fbpx
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

Reportase, Opini dan Harapan akan Terminal 3 Soetta untuk Bangga Indonesia

6 min read

terminal 3 soetta soekarno hatta

Catatan: tulisan reportase, opini dan harapan akan Terminal 3 Soetta ini cukup panjang (1700an kata). Jangan baca jika tidak ingin bosan.

Bicara soal bandara, saya punya pengalaman di mana saya harus transit dan berdiam diri di Bandara Internasional Schiphol selama 13 jam. Untungnya gak sampai harus bermalam di bandara. Tapi pengalaman itu seru sih karena bandaranya sendiri memang nyaman untuk mereka yang transit.

Dan ketika transit tersebut, saya menyadari fungsi dan peranan bandara kalau memang membuka diri sebagai bandara transit. Dan Terminal 3 Soetta yang baru (sempat mengusung nama Ultimate) ini diarahkan untuk menjadi bandara transit, menurut Direktur Utama Angkasa Pura II – Bapak Budi Karya Sumadi (sumber: Tempo).

Kalau memang ditetapkan sebagai bandara transit, tentunya ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Seperti fasilitas yang memang memadai dan membuat penumpang “MAU” menghabiskan waktunya di sana. Termasuk juga mengenalkan Indonesia dalam bandara itu.

terminal 3 soetta soekarno hatta
Reportase, opini dan harapan akan Terminal 3 Soetta. pic by pejalansenja.com

Terminal 3 Soetta – Menjadi Bandara Transit, Mungkinkah?

Dalam acara yang diselenggarakan oleh Angkasa Pura II tanggal 2 Juli 2016 lalu, dijelaskan beberapa fasilitas serta apa saja yang ada di T3 Soetta yang baru ini. Pak Haerul dari Angkasa Pura II menjelaskan juga teknologi yang digunakan dalam Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta yang baru (akan dijelaskan lebih lanjut di bawah).

Tujuan, Kapan dan Budget Pembangunan T3 Soekarno Hatta

Seperti yang dikutip oleh harian Tempo di atas, tujuan dibangunnya Terminal 3 Soekarno Hatta (Baru) ini adalah untuk mengakomodasi Indonesia sebagai bandara transit. Angkasa Pura II melihat ada beberapa hal yang menjadi faktor pembangunan terminal baru ini.

Salah satunya adalah di mana Indonesia kehilangan potensi penumpang dari Australia yang hanya melewati Indonesia begitu saja. Totalnya mencapai 13 juta penumpang per tahun – lewat begitu saja langsung ke Singapura. Kemudian, ada banyak komplain dari penumpang yang “luber” di terminal yang sudah ada saat ini.

terminal 3 soetta soekarno hatta
Tampak depan Terminal 3 Soetta

Pembangunan Terminal 3 Soetta ini sudah dimulai sejak 3,5 tahun yang lalu dengan total budget mencapai 7 Triliun. Dana pembangunan berasal dari dana Angkasa Pura II sendiri, pinjaman dari bank (lokal dan luar) serta penerbitan obligasi (yang berhasil mendapatkan 2 Triliun).

Ketika acara buka bersama kemarin, Pak Haerul menjelaskan bahwa saat ini Terminal 3 Soetta baru ini sudah siap untuk dioperasikan. Tinggal menunggu hasil verifikasi dari pihak terkait. Memang belum beroperasi secara keseluruhan, tapi secara partial sudah bisa dibuka.

Nuansa T3 Soetta Baru

Modern with Traditional Content

Itu penjelasan dari Pak Haerul ketika saya tanya apa sebenarnya nuansa Terminal 3 Soekarno Hatta ini. Saat ini orang lebih membutuhkan fungsi dan fasilitas di bandara. Hal ini yang ingin didapatkan oleh Angkasa Pura II melalui terminal terbaru mereka ini.

Secara tampak muka, memang kita disuguhkan dengan tampilan yang modern – mirip dengan Terminal 3 yang sudah ada. Sisi tradisional ditampilkan melalui konten yang ada di dalam terminal. Dan nantinya akan dihiasi dengan lebih banyak kearifan lokal, tutur Pak Haerul.

Kearifan lokal ditampilkan juga melalui Seni Penjor yang dipasang di gerbang masuk Bandara Soekarno Hatta ini. Penjor sendiri berarti selamat datang kepada para tamu. Ada juga akan dipasang Patung Garuda setinggi 18 meter karya I Nyoman Nuarta (rencananya Agustus 2016).

Selain itu akan ada replika pesawat Seulawah yang merupakan pesawat RI1 pertama dari Aceh. Sedangkan Patung Soekarno Hatta yang selama ini kita lihat, akan dipindah ke Bundaran Prasasti.

terminal 3 soetta soekarno hatta
Salah satu lukisan di Terminal 3 Soekarno Hatta baru

Dengan total luas terminal kurang lebih 422ha, di dalam bangunan Terminal 3 Soekarno Hatta baru akan menampilkan beberapa karya seni lukis dari pelukis Indonesia yang sudah mendunia. Sebut saja Sudono W. Kusumo, Eko Nugroho, Angki Prubandono, Indieguerillas dan masih banyak lagi.

Bangunan T3 Soetta ini pun akan ada 6 island yang masing-masing akan memiliki 24 Check in Counter. Masing-masing check in counter ini akan mengambil bentuk bangunan adat Indonesia.

Sisi modern terminal 3 Soekarno Hatta ini juga tampak dari sisi teknologi yang dipakai.

Saksikan video tentang Terminal 3 Soekarno Hatta dari Pejalansenja.com ini

Teknologi Baru di Terminal 3 Soetta

Adalah keinginan meningkatkan pelayanan kepada para penumpang yang datang ke terminal 3 Soekarno Hatta baru ini. Karenanya dipasang beberapa teknologi yang diharapkan akan menambah faktor itu.

1. Baggage Handling System (BHS)

Sistem bagasi otomatis ini akan akan menghantarkan bagasi dari checking point ke tempat pesawat yang dituju. Sistem ini pun disebutkan akan mampu mendeteksi bagasi yang dianggap berbahaya, seperti membawa bom.

2. Airport Security System (ASS)

Sistem ini berfungsi layaknya intelijen. Memungkinkan CCTV yang dipasang mengenali atau mengidentifikasi wajah, DPO atau TO.

3. Fully Intelligence Building Management System (IBMS)

Sistem yang satu ini mengatur Terminal 3 Soetta menjadi bangunan eco green (ramah lingkungan). Dia mengatur pengeluaran air, penggunaan listrik dan lainnya. Selain itu sistem penerangan juga menggunakan teknologi yang mengatur terang dan redup tergantung cuaca.

4. Rain Water System

Teknologi ini digunakan untuk memanfaatkan air hujan agar dapat digunakan sebagai air bersih.

5. Recycle Water System

Sistem pengolahan air toilet untuk digunakan kembali menjadi air toilet. Dengan sistem ini diharapkan akan membantu dalam penghematan penggunaan air.

Dengan sisi modern (baik dari sisi bangunan maupun teknologi yang digunakan) serta art kearifan lokal, Terminal 3 Soetta ini diharapkan akan mampu melayani domestik dan internasional.

Tenant dan fasilitas lain di T3 Soetta

Salah satu fasilitas di bandara, terutama bandara transit, adalah tenant. Terminal 3 Soetta sendiri sudah mengumumkan nama-nama tenant yang akan ada di terminal baru ini. Adapun tenant tersebut adalah:

Batik Keris, Periplus, Coach, Mother Care, What Smith, ELC - Early Learning Center
Holland Bakery, Solaria, Krispy Creme, Cacaote, Cold Stone, Burger King, Starbuck, Pizza Express, Roti O, Singgalang Jaya
Supramart, Alfa Express, The Food Hall

Fasilitas lain yang disediakan di Terminal 3 Soekarno Hatta ini adalah kids corner – untuk anak-anak bermain, lounge luas dengan kursi yang nyaman, dan juga area untuk kita charging alat elektronik kita.

Opini, Masukan dan Harapan untuk Terminal 3 Soetta

Okay, balik lagi ke laptop topik awal yang saya sebutkan. Bandara transit – tujuan pembentukan Terminal 3 Soetta baru ini. Berikut ini opini personal saya setelah datang dan melihat lansung Terminal 3 Soetta sebelum operasional ini.

Disclaimer: Saya bukan ahli design bangungan, seniman ataupun aviator expert. Opini berikut adalah masalah taste saya pribadi dan hasil membandingkan dengan pengalaman di bandara transit sebelumnya.

Adalah satu kebanggaan bagi saya pribadi melihat Angkasa Pura 2 memperhatikan keluhan penumpang dan membangun terminal 3 baru ini. Dan juga menjadikannya bandara transit untuk kemajuan bangsa. #BanggaIndonesia memang cukup pantas kita pegang dalam hal ini.

terminal 3 soetta soekarno hatta
Tampilan dalam Terminal 3 Soetta

Terminal 3 Soekarno Hatta baru ini menurut saya adalah jalan untuk menjadi lebih baik lagi. Sebuah project besar (lihat saja budget yang dikeluarkannya itu) yang bukan untuk menandingi bandara lain yang jauh lebih ternama. Saya yakin jika kita ingin menandingi, ada banyak hal selain masalah bangunan bandara saja.

Masalah Delay Landing Pesawat

Sebagian besar permasalahan sudah boleh dibilang terjawab dengan pembangunan terminal 3 Soetta ini. Namun permasalahan utama masih belum terjawab, yaitu:

Permasalahan penerbangan kita: Delay saat take off ataupun landing.

Saya masih ingat ketika saya menggunakan Garuda Indonesia beberapa tahun silam, saya harus mengantri di udara kurang lebih 15 menit untuk mendarat. Traffic pesawat di bandara-bandara Indonesia, khususnya Bandara Soekarno Hatta termasuk tinggi.

Hal ini juga saya tanyakan kepada Pak Haerul dalam acara kemarin. Dan beliau mengatakan bahwa ke depannya akan disiapkan sistem Exit Rapid Traffic – yang diharapkan akan mendorong percepatan landing setiap pesawat. Namun pastinya kapan, masih belum diketahui.

Jika memang kita ingin mendapatkan traffic ke negeri Indonesia tercinta ini, masalah landing dan take off ini menjadi salah satu faktor penentu, menurut saya. Jangan sampai pengunjung merasa jera karena harus antri ketika mendarat.

Fasilitas Terminal Bandara

Selain itu, terkait fasilitas. Fasilitas yang disediakan di Terminal 3 Soetta, saat melihat langsung kemarin sudah jauh lebih baik dibandingkan yang sebelumnya. Dalam hal ini, sebagai bandara transit, T3CGK sudah memperhatikan juga masalah toilet untuk mandi.

Hal ini saya rasakan ketika mengalami transit di CDG – Paris dan juga Schiphol Belanda. Setelah penerbangan jarak jauh, saya benar-benar butuh yang namanya mandi. Penyegaran. Untuk hal ini Angkasa Pura 2 perlu mendapatkan jempol karena sudah memikirkannya.

Selain itu, berikut ini beberapa masukan dari saya mengenai fasilitas di Terminal 3 Soetta:

  1. Fasilitas kids corner. Adalah bagus AP2 memikirkan anak-anak, sebagaimana disampaikan Cut Memey dalam acara kemarin, yang gak bisa diam. Tapi saran saya pribadi, kids corner ini ada baiknya dibuat lebih besar dan dibuatkan ruang khusus, jangan di tengah ruangan lounge. Kalau bisa buat ruang keluarga – agar orang tua yang menunggu juga ada kegiatan.
  2. Tenant – dalam hal konten bandara transit, adalah lebih baik diisi dengan lebih banyak tenant local yang menunjukkan jati diri Indonesia. Saat saya di Schiphol, saya tidak merasakan 13 jam karena saya bisa keliling sana sini mencari oleh-oleh khas Belanda. Mulai dari bibit bunga Tulip, kartu post, gantungan kunci hingga yang berkelas. Untuk hal ini bisa bekerjasama dengan Kementrian KUKM mungkin.
  3. Tempat istirahat. Jika memang Terminal 3 menjadi bandara transit, akan ada kemungkinan yang seperti saya saat di Belanda. Menunggu sekian lama dan membutuhkan istirahat. Fasilitas-fasilitas seperti tempat untuk istirahat selain kursi bisa jadi pertimbangan. Mungkin hotel transit. Ataupun juga kursi pijat gratis sebagaimana di Paris.
  4. Transport antar terminal. Jika di Changi, saya bisa pindah terminal dengan mudah. Saya berharap melihat ini juga di Soetta. Jadi kalaupun tenant yang saya sebutkan tidak ada di atas, bisa juga para penumpang transit mencari di terminal lainnya. Kereta tanpa awak memang sudah dikembangkan tapi hal ini masih menunggu bulan Maret 2017. Semoga bisa dipercepat.

Harapan akan Terminal 3 Soetta

Besar harapan saya pengembangan dan perbaikan atas Terminal 3 Soetta dan terminal lainnya tidak terputus di sini. Beberapa harapan saya adalah:

a. Pengembangan tidak berhenti di sini. Perkenalkan Indonesia melalui pintu masuk ini. Dan bukan hanya terminal 3 Soetta saja yang dibesarkan, terminal lama juga perlu dibenahi.

b. Fasilitas yang bagus dan ruangan yang rapi jangan sampai “dirusak”. Menjaga memang lebih susah. Tapi saya yakin bisa. Apalagi mendengar wawancara Bapak Budi Karya dengan Kompas, beliau sangat peduli akan masalah ini.

c. Pelayanan. Sebaik apapun fisik bangunan, jika tidak disertai dengan pelayanan dari orang-orang yang ada di Terminal 3 Soetta pada khususnya dan bandara Soekarno Hatta pada umumnya, akan sia-sia. Memang fungsi dan fasilitas menjadi perhatian, tapi service adalah kunci marketing di masa depan.

d. Kearifan lokal akan lebih banyak ditampilkan di pintu masuk negeri yang saya cinta ini.

Kesimpulan Akhir Tentang Terminal 3 Soetta

Pada akhirnya, saya mengucap salut kepada Angkasa Pura 2 dan segenap jajaran dalam membangun Terminal 3 Soetta ini. Sebuah langkah awal untuk membangung Indonesia yang lebih baik. Dan kita memang tidak bisa menyenangkan semua pihak, mengingat banyak pro dan kontra dalam pembangunan T3CGK ini.

Semoga Terminal 3 Soetta menjadi pintu masuk wisatawan dan pengunjung ke Indonesia. Dan bisa menjadi bandara transit sebagaimana diimpikan. Saya ucapkan terima kasih kepada Liputan 6 SCTV dan Angkasa Pura 2 atas kesempatan melihat Terminal 3 Soekarno Hatta sebelum operasional ini. Saya mohon maaf jika ada yang kurang berkenan di hati.

Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

40 Replies to “Reportase, Opini dan Harapan akan Terminal 3 Soetta untuk Bangga Indonesia”

  1. terima kasih informasinya mas febriyan, sangat bermanfaat.
    mau tanya mas febri, kalo yg transit dari international ke domestik melalui terminal 3, apakah bisa keluar untuk bertemu keluarga?

  2. Kalo udah bagus, semoga bangsa ini bisa merawat nya.
    Gw sech ngak muluk2 ttg T3 ini, minimal kayak LCCT nya KL yg kayak mall banyak yg jualan jadi oarang ke bandara ngak hanya mau terbang tapi juga bisa sebagai tempat meeting dan belanja hahaha

  3. Dulu waktu pulang dari Sing, rasanya sedih pengin nangis. Di Sing bandaranya cakep terang benderang ampun-ampunan. Di sini suram butek dan toiletnya itu aduhaaai. Gak usah jadi pipis gak apa-apa, deh. Alhamdulillah sekarang udah gak ya, Mas. Senang!

    1. Walaupun burem gitu saya sih masih bangga mbak Haya. Di sana memang lebih maju dalam pembangunan bandaranya, saya akui itu. Well, mudah-mudahan dengan Terminal 3 Soetta yang baru ini bisa berjalan seperti harapan kita mbak Haya.

  4. bilangin dong, jangan lupa ‘runway-nya juga dipikirin ya pak..’ hehehe…

    so far bangunannya memang megah dan futuristik, tp aku sendiri kok khawatir area Soetta makin macet yaa… kalau jalan raya gak ditambah, kok ya gimana gitu. emang sih sdh ada jalan layangnya ya itu. ah, semoga kereta bandara jg segera terealisasi.

    1. Amin. Semoga semua lancar ya om. Kereta bandara terealisasi, operasionalnya juga jalan dengan baik.
      Kemarin sih dibilang nanti runway nya lagi kembangkan konsep Quick Rapid itu. Moga sih Terminal 3 Soetta ini bisa jadi kebanggaan ya

  5. Bangga kalo lihat terminal ini. Tapi kalau lihat bagaimana manajemen AP dalemnya, aku masih miris bgt lho Yan. Secara aku pernah berada di lingkungan dalam AP.

    1. Wahhh aku baru tahu Mbak Anne pernah di lingkungan dalam AP mbak.

      Moga sih dengan direktur sekarang mulai ada pembenahan mbak. Terminal 3 Soetta yang baru ini bisa jadi contoh mudah2an.

  6. Keren dan modern. Semoga mampu memberikan kenyamanan dan kelancaran untuk para penumpang 🙂

    btw, liputannya keren lho mas. Lengkap. Bikin penasaran.

  7. Yey, aku mengalahkan rekor 13 jammu di bandara ko Ryan. Aku pernah delay dari jam 04.30 subuh sampai jam 21.00 malam di Soetta. Lebih dari 13 jam kan itu? Haha..
    Semoga T3 Soetta ini benar-benar mampu menjadi contoh bandara kebanggan negara kita. Lebih dari itu, semoga harga jual di tenant makanan minumannya bisa lebih bersahabat 😛

    1. Amin utk wishesnya Wien. Moga demikian ya.

      Iya. Itu ngalahin sih. 13 jam aja dah berasa lama. Dirimu gak keluar bandara aja itu? Kmrn aku mah gak bisa keluar Wien. Hihi. Pdhl pengen banget jalan2.

  8. Salam Kenal….

    semoga pas full operasionalnya saya bisa ke terminal baru ini

    Yg selalu haappening jadi berita “tangan-tangan jahil porter” semoga tidak terjadi di Terminal baru ini juga

  9. Tulisannya sama sekali gak bosenin kok.
    Wah berharap banyak nih dengan terminal baru, semoga fasilitasnya banyak dan bermanfaat. Aku setuju dengan saran-sarannya.

  10. ihhh bagus bangeeett…..dan aku gak diajakin ke sini kak 🙁
    btw kalo transit di Schiphol sih 24 jam juga mau lahh hihihi

    1. Yukk. Dirimu yang bayarin ya kita transit di Schiphol. Hihi.
      Enak banget kelilingnya.

      Iya Dit. Bagus. Salut sama AP2 yang dah bikin terminal ini.

  11. ” Pelayanan. Sebaik apapun fisik bangunan, jika tidak disertai dengan pelayanan dari orang-orang yang ada di Terminal 3 Soetta pada khususnya dan bandara Soekarno Hatta pada umumnya, akan sia-sia. Memang fungsi dan fasilitas menjadi perhatian, tapi service adalah kunci marketing di masa depan. ”

    Pada akhirnya bagian ini yg paling aku suka.

    Terima kasih ya Ryan, buat tulisannya.

  12. Aku cukup mengapresiasi kerja keras dari pihak Angkasa Pura dan Pemerintah untuk membangun bandara yang modern, canggih, nyaman dan masih menerapkan kearifan budaya lokal dalam wujud bangunan Terminal Bandara. Karena untuk menggabungkan hal tersebut sangatlah tidak mudah. Tapi memang banyak hal penunjang lain yang juga harus dipertimbangkan, setuju dengan kamu Ryan. transport antar terminal dan moda akomodasi penghubung dari bandara ke stasiun atau point yang lain memang harus memadai. Dan aku percaya ini nantinya bisa jadi masukan dan peningkatan kerja buat pihak Angkasa Pura sendiri.

    Serius aku iri lu bisa menikmati dan nyobain langsung Terminal 3. Jadi pengen ikutan menikmatinya juga sesegera mungkin.

    1. Amin. Moga masalah verifikasinya lancar dan bisa segera melihat langsung. Gw sendiri penasaran operasinya gmn nantinya.

      Memang gak mudah. Salut habis sama AP2 bisa mewujudkannya.

  13. Wuih penasaran, Soetta memang harus mempercantik diri kan bandara kebanggaan seantero bangsa 🙂
    Sepakat sama dirimu, sekeren apa pun, kalau fasilitas pendukungnya nggak dijaga, bakal ancur juga. Terutama buatku sih kebersihan rest room dan ruang tunggunya 🙂

    1. Toss mbak Indah. Memang merawat itu yang lebih susah. Moga bisa terjaga dengan baik ya mbak. Jadi pintu masuk Indonesia yang memang mengenalkan Indonesia b

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *