fbpx
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

Percuma Ganteng Dan Cantik

2 min read

ada apa dengan cibubur angkutan umum cibubur

Untuk jadi ganteng dan cantik itu gampang. Banyak make up yang bisa nutupin itu semua bekas jerawat atau bahkan banyak pilihan operasi ember plastik. Kayak di Thailand juga banyak mas-mas yang cantik kan? Atau kayak bintang Korea yang ganteng-ganteng.

Cuma kadang ya ganteng dan cantik doang gak cukup. Btw… ini postingan agak nyinyir dikit ya. Abisnya gemes aja rasanya. Apalagi abis baca tulisan Mbak Ai (binibule.com). Dia ada sebut soal anak muda yang gak mau kasih kursi ke orang tua. Saya jadi inget dong kejadian pas di TransJakarta.

Kejadian Nyata…

Jadi waktu itu memang agak ramai, mendekati jam pulang kantor. Nah saya masih dapat duduk karena naik dari shelter Kota. Gak lama ada ibu-ibu masuk. Saya diri dan kasih kursi saya untuk dia.

Nah akhirnya saya kan berdiri dekat pintu ya. Sambil baca blog yang lain. Terus gak lama ada ibu-ibu lagi yang juga naik. Dia bawa anak kecil pula.

Saya coba screening deh tuh sekitar saya. Ternyata ada satu mas-mas (kan saya diri di bagian pria). Orangnya sih kayaknya berpendidikan – judging sih saya.

Abis pakaiannya rapi gitu. Rambut klimis. (kok kayak cirinya Dani yak?). Dia mang dari tadi sudah duduk. Ibu dan anak ini berdiri di dekat dia. And you know what?

Aduh… nyinyir saya keluar nih. Percuma deh lo itu ganteng, klimis dan rapi kayak gitu. Dia malah pasang headset. Terus tutup mata deh. Ya mungkin memang dia mikirnya gini:

‘Dah tahu ini bagian laki-laki, napa juga gak naik di bagian wanita sana. Atau kalau mau duduk ya datengnya lebih dulu. Di shelter sana tuh yang paling ujung. Pasti dapet.’

Saya pun jadi keingat kisah cewek yang dibully karena postingannya di Path soal kasih kursi ini. Ya memang sih. Rebutan kursi itu selalu ada di mana aja di Jakarta. Commuter Line, TransJakarta, bus umum. Taksi aja rebutan kan? Tapi apa memang dah sedemikian susahnya ya sampai kasih kursi ke yang lebih butuh aja gak mau?

Beneran deh… saya tuh paling kesel. Sama seperti komen saya di postingannya Mbak Ristin soal film.

Percuma Ganteng dan Cantik – Inspirasi dari Film My Sassy Girl

Ada yang nonton My Sassy Girl gak? Film Korea. Keren tuh filmnya. Si cewek pemeran utamanya preman abis. Saya suka banget. Ada satu adegan, pas di kereta.

drama korea ganteng dan cantik
ini baru cantik nih….

Ceweknya memang agak mabok sih. Ada kakek-kakek diri. Di depannya itu anak muda duduk – entah tidur beneran atau pura-pura tidur.

Nah ini cewek, seperti yang saya bilang, preman abis. Dia ngeplak dong tuh cowok kenceng. Kayak di film-film Korea mafia gitu. Keplakannya kenceng gitu. Dia marah-marah karena gak da sopan santun katanya. Masa orang tua dibiarinin kayak gitu.

Saya pengen loh kadang kayak gitu. Ngeplak mereka yang memang gak kasih tempat duduk ke orang yang lebih membutuhkan.

Sebut aja nenek, kakek, ibu dengan anak, ibu hamil (berapapun usianya). Apa susahnya sih kasih tempat duduknya?

Apa diri kita itu terlalu lemah sampai kita gak bisa berdiri sebentar gitu? Aduh… mas lo itu body keker kayak anak gym. Masa masih kayak gitu.

Terlalu Banyak Pengalaman yang Gak Banget

O iya… ada kejadian juga di bus. Saya diri untuk kasih tempat duduk ke ibu-ibu. Tahu-tahu dong seorang wanita muda nyelak dari belakang saya (si ibu yang saya mau kasih ini di depan). Dia serobot deh tuh tempat duduk yang saya berikan. Aduhhhh.

Ya mungkin wanita itu lagi hamil kali ya, cuma masih baru sehingga gak kelihatan.

Jadi kesimpulannya saya adalah percuma ganteng dan cantik kalau sikap gak menunjukkan kegantengan dan kecantikan itu. Bayar make up mahal, ngegym mahal. Atau pakai serum pemutih badan yang muahal.

Percuma juga pakai baju brand mahal dan terkenal. Kalau

Tapi sikap kayak gitu… udah deh.

Maaf ya saya nyinyir. Dah dari kemarin mau nulis. Mikir gimana nulisnya biar gak nyinyir. Gak nemu. Hihi.

Pernah ngalamin juga gak kayak gini? Atau nyinyir karena yang lainnya?

Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

26 Replies to “Percuma Ganteng Dan Cantik”

  1. Nyasar ke artikel lama, tergerak komen, krn terkait dg yg baca kmrn. soal kasih duduk penumpang prioritas, tp ada benernya juga ttg “dah tau ada area khusus wanita”, masalahnya definisi lansia adl 60 thn ke atas, dan yg diutamain yg gendong bayi dan balita, bkn yg anaknya udah bs diri (apalagi udah kls 2 SD ke atas. Kalau ibu2 (bukan nenek2 dan tidak hamil atau gendong bayi). Saya tau ini ttg prenumpang prioritas. Tapi krn tertarik dg kalimat ttg “sudah ada area khusus wanita”, ada benarnya kalimat ini (bukan ttg ibu dan anak ya). Agak OOT, tp ada benernya ttg “sudah ada ruang khusus wanita”, tentunya ini berlaku utk yg wanita muda (dan tidak hamil) wanita muda yg tdk hamil/bawa bayi sudah pasti TIDAK saya beri duduk, tp kalau utk ibu2 (bukan nenek2 atau yg terlalu tua dan tidak hamil) saya pribadi belum tentu beri duduk tuh ibu, karena (berdasar cerita) wanita kalau sudah duduk di area umum dan area wanita mendadak kosong krn banyak yg turun (biasanya 1 geng ibu2 yg turun di tempat yg sama), banyak wanita gak cukup peka utk pindah ke RKW yg kosong sehingga memberi kesempatan laki-laki (terutama bapak2) yg lama berdiri utk duduk. Itu lah mengapa menurut saya sebisa mungkin jgn byk wanita di area umum, dan kalau memang penumpang prioritas lebih baik kalau yg pertama beri duduk adl penumpang sehat yg menempati kursi prioritas. Btw saya pernah ngalamin ada ibu2 masih akhir 30 an/40 an awal sengaja berdiri dpn saya, pdhl space berdiri di RKW terlalu lengang (hanya 1 wanita muda berdiri) sedangkan pria sudah diri dempet2, ya saya gak kasih duduk lah demi kebaikan semua penumpang juga, belum nenek2 kok. Agak OOT lagi saya kalau gak dpt duduk malah sengaja berdiri dekat batas ruang umum dan RKW sebisa mungkin halangin wanita ke belakang biar pd tergerak utk ke RKW. terima kasih.

    1. Memang mas, sudah ada rangkaian khusus wanita dan seharusnya mereka mengutamakan untuk di sana. Namun, gak nutup mata juga kan kita kalau kita melihat sesuatu seperti itu. Ini ya, sebenarnya sih balik ke masing-masing orang sih. How they would react akan beda-beda. Makasih kunjungannya ya mas. Saya pun pernah di posisi mas kok, cuma di transjakarta bukan di comline. 🙂

  2. Paling sebel nemuin orang kaya gitu,kadang2 pengen sichh negur orang yg kaya gitu tapi takutnya ntar dbilang sok baik hati lagiii..yg ada ujung2nya cuman bisa ngomel dalam hati..hikzzz…:-(

  3. Wah saya nih kadang ga mau ngasih kursi sama mereka yg lebih layak, soalnya ini mah asli karena ketiduran. Bukan pura-pura tidur. Maafkan.

  4. Sayang kita ga bisa main keplak ky di film2 mas 😀

    G usah jauh2 di Jakarta ya mas sbenerny contoh lain byk klo ngomongin sikap krg sopan/santun anak muda k yg lbh tua. Hemmm sebegitunya ya rebutan tempat dduk

  5. kalo soal nyinyir kita mah toss dulu lah Kohh hahahaa
    Dulu waktu aku sama mama lagi naik TransJakarta juga ada kejadian kaya gituh.. kursi cuma ada satu yang kosong, jelas yang kosong aku kasih ke mama, nggak lama ada nenek2 bawa cucunya naik, cucunya aku ambil aku dudukin di pangkuannya mama, nah disebelah mama itu ada cowo nggak ganteng2 amat tapi masih sangat muda dan dia pura2 sibuk dengan hp nya.
    Lalu kamu tau apa yang aku lakuin?
    “Mas, tulang kakinya pastinya belum kropos dong, jadi bisa kan berdiri buat kasih kursinya ke nenek ini”
    Dan semua yang ada di dalam Trans langsung ngeliat ke arah kami sambil nahan ketawa, cowo itu akhirnya berdiri dan memilih menjauh dari kami, malu mungkin hehehee

  6. Mas Febri nya sudah santun banget. Salut.
    Ayo bikin movement/kampanye lewat blog mas. Mari saling mempersilakan.
    Memberikan pesan yang positif gitu.

      1. Positif kan … bikin pos yang menggalakkan santun di bis, kereta, bikin banner yang menarik dan lain sebagai nya.

        biar yang ganteng dan cantik bisa ikut jadi santun 🙂

  7. semangat mas ryan…*apaan sih* haha…
    saya jarang naik bus mas seringnya naik angkot jadi gbs berdiri juga hahaa…
    jadi gbs nyinyir deh nih…

  8. Aaahh lagi musim nyinyir ya Mas? Hihihi.
    Emang kadang sedih sih kalo liat anak muda yang gak peduli sama hal ini. Cuma bisa berharap sama ketegasan petugas transportasi umum. Dan selama ini sih aku lihat mereka cukup tegas 🙂

    1. Mang iya ya. Siapa lagi yang nyinyir Lia? Hahaha.
      Petugas kadang ada yang acuh juga. Mungkin karena dah beberapa kali mencoba tapi gak berhasil. Atau kalau di TransJakarta yang dua gerbong (kayak kereta aja ya gerbong) itu di bagian belakang jarang petugas juga sih.

  9. aku cantik tapi baik hati ko yan. hahahaha.
    😛 rasanya mak muntah.
    Dulu pas di jakarta sering tu ketemu zombie kaya gitu bikin males, tapi pas di jogya sering ketemu Zombie di toilet cantik cantik keliatanya beretika tapi ngak mau ngantri plus pakai toiletnya jorok buanget.

    1. Ah mbak Ria mah memang baik kok. Mau dikirimin kartu pos kan akunya. Hihihi.

      Ah soal antri lain lagi Mbak. Banyak juga yang bikin sebel yak.
      Itu joroknya kebangetan kah Mbak?

  10. Kalo udah jelek terus kelakuannya rese begitu gimana tuh mas?
    Mending jorokin ke rawa2 aja kali yaah hehe…

    Aaakh, my sassy girl emang lucuuuu ceweknya, preman banget lah dia itu 🙂

    1. Duh kasihan mbak. Jgn dijorokin. Mending dikasih training penampilan. Gmn mbak?
      Iya. Sassy girl mang preman abis. Ceritanya bagus juga yak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.