fbpx
Tentang Tahun Baru Imlek - Tradisi Warna Merah dan Kuning serta Makanan Khas Tahun Baru 1

Tentang Tahun Baru Imlek – Tradisi Warna Merah dan Kuning serta Makanan Khas Tahun Baru

Gong Xi Fa Choi

Yup, sebentar lagi Tahun Baru Imlek nih… Sebagai salah seorang warga Indonesia keturunan Cina, saya merayakan, walau tidak semeriah dulu saat masih anak-anak.

selamat tahun baru imlek
Gong Xi Fat Choi

Dan berterima kasih juga pada Gus Dur yang mencetuskan CNY ini sebagai salah satu hari libur nasional. Sebelumnya, setiap CNY, saya harus cuti, setidaknya sehari sebelum dan pada harinya.

Nah yang biasa dilakukan saat malam CNY adalah makan malam keluarga. Entah makan di luar atau makan di rumah, mama yang masak. Beberapa tahun belakangan, mama selalu masak makanan vegetarian saat CNY.

Dagingnya diganti dengan olahan dari terigu yang gak mudah bikinnya. Istilahnya tuh Gluten, ada yang dah siap pakai sih. Tapi mama suka bikin sendiri. Plus kadang bikin bakso goreng babi *maaf buat yang Muslim*.

Tentang Tahun Baru Imlek: Buah dan Warna Khusus

Selain makanan, yang selalu ada pas tahun baru Imlek ini adalah buah Apel dan Jeruk, si Merah dan si Kuning. Coba deh perhatikan, setiap CNY, mall pasti ramai dengan warna merah atau kombinasi merah dan kuning. Kenapa sih sebenarnya sampai harus dua itu?

makna warna merah dan kuning di tahun baru imlek
Merah dan Kuning kan?

Makna Warna Merah dan Kuning saat Tahun Baru Imlek

Menurut mama, merah itu melambangkan keberuntungan atau keselamatan (Health) sedangkan kuning melambangkan kekayaan (Wealth) untuk di tahun yang baru.

Kenapa dua hal ini menjadi penting? Saya rasa ini masalah adat atau tradisi saja dan saya juga yakin semua orang menginginkan du ahal ini.

Health, siapa sih yang tidak ingin sehat dalam hidupnya? Semua pasti kan. Nah inilah yang diharapkan dengan memasang warna merah itu, semoga sepanjang tahun berikutnya, kesehatan menemani orang itu dan keluarga serta orang-orang di sekitarnya.

Wealth, ini nih… Siapa yang tidak ingin kaya? Kalau ada, bolehlah saya dikenalkan, ingin dengar kisahnya. Harapan yang sama juga dilambangkan dengan warna kuning ini, bahwa harapan tahun yang baru ini akan menjadi harapan penuh kebahagiaan.

Makanan di Tahun Baru Imlek

makanan khas di tahun baru imlek
Ini nih Kue Keranjang atau Dodol Cina

Satu makanan khas di CNY adalah dodol cina, bener gak? Biasanya disebut juga kue keranjang karena dulu dibuatnya di keranjang-keranjang bambu gitu, katanya. Disebut dodol cina karena memang mirip dengan dodol sih.

Kisah di balik Kue Keranjang (Dodol Cina)

Nah kisah di balik kue ini adalah bahwa dulu ada perang besar. Karena akan berperang cukup lama, Kaisar memerintahkan untuk membuat kue sebagai bekal.

Karena yang ada di rumah masing-masing adalah tepung ketan dan gula merah, terciptalah kue keranjang ini. Dan ternyata sangat tahan lama, bisa 3 bulan lebih. Karenanya, sejak saat itu, Kaisar memerintahkan setiap awal musim semi (tahun baru), disiapkan kue ini.

Masakan Rumah di Perayaan Tahun Baru Imlek

Seperti yang saya sebut di atas, makanan spesial di CNY keluarga saya adalah masakan vegetarian buatan mama. Yup, vegetarian, no meat, not even pork. Nah untuk membuat ini, mama akan menyiapkan dulu glutennya. Caranya?

Adon terigu dengan air hingga cukup, tidak terlalu encer ataupun tidak terlalu kental, seperti adonan donut gitu.

Nah kalau sudah, rendam adonan dalam air (tenang, kalau adonannya benar, air tidak akan menyatu lagi kok), kurang lebih 5 – 6 jam.

Lalu cuci deh. Yup, bener. Cuci. Seperti mencuci baju, adonan dicuci berkali-kali hingga hilang kandungan tepungnya.

Cara membuat daging boongan untuk tahun baru imlek

Makanya dari 3 kg terigu yang diproses biasanya jadinya cuma 1 kg bahan gluten. Dan kandungan hasil cuci terigu tadi masih bisa diolah jadi crepes loh.

Saya ada foto-fotonya sih. Nanti cek ya di bawah. Setelah jadi adonan free tepungnya, dipotong agak besar sesuai keinginan dan jenis masakan yang diinginkan.

Misalnya, ingin bikin daging goreng kecap, maka potongan itu digoreng dulu. Kalau mau bikin sayur kuah, maka potongannya direbus dalam air mendidih.

Setelah selesai digoreng/direbus dan dipotong-potong sesuai kebutuhan jenis sayurnya, baru deh masak seperti biasa. Dan hasilnya? Vegetarian home-made food.

Memang untuk bahan gluten ini pernah saya temui di beberapa supermarket sebelumnya. Namun tidak semuanya memberi rasa yang sama, masih terasa tepungnya.

Itu Sih Kebiasaan di Rumah

Beda rumah pasti punya kebiasaan beda lagi dalam menyambut tahun baru imlek – ataupun acara lainnya. Teman-teman sendiri punya tradisi apa? Boleh dong dishare.

75 Comments

  1. ranselijo 20 Februari 2015
    • Ryan 20 Februari 2015
      • ranselijo 20 Februari 2015
      • Ryan 20 Februari 2015
      • ranselijo 20 Februari 2015
  2. adelinatampubolon 20 Februari 2015
    • Ryan 20 Februari 2015
  3. GloryGrant 20 Februari 2015
    • Ryan 20 Februari 2015
  4. deBagpacker|PatriCia 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
      • deBagpacker|PatriCia 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
      • deBagpacker|PatriCia 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
      • deBagpacker|PatriCia 20 Februari 2015
      • Ryan 20 Februari 2015
  5. Ira 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
      • Ira 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
      • Ira 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
      • Ira 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
  6. rike jokanan 19 Februari 2015
  7. Puji 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
      • Puji 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
  8. nengwie 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
      • nengwie 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
  9. nengwie 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
      • nengwie 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
      • nengwie 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
      • nengwie 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
  10. joeyz14 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
  11. Ferdy Lpu 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
  12. dani 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
  13. jampang 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
      • jampang 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
  14. MS 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
  15. Gara 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
      • Gara 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
  16. Christa 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
  17. limaumanes 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
      • limaumanes 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
      • limaumanes 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
  18. eviindrawanto 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
  19. Fieni Yuniarti 19 Februari 2015
    • Ryan 19 Februari 2015
      • Fieni Yuniarti 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015
      • Fieni Yuniarti 19 Februari 2015
      • Ryan 19 Februari 2015

Leave a Reply