fbpx
orang bijak taat pajak layanan pajak bumi bangunan cibubur

Orang Bijak Taat Pajak

Paling inget deh saya sama tagline Kantor Pajak ntu. Jadi biar sayah dibilang bijak, saya pun bayar pajak. Hahahaha. Termasuk pajak bumi dan bangunan (PBB).

Ada yang udah bayar atau malah belum mikirin sama sekali buat bayar PBB? Kalau punya rumah ya harus bayar pajaknya dong ya. Masa make doang tapi gak mau bayar pajaknya.

Yang selalu saya coba ingat buat PBB dan pajak lainnya adalah tanggal deadline nya. Kalau PBB kan 31 Agustus tiap tahunnya. Kalau PPh tahunan Maret. Jadi itu aja sih yang saya ingetin. Biar kalau dah waktunya dah siap semua.

Pajak Bumi dan Bangunan Mahal

Beneran. Ada yang perhatiin gak. Makin lama makin mahal aja. Saya masih ingat pertama kali bayar buat yang di Cibubur ini masih seratusan ribu. Sekarang dah mendekati empat ratus. Eh tapi masih gak seberapa dibanding sepupu yang jutaan. Hihi.

Satu yang bisa disyukuri dari naiknya PBB sih artinya harga rumah kita naik juga. Kan gak ada perubahan tarif PBB nya. Jadi artinya nilai rumahnya yang berubah. Syukurlah. Jadi investasi rumah gak rugi kan? Ya kita harus lihat sisi positif dari masing-masing kejadian kan ya. Hehehe. Mudah-mudahan bisa untuk terus berpikir positif ya. Amin. Hehehe.

Kenapa kita harus bayar pajak bumi dan bangunan? Prinsip yang saya pegang selama ini adalah bahwa kita ini tinggal di tanah yang dulunya dimiliki oleh negara dan dikelola oleh negara. Jadi sekarang ya kita bayar semacam sewalah. Bener gak ya kalau kayak gitu?

Ya setidaknya itu sih yang saya pegang. Gak tahu kalau yang lain. Kalau ada masukan sih monggo loh. Tadi tanya Mak Etty, dia juga agak lupa kenapanya. Hehehe.

Nah buat yang tinggal di Cibubur terutama di dua perumahan di Cibubur oleh Sinarmasland, yaitu Kota Wisata dan Legenda Wisata, gak usah pusing. Mau bayar PBB? Tinggal ke lokasi Mobil Keliling Pelayanan Pajak PBB P2 seperti di gambar bawah.

orang bijak taat pajak layanan pajak keliling

orang bijak taat pajak layanan pajak bumi bangunan cibubur

Saya sendiri sih ngerasa kebantu banget sama layanan ini. Abisnya kalau gak, saya harus bayar ke BRI cabang Wanaherang. Padahal sih di rumah ada tuh cabang BRI tapi gak bisa. Hanya di cabang itu aja.

PBB itu Pajak Daerah

Sebenarnya dulu sih gampang. Tinggal ke ATM BCA juga dah bisa bayar. Tapi itu dulu. Pas PBB masih masuk ke pajak nasional. Sekarang kan dah dilempar lagi ke masing-masing daerah. Jadi bank layanan pun dilempar ke masing-masing deh.

Kayak yang tinggal di Jakarta, bisa bayar di Bank DKI. Kayak sayah yang masuk Kabupaten Bogor, harus ke BRI. Dan BRI ditunjuk pula – kalau gak nanti cuma dapet struk sementara yang harus ditukar lagi dengan bukti bayar resmi dari Kantor Pajak. Daripada dua kali kerja mending sekalian.

Tahun ini, berhubung ada layanan keliling ini, ya sayah tinggal datang ke lokasi aja. Kasih bukti PBB tahun sebelumnya atau Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang (SPPT) dari masing-masing, terus tunggu deh.

Gak sampai 5 menit juga dah beres – ini kalau antrian gak banyak. Terus dapat bukti setoran pajak dan kemarin dikasih sticker Lunas PBB 2015. Cepet kan?

Denda Keterlambatan Bayar PBB 

Beda dengan pajak penghasilan yang harus lapor dan setor, PBB hanya perlu setor alias bayar doang. Jadi dendanya pun hanya satu macam. Yaitu denda keterlambatan pembayaran PBB.

Kalau dulu, pas PKL (Praktek Kerja Lapangan jaman saya SMA), denda sih 2% per bulan. Maksimal 24 bulan alias 2 tahun. Kayaknya sih masih sama deh dendanya.

Denda 2% sebulan kan lumayan cuyyy. Bisa buat beli cendol segelas dua gelas. Apalagi panas-panas gini. Enak kan tuh. Hehehe.

Jadi apakah sudah jadi orang bijak? Ingat. Orang bijak taat pajak. Hehehe.

27 Comments

  1. zizadesita 30 Juni 2015
    • Febriyan 30 Juni 2015
      • zizadesita 30 Juni 2015
      • Febriyan 30 Juni 2015
  2. dani 29 Juni 2015
    • Febriyan 29 Juni 2015
  3. handdriati 29 Juni 2015
    • Febriyan 29 Juni 2015
      • handdriati 30 Juni 2015
      • Febriyan 30 Juni 2015
  4. Ria Angelina 29 Juni 2015
    • Febriyan 29 Juni 2015
  5. Beby 29 Juni 2015
    • Febriyan 29 Juni 2015
  6. Arman 29 Juni 2015
    • Febriyan 29 Juni 2015
  7. Gara 29 Juni 2015
    • Febriyan 29 Juni 2015
      • Gara 30 Juni 2015
      • Febriyan 30 Juni 2015
      • Gara 30 Juni 2015
  8. jampang 29 Juni 2015
    • Febriyan 29 Juni 2015
  9. sheetavia 29 Juni 2015
    • Febriyan 29 Juni 2015
      • sheetavia 29 Juni 2015
      • Febriyan 29 Juni 2015

Leave a Reply