberi saran atau menerima saran?

  3. Pas baca paragraf awal: ini apa sih ya ngomogin bau2an. Lucu! Sudah sampe pertengahan baru ngeh, oh ternyata ngomongin itu toh. Mantap ni artikelnya Ryan.

      1. Soal bau ada sih, disindir teman dan aku juga menyindir teman. Intinya kami saling menyindir. Ya udah habis itu jadi sama2 suka pake parfum. Hahaha.
        Kalo soal saran menyaran, menurutku kebanyakan org ga suka kalo dikritik sambil dimarahin. Jadi kalo mau kasih kritikan ya ngomong yg baik. Aku sendiri kadang suka lola kalo dikritik, apalagi kalo menghadapi kritik sok tau. Pasti mikirnya: ’emang lo tau hidup gue yg sebenarnya gmn? emangnya lo jalanin apa yg lo omongin?’ Aku sih terima semua kritikan dr org, masalah dijalanin ato nggak itu nanti dulu. Yg bagus pasti dijalankan. 🙂

      2. Hahahaha. Saling menyindir yak.
        Memang gak da yang suka dikritik ya Grant.
        Sering tuh kepikir gitu: you don’t know me that much to say it. Tapi kamu masih terima ya masukan2nya itu. Pilah yang baik yang cocok dll ya

  4. Btw gw baca semua kok yan, komen gw singkat aja, gw sekarang mencoba siap untuk dikritik. Mencoba ya, berarti belum speenuhnya siap. Are you?

  5. Honestly kadang suka gak terima jg sih pas dikritik, tapi setelah beberapa saat kritikan itu saya cerna dan jadiin pelajaran buat saya, terutama kritik yg membangun. Ada juga orang yg mengkritik tujuannya cuma utk menjatuhkan, kalo yg itu saya abaikan aja 😀

    1. Nah iya. Ada juga yang mengkritik untuk menjatuhkan ya. Kalau yang itu sih setuju. Diabaikan aja.
      Ada pengalaman menarik nih kayaknya soal menerima kritik membangun.

      1. Hehe, setiap orang pasti pernah dikritik, Mas Ryan 🙂 Tapi saya suka sih kalo orang yg to the point ngomong langsung, ketimbang yg ngomongin di belakang tapi pura-pura manis di depan, eww

      2. Ya pasti pernah. Cuma gimana masing2 menghadapinya yang beda kan.
        To d point ya. Walau ke org yang gak terlalu deket Icha?

      3. Hmm..lbh seringnya sih ke yg deket sih Mas, kalo yg gak kan takutnya ntar sensi, lagian gak penting juga. Soalnya saya gak tipe yg ngurusin urusan orang lain kalo gak menyangkut saya 😀

  6. Kalo saya nyebut bau krna kurang kering itu bau besem hehehe
    Iya sih memang, kadang suka alfa buat notice bagaimana kita pd orang lain. Jadi yg baik itu, look into yourself first, baru bisa mengkritisasi pihak lain, ya?

    1. Betul Nad. Agree soal lihat diri sendiri dulu.
      Tapi kamu tetep memberi saran ke temanmu juga gak, kalau dia mang salah, dll?

      1. Personally, aku open kritikan dari siapa aja, cuma kalo utk ngomong ke orang lain dan gak terlalu dekat jrg sampe kayak gt. Maksudnya ngasih masukan gt, kcuali kalo emg dia minta. Nah kalo ama yg emg deket banget sih anytime kalo ada yg dirasa perlu dibilangin ya ku bilangin aja lgsg hehe

      2. Iya kalo sensi dan gak nerima kan takutnya malah merusak hubungan, ato kita gak tau sebenernya latar belakang dy kayak gt apa. Kalo tmn dkt kan tau bener latar belakangnya 🙂

  7. Aku berani mas dikritik dengan senang hati. Btw, ngobrol soal bau. Dikantorku dulu ada yg bau, dan aku ga enak negornya karena dia bukan timku, akhirnya aku bilang sama orang yg satu tim sama dia. Ternyata si temen satu tim dia udh pernah bilang kalo dia bau badan. Singkat cerita dia udh pake deodorant dan aku ga pernah cium bau aneh2 lagi. Eh pernah satu ketika dia bau (lagi) dan pas dikasih tay sama temenku, kamu bau ga pake deodorant ya. Dia cuma sempet jawab, “ga sempet tadi aku buru-buru”. Modyar langsung hahaha, sejak kejadian itu kita ga udah males ingetin dia lagi, udah diingetin aja berkali-kali masih sesuka hati (ga pake deodorant) lol

    1. Hahahaha. Kalau itu mah udah susah ya. Diingetin tapi gak mau berubah juga. Aku pun pernah seperti itu ditegur karena itu. Ya mudah2an sih skrg dah gak.

      Berani mengkritik juga gak Ji?

      Trs ada tips lain gak biar bisa nerima kritikan dg baik?

      1. Aku mah udah pasti berani mengkritik, mulut cabe begini hahaha.. Cuma liat2 orang yg dikritiknha kaya apa, apakah dia sensitif atau tidak.

      2. Kalo yang baru kenal ga terlalu enak aku, takutnya dia tersinggung Mas. Kalo sensitif biasanya pake perumpamaan kasih taunya 😀

      3. Oooo perumpamaan ya. Wokeh juga tuh. biar gak langsung ketusuk ya. :d Kecuali orangnnya dudul juga. Gak ngeh kalau lagi usaha kasih tahu dia.

  8. Aku siap banget nerima kritik, tapi disini orang pada malu ngritik. Kalau dari pengalaman, cuma segelintir orang yang berani ngasih kritik membangun tentang tulisan2ku. Padahal kritik2, buat aku penting supaya aku bisa tahu mana yang perlu diperbaiki dan mana yang nggak boleh diulang.

    1. Iya mba. Banyakan enggan mengkritik.
      Mungkin itu juga karena merekanya enggan dikritik ya. Pdhl menurutku teman yang baik yang mau memberi masukan membangun

  9. anu…tadi kirain mo nyindir aku yg males mandi (PD amat ye) eh ternyata lebih dalem dari itu 😀 keren filosofinya, simpel tapi ngena

  10. Sering kepikiran yang seperti ini, Mas Ryan. Biasanya kalau dikritik, aku ada fase penyangkalannya selama beberapa saat (apalagi kalau lagi kesal :D) tapi kalau dipikir-pikir lagi, tidak bijak juga kalau aku menganggap bahwa diriku selalu benar 🙂 jadi pelan-pelan bisa terima kritikannya walaupun pedas.

    Thank you for this reminder :).

      1. Pilek lagi ya Mas? Oalah, cepat sembuh yo!
        Pilek itu memang perlunya banyak makan dan banyak istirahat, ya. Besok istirahatnya Jumat aja deh kalau saya, sekarang masih belum bisa :hehe.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *