fbpx
jalan jalan sehari keliling keraton di cirebon

Travel Angkoters Keliling Keraton Kasepuhan Cirebon

Kembali lagi bersama Travel Angkoters nih, masih dalam jalan jalan keliling Cirebon seharian, setelah kemarin kami share soal perjalanan ke Keraton Kanoman Cirebon, kali ini lanjut lagi dengan keliling keraton Cirebon berikutnya, yaitu Keraton Kasepuhan. Eh tapi gak cuma itu, ada juga perjalanan ke Gua Sunyaragi.

Buat yang belum baca Part 1 – Traveler Angkoters – Jalan Jalan Keliling Cirebon Seharian

Keliling Keraton di Cirebon Part 2 – Keraton Kasepuhan

Destinasi kami berikutnya adalah Keraton Kasepuhan. Untuk menuju ke Keraton Kasepuhan, dari Keraton Kanoman kami naik becak dengan ongkos yang cukup murah, Rp. 7.000 saja J. Bapak penarik becak mengantar kami sampai tepat di depan pintu masuk Keraton Kasepuhan. Beberapa meter sebelum sampai pintu masuk keraton, kami melewati Masjid Cipta Rasa yang juga menjadi destinasi para wisatawan Cirebon.

Tiket Masuk dan Ada Apa Saja di Keraton Kasepuhan Cirebon

jalan jalan seharian keliling keraton di cirebonUntuk masuk ke keraton kasepuhan Cirebon pengunjung dikenakan tiket masuk sebesar Rp 15.000 per orang. Tersedia pemandu yang akan mengantar dan menjelaskan hal-hal di  dalam area keraton, termasuk para pelajar SMK pariwisata yang magang menjadi pemandu di sana.

Banyak yang dapat kita sambangi di dalam area keraton Kasepuhan ini. Gapura untuk memasuki area keraton bernuansa bangunan adat Bali, pengaruh agama Hindu sangat kental di gapura area keraton ini.

Setelah melewati gapura kita akan memasuki area yang dinamakan Siti Inggil atau disebut juga Lemah Duwur, yaitu semacam pendopo yang letaknya agak tinggi yang dulunya merupakan tempat Sultan untuk melihat para prajurit berlatih di alun-alun yang terletak di depan keraton pada setiap hari Sabtu (disebut Saptonan).

Di area Siti Inggil ini terdapat bangunan-bangunan yang memililki nama dan fungsi masing-masing. Bangunan utama terletak di tengah, bernama Mande Malang Semirang, memiliki tiang utama sebanyak 6 buah yang melambangkan rukun iman dalam agama Islam, berfungsi sebagai tempat Sultan melihat prajurit berlatih.

jalan jalan keliling keraton di cirebon
Mejeng di Keraton Kasepuhan

Di sebelah kiri dari bangunan utama terdapat bangunan yang dinamakan Mande Pendawa Lima, terdiri dari 5 tiang  penyangga yang melambangkan rukun Islam, merupakan tempat para pengawal pribadi Sultan.

Di sebelah kanan bangunan utama terdapat bangunan yang dinamakan Mande Semar Timandu, terdiri dari 2 tiang penyangga yang melambangkan dua kalimat syahadat, merupakan tempat Penghulu/penasehat Sultan. Di belakang bangunan utama terdapat bangunan Mande Pangiring yang merupakan tempat para pengiring Sultan.

Di sebelah Mande Pangiring  terdapat bangunan Mande Karasemen yang merupakan tempat para pemain gamelan/tetabuhan, di bangunan ini sampai sekarang masih digunakan untuk penyelenggaraan Gamelan Sekaten yang dilakukan dua kali dalam setahun yaitu pada saat Idul fitri dan Idul Adha. Selain 5 bangunan tersebut, terdapat pula semacam tugu batu bernama Lingga Yoni yang merupakan lambang dari kesuburan.

Terus memasuki area keraton kita akan menjumpai area/halaman yang terdiri atas halaman Pengada dan halaman Langgar Agung. Di halaman Pengada dulunya merupakan area untuk parkir kendaraan atau menambatkan kuda. Sedangkan Langgar Agung berfungsi sebagai tempat ibadah para kerabat keraton.

Melanjutkan ke area lebih dalam, kita akan menemui Taman Bunderan Dewandaru, dengan dua patung macan putih yang sangat menarik perhatian mata. Menurut pemandu, patung ini merupakan lambang Pajajaran. Selain itu, di taman ini juga terdapat meja dan bangku serta 2 buah meriam yang dinamakan Ki Santomo dan Nyi Santoni.

Di sekitar Taman bunderan Dewandaru ini akan kita temui Museum Benda Kuno, Museum Kereta Kencana, Tugu Manunggal, Bangunan Lunjuk, Bangunan Sri Manganti, dan Bangunan Induk Keraton.

Memasuki Museum Benda Kuno Keraton Kasepuhan

jalan jalan seharian di keraton kasepuhan cirebon
Gerbang Induk Keraton Kasepuhan – tahu motifnya gak?

Di museum benda kuno tersimpan benda-benda kuno Keraton Kasepuhan seperti senjata, alat-alat rumah tangga, maupun alat-alat budaya lainnya dari jaman dahulu. Terdapat pula lukisan yang cukup unik di tempat ini.

Lukisan ini menggambarkan sosok Prabu Siliwangi, yang unik adalah lukisan ini seperti 3 dimensi dan seakan-akan mata prabu siliwangi terus menatap dan mengikuti dari arah manapun kita melihat lukisan tersebut, sehingga sosok di lukisan tersebut seperti hidup.

Di Museum Kereta terdapat Kereta Kencana Singa Barong dan kereta-kereta lainnya. Tugu Manunggal berupa tugu batu dengan tinggi sekitar 50 cm yang melambangkan ke-esa-an Allah SWT. Bangunan Lunjuk dulunya merupakan tempat para tamu melapor kepada petugas keraton sebelum menghadap Sultan.

Bangunan Sri Manganti berbentuk joglo dengan atap genteng ditopang oleh 4 tiang soko guru dan terbuka tanpa dinding, bangunan ini merupakan tempat para tamu menunggu Sultan setelah melapor di Lunjuk.

jalan jalan seharian di keraton kasepuhan cirebon
Singa Putih di Keraton Kasepuhan

Bangunan induk keraton merupakan bangunan utama yang merupakan tempat tinggal Sultan. Di dalamnya terdapat ruang untuk menerima tamu, kamar, dan bagian-bagian lainnya layaknya tempat tinggal pada umumnya.

Pengunjung keraton tidak diperbolehkan memasuki bangunan induk keraton ini, hanya dapat melihat sampai dengan halaman saja, namun pintu bangunan induk ini dibuka sehingga kita masih bisa ‘melongok’ isi ruang menerima tamu Sultan. Di belakang bangunan induk terdapat sumur, taman, dan bangunan-bangunan lainnya. Luas sekali area keraton kasepuhan ini.

Lanjut Jalan Jalan Keliling Cirebon Seharian (Final)

Okay, untuk kali ini saya kembali stop di sini untuk keliling keraton Cirebon, tinggal satu part lagi, yaitu part final mengenai jalan jalan seharian di Cirebon bersama Travel Angkoters. Part terakhir itu tentang Gua Sunyaragi yang saya bilang kemarin itu loh.

Rute dari keraton Kasepuhan ke Gua Sunyaragi relatif mudah ditempuh dengan angkot. Keluar dari pintu keraton, kami berjalan kaki ke arah tadi kami datang. Melewati Masjid Cipta Rasa kami terus menuju perempatan jalan, kira-kira 100m dari keraton. Di perempatan itu kami menyeberang jalan, dan menunggu angkot

16 Comments

  1. Sandi Iswahyudi 21 Januari 2016
  2. ophi ziadah 20 November 2015
    • Febriyan 20 November 2015
  3. duduul 22 Oktober 2015
    • Febriyan 22 Oktober 2015
  4. Ceritaeka 20 Oktober 2015
    • Febriyan 20 Oktober 2015
  5. nuzulul 19 Oktober 2015
  6. Gara 18 Oktober 2015
    • Febriyan 18 Oktober 2015
      • Gara 19 Oktober 2015
      • Febriyan 19 Oktober 2015
      • Gara 20 Oktober 2015
      • Febriyan 20 Oktober 2015
      • Gara 20 Oktober 2015

Leave a Reply