fbpx
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

Seputaran Mencukur

2 min read

Seputaran Mencukur 1

Siapa sih yang gak pernah mencukur rambut seumur hidupnya? Semua pasti pernah. Saat bayi, orang tua kita yang bertanggung jawab penuh atas diri kita, termasuk mencukur. Kemudian bertambahnya usia, semakin dewasa, mencukur ya jadi bagian dari tugas kita sendiri kan.Β Jadi kemarin Minggu, saya mencukur di barbershop yang disistem Franchise-kan. Saya teringat akan beberapa peristiwa terkait cukur-mencukur rambut sejak saya kecil, gak dari bayi sih… kalau yang ini gak ingat saya.

Saat Masih TK dan SD

Gambar dari sini
Gambar dari sini

Ada beberapa kejadian selama TK dan SD yang terkait dengan cukur rambut. Yang pertama saya ingat adalah bahwa yang mengantar saya mencukur adalah mama saya. Saat itu mama belum bekerja yang mengharuskannya pulang setidaknya hanya sekali sebulan.

Jadi suatu hari, mama mengajak saya mencukur rambut. Di tempat inilah saya pertama kali mengenal istilah ditipiskan. Dan bagi saya saat itu, sekarang terkadang masih begitu juga, menipiskan rambut itu sakit. Karena sisirnya kan khusus ya, sebelah semacam pisau, sebelahnya sisir. Jadi terkadang berasa ditarik. Model rambut saya saat itu? Gak macam-macam. yang penting pendek.

Yang kedua saya ingat adalah saat mendekati kelas 4 (umur berapa ya?), mama saya sudah mulai bekerja dan pulangnya sebulan sekali. Suatu hari, kakak perempuan saya memutuskan untuk memotong rambut saya. Saat itu dia duduk di SMP. Tahu gak seperti apa hasilnya? Ingat film Ghost-nya Demi Moore? Nah… potongan rambut saya oleh kakak ya itu. Demi Moore. Keesokan harinya, di kelas, semua teman dan guru mengatakan saya ini Demi Moore. Pulang sekolah saya segera minta dicukur ulang.

Yang ketiga, karena kejadian dengan kakak saya itu, akhirnya sejak itu cukur rambut adalah tugas alm. papa. Dia mengajak saya ke tukang cukur di daerah Jatinegara, saat itu saya tinggal di Kayumanis, Matraman. Lumayan jauh. Tapi setidaknya, saat itu jadi kegiatan bersama papa. Miss you Dad.

SMP – SMA

Sejak SMP, akhirnya saya diajarkan alm. papa untuk berani ke tukang cukur sendiri. Kebetulan saat itu di dekat rumah, sebelah warung Kue Pancong dan Sate Madura, ada tukang cukur. Jadi rutinlah saya di sana. Sampai saya pindah rumah, tak lama kemudian tukang cukurnya pun berubah.

Ada satu tukang cukur yang saya ingat selama masa ini, yaitu tukang cukur salon. Pertama kali bersama mama. Cukurannya bagus, akhirnya berikutnya saya ke sana deh, dan gak mahal (pada waktu itu kalau gak salah sekitar Rp15rb – tidak jauh beda dengan yang cukur biasa). Nah inilah kali pertama saya mengenal sosok yang agak feminin. Tapi dia itu nikah dan punya anak loh.

Kerja

Di masa kerja inilah saya mulai mengenal yang namanya salon seperti Yopie Salon, Rudy, Joni Andrean (bener gak sih tulisannya). Maklum dah kerja dan punya uang sendiri. Beberapa kali saya pindah-pindah deh. Kadang di A, kadang di B.

Nah yang saya ingat adalah, pas saya kerja di daerah Sudirman, saya ke Mall Ambasador. Di sana ada barber shop. Cobalah saya masuk karena rambut saya sudah panjang dan agak gimbal (memang rambut saya kalau panjang jadi tebal dan keriting). Pertama kali saya di sana loh. Dan gak mau balik lagi ke sana. Kenapa? Karena mahal. Saat itu menggunting rambut itu Rp 50,000, lebih mahal dari gunting di salon.

Sekarang, saya terkadang ke salon bareng mama dan kakak-kakak. Jadi sekalian, apa mama creambath atau juga gunting, pokoknya sekalianΒ family time.Β Kalau lagi sendiri guntingnya, saya sekarang di yang tadi saya sebut. Lanang Barbershop. Lumayanlah. Dengan Rp 20,000 aja. Eh pas di Liberia saya cukur di barbershop juga. Harganya $10.

Gimana dengan model rambut? Saya selalu setia sejak kerja dengan yang namanya rambut Tintin. Hehehe. Cepak kanan kiri dan jambul dikit di depan. Tapi kalau lagi jalan-jalan di-spike dikit pakai hairgel. Sebelumnya saya pernah bilang, terserah aja, yang penting cocok. Dan ternyata dikasih model yang biasa banget.

Jadi kapok kalau cukur bilangnya yang cocok aja. Mending langsung sebut sendiri maunya gimana. O iya. Saya pernah botak sekali, pas kuliah, janjian sama temen cowok sekelas, mendekati kelulusan. Dan itu satu-satunya botak 2 cm sampai sekarang. Kenapa? Katanya kepala saya aneh kalau botak.

Kalau kalian gimana? Ada pengalaman soal cukur rambut?

Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

80 Replies to “Seputaran Mencukur”

  1. Dl prnh d botakin,Bh’kn smp d gindulin (botak licin). Awal’ny rmbut sy lebat pnjng hmpir spantat,pas naik kls 3 SMA sy pnya niat/keinginan klo lulus2’an nnti sy pngn botakin. Bgtu lulusan,sore’ny stlh plng skolah sy lngsung k pangkas rambut tuk wujutin keinginan sy & kbetulan rambut sy pnh dngn coretan pilox “akhir’ny sklian aj botak 1cm. Bgtu smp d rmh Bokap Nyokap kgt,tp sblm’ny sy ud ijin & mereka ngijinin. Pas bsk2’ny Nyokap blng; d rmbut km msh ad sisa cat’ny,klo gt mndingan d gundulin aj sklian/klo ga sni mama yg gundulin. Dmlm hti kbtulan,td’ny mau sy jg bgtu “cm tkt ortu mrh. Skrng brhubung nyokap ngsh lmpu ijo,akhir’ny ya ud sy srh laksanain. Stlh d gundulin,trnyata rasa’ny bnr2 semriwing (adem,dingin) & mama jg jg sk,akhir’ny smpt brp kli tiap numbuh d kerik sm Mama.

      1. Lhoh pa’de ini gmn,. Orang sy cewe,kok d panggil mas “ngaco deh,. Mangka’ny klo baca sambil d simak dong pa’de,.,.

  2. Waktu kuliah di bandung saya suka cukur di barbershop khusus laki laki. Tempatnya nyaman kayak salon, dapet service cuci, pijat dan gel untuk menata rambut. Harganya sekitar 40-50 ribu. Lumayan mahal, tp service dan tempatnya memang nyaman sekali. Oia, saya pernah dicukur gundul di arab saat umroh. Cukurnya langsung pakai pisau sampe plontos. Yang saya agak kaget kepala saya jadi agak berdarah-darah. Ternyata di kulit kepala saya ada beberapa titik jerawat dan pecah deh waktu diplontos pakai pisau. Di arab cukur plontos itu harganya 10 riyal = 35 ribuan rupiah

    1. Waduh. Kayak model2 cukur biksu ya? Sakit pasti. Kebayang pas kena titik jerawatnya itu.

      Itu enak banget tempat di bandungnya. Mau dah. Kalau yang lengkap gitu sih gak masalah bayar mahal jg.

    1. Kakak juga gitu Mba. Apalagi sayanya gak bisa diem. hahaha. Kadang ledek dia. Dah. ambil mangkok, taroh mangkoknya di kepala saya, gunting deh ikutin mangkok. πŸ˜€

  3. Ngga pernah cukuran doong… khan perempuaaan, jadinya potong rambut hahaha

    Meski pake kudung, kalau di rumah kudu wajib keliatan geulis dengan model rambut potongan kangmas yg boljug tuh

      1. Berhubung istrinya nyari salon susaah, jd kangmas kudu wajib bisa motong rambut istrinya, awal2..?? Oohh panjang dan pendek dong disana-sini hahaha
        Seiiring waktu, tambah pinter dah..

        Selain susah cari salon buat yg kudungan, mahal pulaaaa…naaah kayanya alasan yg terakhir yang dipikirin istrinya *hemat apa peliit..???

      2. Buat perempuan itu diatas 20 euro, cuma cuci dan gunting, ngeringin sendiri, kalau mau dikeringin sama mereka bayar lagi πŸ™
        Kalau panjang rambutnya diatas 30 cm, harus bayar diatas 30 euro..

        Bapak2 mulai 7,5 sampai 15 euro-an lebih, tergantung salonnya.

        Si bungsu umur 9 thn dicukur masa bayarnya 15 euro..iihh langsung ngga kesitu lagi

  4. Gw punya langganan tukang cukur dari zaman pertama kali kerja sampai Sekitar 2 tahun lalu, yaaaa 10 tahunan lah,
    Kemanapun dia pindah tempat cukur selalu gw cari. kalo ngak di cukur ama dia kayak nya kurang sreg.

    Tp 2 tahun terakgir dah ama siapa aja ok, mungkin kadar kegantengan dah meningkat jd siapapun yg nyukur tetep aja gw ganteng hahaha

    1. Hahahaha. Om Toro *baru tahu namamu* kau ternyata narsisnya mulai 2 tahun belakangan ya.

      Tp emang sih. Tukang cukur yang cocok itu susah didapat. Hehehe.

      1. istilah tukang pangkas : 1 sisir, alias sekitar 2-3mm aja. | Model standar kurang lebih tipis di pelipis dan belakang, agak panjang di depan biar bisa dibikin sedikit jabrik. πŸ˜€

  5. Kalau adikku model cukur rambut cepak kanan, cepak kiri trus bagian belakang agak sedikit di cepak juga deh kayaknya, trus bagian depan panjang gitu., aaah aneh. makanya sering aku panggil “Tukul” hahahaha ..

      1. Ooh iyaa yaa.. poni nya tuh aneh… suweeer aneh bangeet masa model poninya panjang gitu. aneh deh.. aneh bangeet .. nggak cocok kayaknya sama face adieku πŸ˜€

  6. Ganti gaya mas biar ga bosen
    Bosenin yang lihat maksudnya #eh πŸ˜€
    Masku juga gaya tintin… tapi rapiin sendiri dirumah… pake alat cukur seperti yang difoto. hehe

  7. Paling benci dengan rambut pendek berukuran cm (2cm, 1cm, 0,5cm, you name it) seperti tentara. Ogah banget!
    Tapi paling suka dengan rambut yang gondrong :haha. Siapa tahu bisa dilurusin terus dibuat model yang keren-keren itu (dilema kita sama, Mas, kalau panjang rambut jadi kriwil-kriwil tidak jelas) :wkwk.

  8. Pas film Ghost lagi happening banget, aku pernah tuh potong rambut ala Demi Moore hehehe…cepak dan pendek πŸ™‚

    Dan aku juga inget dulu pas Speed nya Keanu Reeves lagi beken banget, semua temen sekelasku kompak potong cepak ala tentara gitu biar disangka ganteng kayak Keanu…hehehe…

  9. hihi gak semua cowo cocok botak ya, Mas πŸ™‚ Ah kalo adikku sih tiap cukur rambut gak pake dianter pasti bikin mesti dicukur ulang, soalnya modelnya aneh2 dan dipaksa balik cukur lg sama mama papa hahaha

  10. jadi nandain kamu harus lihat model rambutnya duli sepertinya ya.., kalau mirip Tintin itu berarti Ryan

    btw, post ini ada excerpt ? soalnya di reader ada kalimat2 yg nggak muncul di posting utuh,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *