fbpx
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

Menggoreng Tahu

1 min read

menggoreng tahu

Barusan saya menggoreng tahu. Gak gampang ya ternyata. Apalagi kalau tahunya habis kita rendam di larutan bumbu biar lebih berasa enak. 

Tahu yang saya goreng sih bukan tahu goreng tepung gitu. Jadi mama saya bikin larutan bumbu biasa aja. Garam, pakai dikit lada dan perasa lainnya. Nah saya diminta goreng. 

menggoreng tahu
Ini tahu gorengnya… Mau?

Minyak harus panas banget katanya. Terus taruh deh tahunya. Dan alamakkkk.  Muncrat dong itu minyaknya karena ada air bumbunya itu. 

Jadi ingat dulu pas kecil pernah nangis gara-gara minyak panas gitu. Dikasih kecap sama mama. Pernah juga dikasih odol biar adem. 

Eh tapi ini gak ngomongin itunya sih. Tapi pas lagi ngegoreng itu saya jadi tiba-tiba kepikir. Sebenarnya bukan ngegoreng tahu aja sih tapi menggoreng apapun. Bisa pisang, tempe, dan lainnya yang digoreng sekaligus beberapa biji. 

Kan kita siapkan dulu ya tahu atau pisang atau tempe yang sudah dipotong-potong itu. Dibumbu. Terus kalau sudah ya tadi itu. Bermain air di minyak panas. 

Pas kita potong, ada aja yang ukurannya gak sama kan ya. Kita pun baru sadar pas kita masukkan ke wajan penuh minyak panas itu. Terus kita bolak balik. Hingga kira-kira matang – kalau kata koki kenamaan sih kalau warnanya kuning keemasan

Pas saya membalik tahunya, saya baru ngeh kalau potongan itu mempengaruhi ya. Karena potongannya beda-beda, jadinya ada yang sudah kuning ada yang belum. Terus yang potongan sama pun, ternyata gak kuning sama semua. Tergantung mana yang saya masukkan lebih dulu. Kan tadi masukinnya satu-satu tuh, gak sekaligus. 

Jadi kepikir tahunya kayak kita yak. Masuk ke “penggorengan” bernama kehidupan ini sama atau ya hampir bersamaanlah – yang tahun lahirnya deketan ya. 

Ada yang “menguning” duluan. Ada juga yang belakangan. Yang belakangan masuk bukan berarti menguning paling belakang. Bisa saja dia duluan. Kayak tahu yang belakangan digoreng tapi ukurannya lebih kecil. 

Setidaknya yang saya alami sih gitu. Saya jadi inget teman seangkatan saya pas kuliah, tapi dia paling muda. Dia tiba-tiba saja tanya ke saya soal “loe hidup di dunia buat apa Feb?” Dia tanya itu di saat kita belum lama lulus kuliah dan kerja. 

Kita masih mau having fun, ya setidaknya sih saya berpikir gitu. Eh ternyata dia sudah menguning lebih dulu daripada saya. Beneran deh. Jadi menguning bukan masalah umur atau siapapun yang duluan masuk. Dia juga dah duluan nikah. Hahahaha bukan curcol 

Jadi kepikir kayaknya soal menguning duluan apa gak sebenarnya masalah siapnya diri kita apa gak. Lebih juga kepada seberapa terbukanya kita soal “penggorengan” itu sendiri. Kalau kitanya terbuka-buka aja, kita mungkin akan “kuning keemasan” lebih dulu. Kalau kata mbak malas mandi dalam postingannya kemarin, kalis – siap diproses lebih lanjut. 😀

Random banget ya pikiran hari ini. Eh udah dulu. Mama dah teriak, jangan sampai gosong. Hehehe. Kalau kalian suka tahu goreng apa tempe goreng? Saya… Suka dua-duanya. Tapi lebih suka tempe goreng sih kayak cerita saya di EF yang ini

Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

43 Replies to “Menggoreng Tahu”

  1. Senyam-senyum pas baca awal paragrafnya. :))) *comot tahu paling gede*

    Tapi filosofi nya keren deh.
    Saat nggoreng tahupun bisa sekeren inih. ahai
    Kalo lagi nyuci, gimana ya? 😀

  2. Aku mau tahunyaaaa! 😀 Biasanya aku potong dadu, campur kocokan telor plus kasih daun bawang, Bang.. Enyaaaak 😀

  3. kadang tahuya bisa udah siap bisa belom. Yang belom siap dan bumbu belom meresap pun mau gak mau harus mau masuk ke penggorengan dan dipaksa mateng kan ya? Improving Yan. Keep up the good work. Flownya masih kepotong-potong 😀

  4. Gw paling suka tahu, makanan paporit sepanjang masa. Tiap hr drmh ada tempe tahu. Tempe kesukaan nya lombi, jd wlopun ga ada lauk lain, yg pasti ada tempe tahu hehehe

  5. Gak diiris-iris ya biar bumbunya bisa meresap ke dalam tahu nya hehe.

    Kalau saya lebih suka tahu yang irisannya lebih tipis, biar lebih berasa :’D

    Kalau tempe goreng juga sama, sukanya yang diiris tipis-tipis..

  6. ini bahas2 menguning ini maksudnya menguning yg mana ini kwkwkwk… *salahfokus*
    yang jelas saya lebih suka tempe goreng, oiya kalau menggoreng tahu or ikan yang sblmnya telah dibumbui itu pasti minyaknya nyiprat2…sama kayak penggorengan kehidupan kalau sesuatu telah dibumbui pasti mencak2 apa lagi kalau bumbunya kurang pas wah bisa nyiprat kemana2…*apasih?* hahha…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *