fbpx
bilang peduli lingkungan tapi

Jangan Bilang Peduli Lingkungan Jika Kamu Tidak Seperti Yang Satu Ini

peduli lingkungan dimulai dari diri sendiri
Pak Irwan Hidayat, Direktur Utama PT Sido Muncul, Tbk mengatakan masalah sampah adalah masalah kita semua

Banyak… beneran deh banyak yang kalau ditanya pasti akan bilang kalau dirinya itu peduli lingkungan. Tapi apakah memang benar peduli lingkungan? Banyak juga yang lebih banyak omong doang. Banyak yang bilang peduli lingkungan tapi nyatanya masih turut dalam membuang sampah sembarangan.

Nah, baru-baru ini, saya sendiri membaca tulisan dari Mbak Catur Guna tentang kantong plastik berbayar. Terus pas dishare di facebook beliau, ternyata banyak komennya, ada yang pro dan ada yang kontra. Tapi menurut saya, yang terpenting dalam hal kepedulian terhadap lingkungan itu sih semua balik lagi ke masing-masing orang ya.

Hal yang sama juga diutarakan oleh Pak Irwan Hidayat dalam acara iklan salah satu produk Sido Muncul beberapa hari lalu. Bahwa masalah sampah ini adalah masalah kita sebagai pribadi, memulainya sendiri – bukan hanya masalah pemerintah – dari diri kita sendiri, sekarang juga.

Sido Muncul Dan Iklan Peduli Lingkungan

launching iklan tolak linu peduli lingkungan
Lokasi launching iklan Tolak Linu Herbal

Sebagai salah satu brand lokal ternama, Sido Muncul ternyata juga sangat peduli dengan lingkungan. Hal ini bisa dilihat dalam iklan terbaru untuk salah satu produk mereka, yaitu Tolak Linu Herbal. Dalam acara yang diselenggarakan 3 Maret 2016 lalu, kami diajak berkenalan dengan tagline iklan baru ini.

Bintang iklan ini, Tantri (Kotak) juga hadir dan menceritakan bagaimana Direktur Utama Sido Muncul, Pak Irwan Hidayat, mendekati dia saat dia sedang menyetir (padahal lagi hamil 8 bulan loh..). Salah satu kalimat yang diucapkan kepada dia yang membuat dirinya menerima iklan peduli lingkungan ini.

Melakukan Yang Bisa Dilakukan

Seperti yang saya sebutkan di atas, bahwa Pak Irwan berpendapat bahwa masalah sampah ini harusnya dimulai dari diri kita sendiri, karena itulah iklan ini dibuat. Sebagai bentuk kepedulian Sido Muncul terhadap permasalahan sosial, yaitu sampah yang luar biasa (ayo tebak sampah plastik Jakarta berapa banyak per hari), dengan caranya.

talkshow peduli lingkungan
Talkshow Peduli Lingkungan oleh Sido Muncul dalam launching iklan Tolak Linu Herbal

Di dalam iklan ini, kita bisa lihat ajakan dari perusahaan jamu terkemuka di Indonesia ini untuk mengurangi penggunaan plastik. Sampah plastik, apalagi jika plastik tersebut non degradable bisa bertahan kurang lebih 100 tahun.

Kebayang gak kalau sampah plastik meraja dan semakin banyak? Karena itu juga aturan mengenai pengenaan biaya plastik dilakukan oleh pemerintah – terlepas efektif tidaknya di lapangan nanti ya. Kebijakan ini karena bertujuan mengurangi berton-ton sampah itu.

Tapi semua gerakan pemerintah akan sia-sia belaka jika masyarakat sendiri tidak merasa menjadi bagian dari program yang baik ini. Karena pada dasarnya, semua program sebaik apapun, jika tidak didukung oleh masyarakatnya akan jadi NOL BESAR.

Yang Bisa Kamu Lakukan Untuk Ikut Peduli Lingkungan

Terlepas apakah efektif tidaknya program membayar plastik di toko retail di 23 kota, seperti Jakarta, Bekasi, Depok dan lainnya, saya sih mendukung bahwa penggunaan plastik dalam hidup kita harus sudah dikurangi. Memang masih banyak penggunaan plastik di luar industri retail yang digandeng, sebut saja pasar tradisional. Adakah yang tahu rata-rata penggunaan plastik di pasar tradisional? Saya yakin lebih besar.

bilang peduli lingkungan tapi

Dan… yang perlu bertindak itu bukan hanya pemerintah, pemerintah dan pemerintah. Tapi selalu saya ingat kata AA Gym:

Ini yang bisa kita lakukan dalam meningkatkan kepedulian terhadap lingkungan kita:

1. Jangan Mau Membayar Plastik – Bawa Tas Sendiri

Cobalah sekarang mulai mengurangi penggunaan plastik dengan tidak mengiyakan untuk membayar uang plastik tersebut. Tapi mulailah dengan membawa tas sendiri setiap kita belanja di mana pun. Kalau belanjaan kita sedikit, bawa aja tanpa plastik. Masukkan tas yang memang kita bawa tiap hari (apalagi kalau wanita pasti kan selalu bawa tas tuh).

2. Jangan Membuang Sampah Sembarangan Di Mana Pun

“Ah, cuma dikit doang kok. ” Alasan yang sering saya dengar saat ada yang menegur soal membuang sampah sembarangan. Tapi pernah gak terpikir, kalau satu orang berpikir seperti itu, dengan jumlah orang Jakarta yang banyak, kebayang gak berapa banyak sampah berserakan.

Satu yang saya suka sedih adalah setiap ada acara Car Free Day – pernah datang ke area CFD setelah jam selesai? Berapa banyak sampah yang kalian temukan saat acara CFD selesai? Semua yang melakukannya berpikir: “Ah, ada petugasnya ini nanti yang bersihkan.”

Karena itulah, setiap teman saya (pejalansenja.com) menulis trip, saya selalu menekankan ke dia untuk mengingatkan masalah sampah ini. Saya sendiri pernah mengalami saat ikut kegiatan Jakarta Clean Project dari Helping Peduli Sosial beberapa tahun silam.

3. Bisa Mulai Dengan – Merapikan Bekas Makanan

Pernah satu hari, saya dilihat oleh seluruh pengunjung toko penjual donut dengan inisial kembar di salah satu mall. Tahu alasannya? Awalnya saya pikir karena ada yang salah dengan pakaian saya. Ternyata karena saya merapikan meja saya dan membawa nampan berisi bekas makanan saya ke counter.

Hal yang memang sudah saya mulai biasakan, terutama di restoran cepat saji. Toh, tempat sampahnya sudah disediakan. Tinggal rapikan, bawa nampannya. Beres kan? Tapi entah kenapa, semua itu menjadi aneh kalau saya lakukan – ya jadi tontonan gitu. Emangnya saya film gitu ya?

Tapi, pada saat lain, saya bertemu dengan warga Indonesia di luar negeri. Menikmati makanan di restoran cepat saji serupa tapi dia bisa merapikannya – karena memang aturannya demikian. Kenapa tidak bisa dilakukan di Indonesia? Satu pertanyaan yang sampai sekarang saya tidak bisa jawab selain:

Masalah Lingkungan Ini Masalah Kita Semua

Yah, sekesal apapun saya, termasuk kalau melihat sampah keluar dari sebuah mobil mewah yang sedang melaju di jalan, saya hanya bisa memulainya dari diri saya sendiri dan mengajak beberapa teman saya untuk melakukannya juga.

Peduli Lingkungan itu adalah tanggung jawab kita semua, bukan hanya milik pemerintah ataupun perusahaan-perusahaan besar. Semua – dari yang kecil hingga yang tua, dari yang tak mampu hingga yang kaya. Kenapa kita tidak peduli terhadap lingkungan kita seperti yang dilakukan oleh Sido Muncul melalui iklannya itu?

62 Comments

  1. Torao san 18 April 2016
    • Febriyan 22 April 2016
  2. Hammad 16 April 2016
    • Febriyan 17 April 2016
  3. Jarwadi MJ 15 April 2016
    • Febriyan 16 April 2016
  4. liza 8 April 2016
  5. liza 8 April 2016
    • Febriyan 8 April 2016
  6. Memez 4 April 2016
    • Febriyan 4 April 2016
  7. aziz 21 Maret 2016
  8. kholis 20 Maret 2016
    • Febriyan 20 Maret 2016
  9. Blogger Indonesia 16 Maret 2016
    • Febriyan 16 Maret 2016
  10. Roni 15 Maret 2016
    • Febriyan 15 Maret 2016
  11. Indah 14 Maret 2016
    • Febriyan 14 Maret 2016
  12. mila said 14 Maret 2016
    • Febriyan 14 Maret 2016
  13. Alris 13 Maret 2016
    • Febriyan 13 Maret 2016
  14. Gara 13 Maret 2016
    • Febriyan 13 Maret 2016
  15. Hidayah Sulistyowati 10 Maret 2016
    • Febriyan 10 Maret 2016
  16. arni 10 Maret 2016
    • Febriyan 10 Maret 2016
  17. Catcilku 10 Maret 2016
    • Febriyan 12 Maret 2016
  18. inayah 10 Maret 2016
    • Febriyan 10 Maret 2016
  19. Agung Han 9 Maret 2016
  20. Atabelle 9 Maret 2016
    • Febriyan 9 Maret 2016
  21. Dita 9 Maret 2016
    • Febriyan 9 Maret 2016
  22. Ruffie Lucretia 9 Maret 2016
    • Febriyan 9 Maret 2016
  23. TITIS AYUNINGSIH 9 Maret 2016
    • Febriyan 9 Maret 2016
  24. Abdul Cholik 9 Maret 2016
    • Febriyan 9 Maret 2016
  25. ade anita 9 Maret 2016
    • Febriyan 9 Maret 2016
  26. Rahmah Chemist 9 Maret 2016
    • Febriyan 9 Maret 2016
  27. shiq4 8 Maret 2016
    • Febriyan 8 Maret 2016
  28. Eva Sri Rahayu 8 Maret 2016
    • Febriyan 8 Maret 2016
  29. Eva Sri Rahayu 8 Maret 2016
  30. Evi Sri Rezeki 8 Maret 2016
    • Febriyan 8 Maret 2016
  31. @danirachmat 8 Maret 2016
    • Febriyan 8 Maret 2016
  32. Lalu Razieb Ariaharfi 8 Maret 2016
    • Febriyan 8 Maret 2016

Leave a Reply