fbpx
hidup di jakarta mahal tips hidup hemat di jakarta

Hidup Ini Makin Mahal

Kemarin saya menulis tentang mencari uang itu gampang dan banyak yang bilang kalau itu ngaco. Mencari uang itu susah. Menghabiskan uang itu yang gampang. Ya bener juga sih. Coba deh. Ada yang merasakan gak kalau hidup ini mahal. Hidup ini makin mahal apalagi kalau kalian hidup di Jakarta. Uihhh biaya hidup di Jakarta bukan hal yang bisa dipandang sebelah mata.

Di rumah aja nih contohnya. Kan kami sudah menggunakan listrik dengan token alias listrik prabayar. Jadi kalau sudah mulai menipis kita isi deh di ATM atau ke Alfamart juga bisa sih. Nah beberapa waktu lalu saya minta kakak perempuan saya untuk isi token listriknya. Dia pakai mobile banking dia untuk isi. Sebelum-sebelumnya saya tuh selalu isi dengan nominal Rp 100ribu doang. Nah pas kakak saya ini dia pakai Rp 250ribu. You know what?

hidup ini mahal tips hidup hemat di jakarta
Lihat deh jumlah yang didapat… makin kecil hiks…

Itu kw yang kita dapat makin dikit dong. Berasa banget. Kalau dulu itu Rp 100 ribu itu bisa dapat 100 point-an kw dan bisa bertahan lebih dari seminggu – hampir dua minggu malah. Nah sekarang, Rp 100 ribu cuma dapat 70 point-an kw nya dan seminggu kurang doang udah menipis banget. Rp 250ribu yang kakak saya beli aja cuma dapat 174 point-an.

Berasa gak tuh? Ngos-ngosan juga deh jadinya tiap dua minggu sekali harus siap-siap isi token listrik prabayar lagi. Kalau dihitung sebulan itu artinya sekitar Rp 500ribu loh. Itu baru dari satu sisi doang – listrik bulanan di rumah. Bagaimana dengan yang lainnya?

Hidup ini MAKIN mahal

Yupse… hidup ini memang makin mahal banget. Apalagi kalau udah gak kerja kayak saya. Makin berasa aja deh tuh kalau hidup di Jakarta itu mahal buangeddddd. Pemasukan dah pasti menurun yak… gak ada penghasilan rutin lagi tapi pengeluaran rutin masih ada.

Tapi memang biaya hidup mahal yo – apalagi yang di Jakarta. Gak tahu sih di kota lain gimana. Coba aja bayangkan harga-harga di mana-mana itu makin mahal. BBM naik – walau sempat turun terus naik lagi terus turun lagi terus naik lagi. Terus biaya makan sehari-hari saja mahal kan?

Gak percaya? Coba tanya mama saya atau mbak di rumah. Berapa uang yang harus dihabiskan untuk belanja harian di Jakarta ini? At least Rp 50 ribu juga harus siap dikeluarkan loh. Itu untuk 4 orang jadi masih okeh deh ya. Tapi kalau makan sendirian di luar? Uihhh bisa habis Rp 100 ribu kali ya.

Tips Mengatasi Hidup (yang) Mahal di Jakarta

hidup di jakarta mahal tips hidup hemat di jakartaSeperti yang Dani pernah tulis di blog dia tentang tips menghemat makan, memang komposisi makan siang di Jakarta itu cukup besar untuk yang bekerja di Jakarta, apalagi mereka yang kerja di bilangan Segitiga Emas. Coba deh beberapa tips untuk mengatasi hidup mahal di Jakarta ini – versi saya ya:

Hemat Ongkos

Untuk hemat ongkos bisa dengan naik kereta atau commuter line. Termasuk murah loh naik commuter line ini. Apalagi sekarang itungannya per km. Saya pernah naik dari Senen dan lihat tarif sampai Bogor itu cuma Rp 2ribu aja. Bandingkan dengan bawa mobil pribadi. Berapa biaya BBM yang harus dikeluarkan coba?

Salah satu cara untuk menghemat ongkos juga dengan sharing mobil bersama teman yang searah seperjalanan. Susah gak sih cari yang mau nebeng alias jalan bareng gitu? Gak kok. Pasti banyak kok yang mau nebeng. Kan sharing biaya BBM.

Hemat Makan

Hemat makan bukan berarti diet yak. Eh kalau mau diet sih juga gak apa ya. Boleh aja. Sekalian program pengetatan pengeluaran juga cuy. Hehehehe. Hemat makan versi saya ini adalah makan gak usah di restoran mahal cuma biar kekinian doang. Bisa makan siang di kantin karyawan walau kadang masih cukup mahal. Atau makan di kaki lima.

Nah yang paling hemat adalah masak di rumah. Bawa untuk makan siang. Biaya makan siang pasti turun drastis deh. Saya pernah mencobanya pas kerja di Thamrin. Saat itu sekali makan siang bisa Rp 20-30ribu sehari. Nah saya masak dari rumah, sekalian sarapan dan makan siang buat kakak juga. Saya bisa hemat banget. Kenyang, lebih terjamin kebersihannya tapi hemat habiezzzz.

Kurangi Nongkrong

Bukannya saya bilang gak boleh nongkrong sama sekali. Dikurangin aja frekuensinya. Jalan sama teman dan nongkrong ganteng atau nongkrong cantik sesekali boleh kok. Kasihan juga kan kalau gak nongkrong. Kurang sosialisasi.

Kalau saya sih sebenarngnya nongkrong di pinggir jalan atau bundaran HI sambil minum kopi sachet juga gak masalah. Cuma banyak yang duga saya itu anti banget sama kayak gitu. Padahal mah… Gak kok. Saya siap diajak menderita juga. Memang saya sering nongkrong di coffee shop tapi kadang nongkrong di pinggir jalan gitu asik banget. Apalagi kalau temannya cocok. Enak abis kok.

Hiburan Murah Meriah

Bukan berarti gak boleh ada hiburan ya – stress nanti. Nanti ujung-ujungnya depresi (saya masih utang post soal depresi). Jadi hiburan tetap butuh kok. Cari hiburan murah dan meriah. Kayak dalam post EF Challenge saya tulis jalan-jalan ke Kebon Raya Bogor dengan biaya kurang dari Rp 100ribu per orang. Banyak sebenarnya yang bisa dilakukan.

Hiburan lainnya adalah dengan nonton film. Nonton filmnya gak perlu ke bioskop terus. Bisa juga nonton di rumah – dvd atau donlot. Secara saya di rumah sudah langganan internet bulanan, jadi sayang juga kalau gak dimanfaatkan kan? Donlot aja film yang ingin ditonton di rumah. Seperti Film Gone Girl yang saya review beberapa waktu lalu.

Apalagi yang LDR-an, nonton film donlotan itu enak. Kalau lagi ketemuan baru deh nonton bareng di bioskop. 😀

Pakai Kartu Kredit Seperlunya

Ini nih yang harus benar-benar dijaga. Kalau sudah punya kartu kredit, pakai kalau memang perlu ya. Harus ingat kalau kartu kredit itu adalah hutang. Bukan tanpa biaya. jadi pakai kalau memang perlu saja. Sekarang saya malah mengurangi banget pemakaian kartu kredit. Kalau ada diskon boleh deh tuh pakai. Atau belanja bulanan yang kiranya bisa dilunasin pas tagihan. Itu sih gak apa.

Yang penting jangan sampai nunggak aja. Been there done that, sangat gak enak. Seperti yang saya tuliskan sebelumnya soal kartu kredit ini. Lebih baik malah gak usah apply kartu kredit bagi yang belum punya dan belum mampu. Kalaupun mau, pikirkan seberapa kalian bisa menutup tagihan kalau dia muncul.

Hidup itu memang mahal. Tapi semua balik lagi ke kita sendiri untuk menuruti mahalnya hidup atau bisa hidup hemat di mahalnya hidup di Jakarta ini misalnya. Kalau kalian sendiri gimana? Merasa kalau hidup itu mahal gak? Terus ada tips berhemat ala kalian gak?

 

12 Comments

  1. Dyah 26 Juli 2015
    • Febriyan 27 Juli 2015
  2. sapienzadivita 18 Juni 2015
    • Febriyan 18 Juni 2015
  3. arif rahman 17 Juni 2015
    • Febriyan 17 Juni 2015
  4. Arman 17 Juni 2015
  5. Lastboy 17 Juni 2015
    • Febriyan 17 Juni 2015
  6. Gobagi 16 Juni 2015
    • Febriyan 16 Juni 2015

Leave a Reply