fbpx
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

Dingin Bro… Dingin

2 min read

dingin bro kalau menghadapi pacar ngambek

Draft tulisan ini udah lama banget… tulisan random aja sih, bukan tulisan review ataupun tulisan yang serius beud. Draftnya ditulis pas nonton Battle Creek di Fox, cerita detektif. Nah ceritanya, si polisi (FBI) dikunciin di Walk In Cooler. Beuhh… jadi keinget jaman kerja pertama, dingin bro. Beneran dingin… mungkin apa yang dirasakan belakangan sama saya karena hujan mulu terus dikaliin 2000 kali *lebay.com keluar*

Eh tapi…. berhubung lagi random, sekalian aja yak… dinginan mana? Kulkas sama pacar yang lagi ngambek?

dingin bro kalau menghadapi pacar ngambek

Dingin Bro Di Walk In Cooler

Ada yang tahu gak Walk In Cooler atau mungkin dah pernah masuk ke dalamnya? Itu loh, ruangan pendingin buat di restoran-restoran. Namanya walk in cooler ya karena kita bisa masuk ke dalamnya. Pas lihat adegan itu, saya jadi inget kerjaan kedua setelah lulus. Saya lulus tahun 2000. Sebenarnya pengen langsung apply beasiswa yang memang jadi inceran saya, tapi gagal karena satu dan lain hal.

Akhirnya ya kerja dulu deh. Selama setahun saya kerja di dua tempat. Hehehehe. Yang pertama di daerah kuningan dengan gaji 400rb euy. Kebayang gak? 400rb bisa apa aja coba. Ongkos ke Kuningan aja dah lumayan. Eh tapi survive aja tuh yak. Sekarang sih udah berlipat tapi tetep aja merasa kurang – beneran harus ikutan sharing-nya Dani nih.

Terus pindah ke kantor yang kedua, ya yang ada walk in cooler itu. Pindah ke sini setelah 6 bulan. Kantor kedua ini adalah resto cepat saji yang ayam goreng itu. Kalau dulu terkenal dengan Pak Eko-nya. Nah saya di bagian back office-nya. Bagian accounting.

Salah satu tugas saya, yang bulanan adalah stock opname. Nah seru banget. Karena harus keliling Jakarta dan ngitungin ayam. Bukan ayam hidup yak. Tapi ayam potong yang siap dicemplungin ke tepung dan goreng. Saat itu sih sebenarnya pertama kalinya saya stock opname.

Pertama kali, saya ditemani sama rekan yang sudah lebih dulu. Diajarin satu demi satu. Nah hari kedua baru deh ditinggal sendiri. Secara orangnya gak banyak, sedangkan tokonya di seluruh Jabodetabek. Harus dikunjungi semua.

Kan ayamnya dimasukkan ke dalam WIC nya ya… jadi kalau mau hitung harus masuk ke sana. Dan suhunya? -10 derajat euy. Bayangin aja biasanya di luar kan panasnya aje gile. Atau di kantor ber-AC juga palingan 20-an kan. Ini di bawah 0. Masuk cuma pakai kemeja dan kaos dalem. Sayanya yang dah langsung menggigil.

Tapi adem sih. Cuma gak tahan aja lama-lama di dalam. Sayangnya hampir semua bahan yang harus distock adanya di dalam, kecuali tepung-tepung. Namanya juga harus jaga kesegaran bahan kan. Itung satu demi satu, apalagi harus ditimbang segala.

Pelan-pelan saya hitung, inget ya – ini kali pertama saya stock opname, masih lugu. Satu per satu dihitung dan ditimbang pelan-pelan sambil ngerasa kedinginan itu.

Sampai manajer tokonya ketawain saya. Dia bilang, kelihatan kalau saya orang baru.

Kalau orang lama dah tahu tricknya. Jadi mereka memang masuk ke dalam, tapi hanya itung ayam aja. Kalau yang lain, dibawa keluar, timbang, catat dan kembalikan. Lah saya… semua di dalam. Dan petugas toko yang menemani saya malah diam aja dari tadi. Padahal berharap dia bilang: “Dingin bro… di luar aja ceknya gimana?”

Pengalaman stock opname yang gak pernah saya lupakan, apalagi abis stock opname biasanya dijamu sama ayam goreng gratis. Hehehe. Lumayan kan. Jatah diskon dan ayam gratis bulanan buat karyawan juga lumayan. 😀

Belakangan… stock opname yang ada bikin saya bingung dan pusing tujuh keliling. Karena benar-benar merepotkan. Sering sih kepikir kalau stock opname kan penting ya untuk memastikan asset perusahaan, nah stock opname pribadi juga dong ya. Cuma saya sendiri gak pernah lakukan (moga gak dibaca Dani… hahaha).

Dinginan Mana Sama?

Kalau sekarang sih, lagi mikir random sekalian yak, rasa dingin di dalam WIC itu kok kayaknya gak sedingin kalau menghadapi orang-orang yang punya poker face ya? Coba deh, bayangin. Kita misalnya udah senyum sumringah, eh dianya diam aja.

Atau kalau misalnya kita menyapa pagi orang yang kita temui, wajar dong ya… kan termasuk sopan santun gitu, eh kitanya dicuekin. Bikin dongkol sih kadang-kadang. Es-Mos-Si. Well, setidaknya kita udah mencoba melakukan yang baik kan yak?

Lakukan yang menurut kita baik dilakukan, tapi jangan berharap orang melakukan yang sama segera.

Jujur ini sih baru aja saya alami. Kalau dulu saya sendiri dongkol pas nyapa seseorang di kantor karena dicuekin. Tapi saya tetap lakukan aja setiap saat ketemu dia. Pasang wajah termanis yang saya punya dan akhirnya lama-lama dia luluh juga. Dia negor balik. 😀 Senangnya hatiku….

Nah yang susah dikalahkan dingin bro – nya ini adalah kalau udah nyangkut soal si dia (baca: mantan – dan jangan tanya detail yak). Kalau dia udah marah n ngambek, beuh… dingin bro di WIC itu gak berasa lagi deh. Beneran. Sayangnya dulu belum ketemu doi. Jadi gak bisa bandingin. 😀

Kalau kalian gimana, apa pengalaman kerja pertama kalian yang seru. Atau mungkin pernah merasakan hawa dingin bro versi lainnya?

Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

46 Replies to “Dingin Bro… Dingin”

  1. Wkwkwkw ini dinginnya nyangkut kemana-mana ya mas 😀 wkwkw ada bahas mantan segala wkwkw 😀

    Aku sih dinginan yang pokerface itu mas -_- pernah nyapa dan nyenyumin orang, eh malah dicuekin -_- kan tengsin wkwkwk

  2. Hahaha… Ampoon.. Kamu ngapain ngitungin semuanya di kulkas segede gaban itu.. Bagus gak membeku 😛 Hehehe
    Dinginan mana? Hmm pasti lebih dingin suami yang tidur sendiri gak dipeluk istrinya. Beneraaaan 😛 Bweeeks. Hahaha

  3. Jadi dia yang mana nih? (Masih tetep kepo hahaha).

    Aku sering tuh dikira dingin, jutek, dan galak. Apalagi sama orang yang belom kenal. Abisnya gimana dooong, mata ini udah gak normal lagi, jadi suka ga liat dengan jelas. Dan muka emang aslinya udah dari sono begitu hihihihi.

  4. Pas masih jd auditor pernah juga beberapa kali stock opname di dlm cold storage buat microchips. Dingin banget mesti pake jaket khusus. Hehehe.

      1. Itu komentar tentang dinginnya orang orang ber poker face. Anyway, aku merasa kalau suhu dingin itu ga bakal dingin kalau situasi nya menunjang.

        Contoh, pas ke Bromo beberapa tahun lalu dengan keluarga, kita menginap di sebuah penginapan deket kawah. Suhunya disana sih “cuma” 5 derajat celcius, tapi terasa dingin banget. Kenapa? Karena lantai di penginapan itu pake tegel keramik, lalu di bed nya pun selimutnya tipis dan kamarnya pun tidak ada pemanas dan kamar mandinya jendelanya pun bentuk yang ga bisa ditutup.

        Sementara disini di negara2 dingin, semua rumah ada lapisan insulasinya di dalam tembok, kita ada pemanas, di Norwegia contohnya banyak rumah2 yang tegelnya bawahnya ada koil pemanasnya, terutama di kamar mandi, jadi lantai (keramik) terasa hangat, atau biasanya pakai lantai kayu yang nggak dingin.

        Eh sori jadi curcol

      2. Ini kayaknya efek badai yang kemarin masih ada ya Mbak? dinginnya masih parahkah di sana? Tapi benar juga sih. Di sini memang jadi makin dingin karena lantai tegel gitu. Hahaha

  5. halo mas febriyan, salam kenal… kl menurut sy, antara WIC n pasangan ngambek itu beda mas. wic itu dingin tp kl doi ngambek itu bawaan semua2 panas 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *