fbpx
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

Afraid Makes Us Keep Going On

3 min read

Afraid Makes Us Keep Going On 1

The voice season 8. One of the contestant on Pharrell’s team, Megan Linsey said that she was afraid when she perform. Then Pharrell said: “Okay… You are afraid. But then, did that brings anything good to your life?” 
“No.” She replied. 
“So, if you know that it is not bring anything positive, why do you want to bring it up here, to the stage.” Pharrell replied. 

Megan - image courtesy of NBC
Megan – image courtesy of NBC

Di atas adalah kira-kira pembicaraan antara Pharrell sebagai pelatih dengan Megan. Dia ini pernah menjadi penyanyi pembuka dalam acara Blake Shelton dan sudah terbukti suaranya memang bagus. Tapi ya itu, dalam latihan dia merasa takut dan akhirnya suaranya pun agak terpengaruh. Di saat Pharrell mengucapkan kata-kata di ataslah dia mulai menyadari dan kemudian berhasil melewati babak Knock Out. Gadis ini akhirnya kembali menyatu dengan Blake karena Blake melakukan “steal“.

Yang ingin saya bahas di sini bukanlah masalah The Voice Season 8 (tapi ini acara memang keren dah), tapi masalah ketakutan – afraid. Siapa sih yang gak punya rasa takut? Saya yakin setiap orang punya. Bahkan tak sedikit yang punya rasa takutnya agak akut – dikenal dengan phobia. Kalau saya sendiri takut akan ketinggian. Beneran deh. Bahkan untuk berdiri di pinggir dari lantai atas dan melihat ke bawah gitu di mall (apalagi yang pembatas pinggirnya adalah kaca) saya pasti langsung deg deg deg deg. Padahal ya, kalau seperti di Grand Indonesia, foto dari lantai atas, itu menghasilkan foto luar biasa – foto eskalator dari atas. Ini keren abis karena susunannya melingkar gitu.  Satu yang belum kepikir oleh saya sih untuk bungee jumping. Kayaknya kalau yang ini sih akan jauh lebih susah. Segan rasanya membayangkan.

MAJU SEGAN MUNDUR TAK MAU

Membayangkan bungee jumping aja rasanya dah seperti maju segan tapi mundur pun tak mau. Kalau maju ya itu depan dah jurang atau jembatan yang tingginya gak kira-kira. Kalau mundur kok ya malu saya orang-orang di belakang gitu. Badan gede tapi nyali kecil. (Kayak wajah preman hati mah… – boleh kalian isi sendiri deh).

Jadi saya pun pernah tuh pas di DUFAN bersama teman kuliah. Ada wahana baru yang tinggi luar biasa. Takutlah sebenarnya tapi penasaran dan dorongan teman akhirnya ikut antri. Semakin dekat, semakin berasa deh takutnya. Membayangkan yang gak-gak aja. Mau mundur malah… Itulah saat saya merasakan MAJU SEGAN MUNDUR PUN TAK MAU. Mau maju ya segan karena takut tapi mundur bukan opsi juga, malu sama yang lain. Hahaha.

Akhirnya sih ya saya naik juga karena dah kepalang antri kan, awalnya saya tutup mata. Pas dah di atas, wahana ini sempat diam sebentar sebelum kita diputar-putar. Pas diam itulah saya buka mata saya. Dan ternyata keren banget viewnya. Dari atas sana saya bisa lihat view pantai Ancol dengan bianglala di kejauhan. Ah pemandangan keren abis deh. Gak nyesal sampai sekarang dah memutuskan antri yang dipaksa-paksa.

RUGI BANDAR

Born - Live - Died
Born – Live – Died

Dari pengalaman naik wahana itulah saya mulai perlahan menikmati ketakutan saya akan ketinggian. Hasil yang kita dapatkan kalau mengatasinya itu jauh lebih baik daripada kita hidup dalam ketakutan terus. Yah setidaknya bagi saya. Misalnya seperti yang saya bilang di atas, di Grand Indonesia, mana mungkin saya menikmati view eskalator yang didesain sedemikian rupa posisinya hingga susunannya keren abis. Atau view Ancol dari atas seperti pas naik wahana baru itu.

Memang hingga kini saya masih bergidik kalau disuruh bungee jumping tapi who knows? Someday I will do it. And I will scream out loud that I have conquer my fear once again. Hahaha. Back to topic. Seperti dalam The Voice yang saya ceritakan. Mungkin kalau Megan masih merasa takut dalam mengeksplorasi gerak di panggung, malam itu dia tidak akan di-steal oleh tiga juri lainnya.

Artinya kalau dia tetap dalam ketakutannya itu, dia out for good dari acara itu. No more chances. Inilah yang terjadi kalau kita juga mengukung diri kita dalam ketakutan kita, menurut saya. Kita tak bisa mengeksplorasi sebegitu banyak kesempatan di luar.

LIVING IN FEAR

Ini salah satu view di IG-nya Noni.
Ini salah satu view di IG-nya Noni.

Padahal ya, luar itu banyak menawarkan yang indah-indah tapi kitanya malah memutuskan untuk tinggal dalam ketakutan. Misalnya saja kita takut bepergian karena menonton berita di TV yang bilang kalau transportasi gak aman (pesawat jatuh atau hilang, bus kebakar, dll). Apa yang dilakukan? Diam di rumah? Takut mendengar berita-berita seperti itu adalah wajar tapi kalau hal itu membuat kita jadi tidak mau lakukan apa-apa. Uidih… Sayang atuh.

Coba deh lihat foto-fotonya Noni di IGnya. Keren-keren tuh tempat-tempat di luar sana. Atau mungkin kisah orang-orang yang ditemui Deva dalam blognya. Kapan kita bisa bertemu orang-orang hebat seperti itu kalau kita takut keluar. Atau lihat juga lokasi keren dalam Pendekar Tongkat Emas, kalau kita takut, mana mungkin bisa ke sana sendiri.

Takut adalah wajar tapi hidup dalam ketakutan? Menurut saya dah gak wajar. Kita ini pemilik hidup kita sendiri. Kita sutradara film kita sendiri dan penulis kisah hidup kita sendiri (dengan restuNya tentu). Jadi kenapa kita membiarkan naskah film kita diatur oleh ketakutan itu sendiri?

Just be free, live the life you want to be. Let the fear come and turn it into positive way to do. Nah… Bagaimana pendapat kalian? Apa saja ketakutan kalian dan apakah kalian hidup dalam ketakutan itu?

Tulisan lainnya mengenai inspirasi hidup:
[display-posts category=”inspirasi-hidup” posts_per_page=”10″]

Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

67 Replies to “Afraid Makes Us Keep Going On”

    1. Near death experience. Kalau kata om saya kan gini om kira2: consider tomorrow is your last day always. Gitulah kata om Jobs.
      Tp memang kl mikir bsk dah gak bs ngapa2in pengennya ya beresin semua skrg yak

  1. Dulu saya selalu takut akan apa pun, bahkan takut untuk hal-hal yang tidak perlu saya takutkan. Untuk hal-hal yang demikian sederhana. Yah, hadn’t I been through that, I wouldn’t have been realized what was wrong in my life. At least, though I haven’t resolves those issues completely, the way to keep my chin up are already known to me :)).
    Sebagai mantan korban, saya rasa saya tak bisa bicara banyak. Yang jelas, mari jadikan hari ini lebih baik dari kemarin, dan esok lebih baik dari hari ini.

  2. takut itu kalau dipelihara memang menyiksa. tapi untuk keluar dari ketakutan itu juga dibutuhkan tekad yang kuat dan keberanian untuk memulai. Nah, masalahnya keberanian ini kan nggak bisa dipaksa, jadi kalau mau mengatasi ketakutan ya harus dari diri sendiri

  3. Ada aja ya ketakutan yang mendera gitu ._. jatuhnya nggak berani ngapa-ngapain, nggak berani ‘keluar’ mencari hal baru atau suatu keindahan ditempat lain. Akhirnya, minder. tinggal nunggu mati kalau nggak berkembang :’

      1. Aku pernah sih bang, sewaktu SD-SMP aku bener-bener nggak pernah kemana-mana. Dunia luar aja nggak tau. Akhirnya, mau apa-apa terkesan takut gitu. Bergaul pun sulit. Tapi, setelah masuk SMK, aku nyoba buat mengubah itu semua :’ walaupun belum sepenuhnya berubah sih :’

      2. Yah, mikir aja bang, kalau aku gitu-gitu aja, ya hidupku nggak akan kemana-mana. stuck disitu. statis. diem. nggak asik. Bukannya kalau mau berkembang, kita harus berubah dan mencoba hal yang belum pernah kita coba? itu yang bikin aku memutuskan buat berubh 🙂

  4. the point is dont be too comfortable with the comfort zone ya yan hehehe. tapi buat move on juga kadang susah si ya hehehe. need inner strength juga ya buat “ngalahin” semuanya

    1. Agak bingung sih Nis. Is fear living in our comfort zone?
      Memang butuh tekad kuat ya. Ini yang kadang susah n bikin org enggan beranjak. Kayak sy skrg. Enggan lepas dr bed

      1. lempar dollar Ryan?? gue juga mauuu ahahahaha. sering lah. apalagi pas kemaren balik kerja disini. hari pertama gugup banget. takut gak keluar ini bahasa inggrisnya..malah yang keluar bahasa jawa kan kaget nyar si bulenya denger ;p

      2. belum selsei balas dah kepencet, sorii yan maksudnya kadang kan kita suka takut sama hal2 yang baru karena kita dah nyaman ama posisi atau situasi yang kita jalanin jadi udah kaya auto pilot aja gitu, jadi ya mau jalanin yang kita dah tau aja. trus pas dapat sesuatu yang baru kita kaya takut, mmhhh bener gak si? ahahaha

      3. Oooo. Pantas. Masuk akal. Jadi dah kebiasaan. Akhirnya ketika dihadapkan yang baru jadi merasakan jg ya. Bener banget Nissa.

      1. Ya abis gak ada pilihan lain lagi gimana dong 🙁 ngatasinnya gak tau, sampe sekarang masih takut banget hahaha. Paling berdoa samaa…………. stress sepanjang jalan

      2. I feel you Non. Pertama kali naik pesawat gitu. Pulang juga ditahan di atas pula.
        Tapi salutlah sm km Non. Walau takut tetep mau naik pesawat. Cool

  5. Aku juga takut ketinggian.. tapi kalau sudah kepepet, apa pun bakal ditempuh. Kalau ada kesempatan hiking tanpa ada suatu kewajiban di sana, hmm, sepertinya pikir-pikir dulu :D.

      1. Menurutku ada banger Yan, klo udah takut keluar dari kebiasaan yang udah lama, I think that’s comfort zone because we are just too afraid to try something new or out of the ordinary. Sampai jadi phobia sih gak ya..I mean semua orang pasti ada fear akan something, I am the same way.

      2. Tiap org beda2 ya tapi batas max-ku sih 3 bulan. Jgn sampai deh makin cpt bergelut dengan hal yang baru makin cepat adjustment jadi gak doubting yourself jadinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *