fbpx
gak usah baper

Gak Usah Baper Deh Lo

Baper – kata yang sering disebut belakangan. Saya sendiri baru tahu apa itu baper dari teman. Maklumlah. Saya ini agak kudet. Hehehe. Katanya Baper artinya bawa perasaan. Ya sebenarnya sih semua orang dari dulu juga udah baper kali ya. Cuma baru belakangan aja pakai istilah. Sebelumnya mah ya bilang aja gak usah bawa perasaan deh.

gak usah baperTerus napa baper ini jadi ramai sekarang? Kayaknya sih akibat dari makin banyaknya orang berpacaran dan menggunakan sosial media ya. Lohhh apa hubungannya coba? Gini. Orang pacaran kan pasti bawa perasaan. Setidaknya kan ya buat si pacar. Gak mungkin gak pakai perasaan. Ya gak? Eh ditambah lagi sekarang sosial media itu. Orang yang pakai sosial media pasti lebih kekinian dibanding yang lain. Bentul?

Dia lihat deh tuh postingan pacar yang ternyata agak galau di sosial media. Sebut aja misalnya di Path. Bikin status galau, di love.

Mungkin percakapannya kayak gini kali ya:

A (ayang): kamu tuh di love mulu sama orang. Nulis apa aja di love mulu.

P (pacar): lah kan itu hak mereka untuk love apa gak. Masa akunya harus larang sih? Kamu cemburu?

A: gak kok.

P: yakin? Serius?

A: iya. Gak cemburu.

P: ya udah kalau gitu. diam sesaat eh yang, makan yuk. Lapar nih.

A: AJAK AJA ITU YANG NGELOVE KAMU DI PATHHHH.

P: ….

Mungkin kayak gitu kali ya. Baper dalam pacaran dengan sosial media. Eh salah. Maksud saya pacaran dan melibatkan sosial media. Hehehe.

Ya susah sih kalau udah masalah kayak gitu. Saya mah bisa apa gituhhh. Untungnya aja si dia gak seperti itu. Dulu sih pernah juga hihi. Hampir berantem. Iya sih. Tapi ambil positifnya aja. Dia sayang dan gak rela kehilangan. Ya gak? Hihi. Gak usah pusing sama baper itu tanda dia menyayangi kok. Yupse. Dia cinta kamu jadi gak rela kalau sampai diduakan.

 

Daripada mikirin yang gak jelas gitu mending mikirin tabungan, ya gak? Demi masa depan kita berdua (kita?!?) Uhuyyy. Buka tabungan aja berdua demi masa depan. Biar gak madesu – masa depan suram atau madelap – masa depan gelap karena gak da uang.

Kalau gak ada uang nanti malah jadi Bang Toyib yang tiga kali puasa gak pulang-pulang gimana? Makin susah kan? Memang sih kata orang kalau uang itu bukan segalanya. Kita masih bisa bahagia tanpa uang dan sayah setuju banget.Misalnya aja lihat mama saya tertawa lepas itu dah bahagia banget. Atau lihat tingkah laku kucing di rumah juga dah bisa bikin bahagia.

Dah ah. Tulisan sayah makin error aja rasanya. Hihi. Intinya sih

Jangan baper soal sosial media!!

62 Comments

  1. nengwie 27 Juni 2015
    • Febriyan 27 Juni 2015
  2. EgiyantinaNS 26 Juni 2015
    • Febriyan 26 Juni 2015
  3. kekekenanga 26 Juni 2015
    • Febriyan 26 Juni 2015
  4. handdriati 26 Juni 2015
    • Febriyan 26 Juni 2015
      • handdriati 28 Juni 2015
      • Febriyan 28 Juni 2015
  5. Nadia Khaerunnisa 26 Juni 2015
  6. Firsty Chrysant 26 Juni 2015
  7. Ie 26 Juni 2015
    • Febriyan 26 Juni 2015
      • Ie 29 Juni 2015
      • Febriyan 29 Juni 2015
      • Ie 29 Juni 2015
      • Febriyan 29 Juni 2015
  8. jampang 26 Juni 2015
    • Febriyan 26 Juni 2015
  9. ayanapunya 26 Juni 2015
  10. dani 26 Juni 2015
  11. rizzaumami 26 Juni 2015
  12. Ajeng Sari Rahayu 26 Juni 2015
  13. Orin 26 Juni 2015
  14. Arman 25 Juni 2015
    • Febriyan 25 Juni 2015
  15. dianryan 25 Juni 2015
    • Febriyan 25 Juni 2015
  16. Gara 25 Juni 2015
    • Febriyan 25 Juni 2015
      • Gara 26 Juni 2015
      • Febriyan 26 Juni 2015
      • Gara 26 Juni 2015
      • Febriyan 26 Juni 2015
      • Gara 27 Juni 2015
      • Febriyan 27 Juni 2015
  17. Dian Rustya 25 Juni 2015
    • Febriyan 25 Juni 2015
  18. bemzkyyeye 25 Juni 2015
    • Febriyan 25 Juni 2015
  19. dyazafryan 25 Juni 2015
    • Febriyan 25 Juni 2015
      • dyazafryan 25 Juni 2015
      • Febriyan 25 Juni 2015
      • dyazafryan 25 Juni 2015
      • Febriyan 25 Juni 2015
      • dyazafryan 25 Juni 2015
      • Febriyan 25 Juni 2015
      • dyazafryan 25 Juni 2015
      • Febriyan 25 Juni 2015
      • dyazafryan 25 Juni 2015
      • Febriyan 25 Juni 2015

Leave a Reply