fbpx
ada apa dengan cibubur angkutan umum cibubur

Percuma Ganteng Dan Cantik

Untuk jadi ganteng dan cantik itu gampang. Banyak make up yang bisa nutupin itu semua bekas jerawat atau bahkan banyak pilihan operasi ember plastik. Kayak di Thailand juga banyak mas-mas yang cantik kan? Atau kayak bintang Korea yang ganteng-ganteng.

Cuma kadang ya ganteng dan cantik doang gak cukup. Btw… ini postingan agak nyinyir dikit ya. Abisnya gemes aja rasanya. Apalagi abis baca tulisan Mbak Ai (binibule.com). Dia ada sebut soal anak muda yang gak mau kasih kursi ke orang tua. Saya jadi inget dong kejadian pas di TransJakarta.

Kejadian Nyata…

Jadi waktu itu memang agak ramai, mendekati jam pulang kantor. Nah saya masih dapat duduk karena naik dari shelter Kota. Gak lama ada ibu-ibu masuk. Saya diri dan kasih kursi saya untuk dia.

Nah akhirnya saya kan berdiri dekat pintu ya. Sambil baca blog yang lain. Terus gak lama ada ibu-ibu lagi yang juga naik. Dia bawa anak kecil pula.

Saya coba screening deh tuh sekitar saya. Ternyata ada satu mas-mas (kan saya diri di bagian pria). Orangnya sih kayaknya berpendidikan – judging sih saya.

Abis pakaiannya rapi gitu. Rambut klimis. (kok kayak cirinya Dani yak?). Dia mang dari tadi sudah duduk. Ibu dan anak ini berdiri di dekat dia. And you know what?

Aduh… nyinyir saya keluar nih. Percuma deh lo itu ganteng, klimis dan rapi kayak gitu. Dia malah pasang headset. Terus tutup mata deh. Ya mungkin memang dia mikirnya gini:

‘Dah tahu ini bagian laki-laki, napa juga gak naik di bagian wanita sana. Atau kalau mau duduk ya datengnya lebih dulu. Di shelter sana tuh yang paling ujung. Pasti dapet.’

Saya pun jadi keingat kisah cewek yang dibully karena postingannya di Path soal kasih kursi ini. Ya memang sih. Rebutan kursi itu selalu ada di mana aja di Jakarta. Commuter Line, TransJakarta, bus umum. Taksi aja rebutan kan? Tapi apa memang dah sedemikian susahnya ya sampai kasih kursi ke yang lebih butuh aja gak mau?

Beneran deh… saya tuh paling kesel. Sama seperti komen saya di postingannya Mbak Ristin soal film.

Percuma Ganteng dan Cantik – Inspirasi dari Film My Sassy Girl

Ada yang nonton My Sassy Girl gak? Film Korea. Keren tuh filmnya. Si cewek pemeran utamanya preman abis. Saya suka banget. Ada satu adegan, pas di kereta.

drama korea ganteng dan cantik
ini baru cantik nih….

Ceweknya memang agak mabok sih. Ada kakek-kakek diri. Di depannya itu anak muda duduk – entah tidur beneran atau pura-pura tidur.

Nah ini cewek, seperti yang saya bilang, preman abis. Dia ngeplak dong tuh cowok kenceng. Kayak di film-film Korea mafia gitu. Keplakannya kenceng gitu. Dia marah-marah karena gak da sopan santun katanya. Masa orang tua dibiarinin kayak gitu.

Saya pengen loh kadang kayak gitu. Ngeplak mereka yang memang gak kasih tempat duduk ke orang yang lebih membutuhkan.

Sebut aja nenek, kakek, ibu dengan anak, ibu hamil (berapapun usianya). Apa susahnya sih kasih tempat duduknya?

Apa diri kita itu terlalu lemah sampai kita gak bisa berdiri sebentar gitu? Aduh… mas lo itu body keker kayak anak gym. Masa masih kayak gitu.

Terlalu Banyak Pengalaman yang Gak Banget

O iya… ada kejadian juga di bus. Saya diri untuk kasih tempat duduk ke ibu-ibu. Tahu-tahu dong seorang wanita muda nyelak dari belakang saya (si ibu yang saya mau kasih ini di depan). Dia serobot deh tuh tempat duduk yang saya berikan. Aduhhhh.

Ya mungkin wanita itu lagi hamil kali ya, cuma masih baru sehingga gak kelihatan.

Jadi kesimpulannya saya adalah percuma ganteng dan cantik kalau sikap gak menunjukkan kegantengan dan kecantikan itu. Bayar make up mahal, ngegym mahal. Atau pakai serum pemutih badan yang muahal.

Percuma juga pakai baju brand mahal dan terkenal. Kalau

Tapi sikap kayak gitu… udah deh.

Maaf ya saya nyinyir. Dah dari kemarin mau nulis. Mikir gimana nulisnya biar gak nyinyir. Gak nemu. Hihi.

Pernah ngalamin juga gak kayak gini? Atau nyinyir karena yang lainnya?

26 Comments

  1. Agus 16 Mei 2019
    • Febriyan 18 Mei 2019
  2. sita782000 14 Juni 2015
  3. arip 12 Juni 2015
    • Febriyan 13 Juni 2015
  4. Ajeng Sari Rahayu 12 Juni 2015
    • Febriyan 12 Juni 2015
  5. kekekenanga 12 Juni 2015
    • Febriyan 12 Juni 2015
  6. Sandy Eggi 10 Juni 2015
    • Febriyan 10 Juni 2015
      • Sandy Eggi 10 Juni 2015
      • Febriyan 11 Juni 2015
  7. handdriati 10 Juni 2015
    • Febriyan 10 Juni 2015
      • handdriati 11 Juni 2015
      • Febriyan 11 Juni 2015
  8. eda 10 Juni 2015
  9. Lia Harahap 9 Juni 2015
    • Febriyan 9 Juni 2015
  10. Ria Angelina 9 Juni 2015
    • Febriyan 9 Juni 2015
  11. Bibi Titi Teliti 9 Juni 2015
    • Febriyan 9 Juni 2015

Leave a Reply