fbpx
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

Kartunya Penting Ternyata

24 sec read

Siapa yang pernah imunisasi? DPT? MMR? Polio?

Semua imunisasi deh… standardnya sih semua sudah pernah. Tapi apakah sampai sekarang masih menyimpan kartu imunisasinya???

Saya tidak punya kartunya. Dan ternyata oh ternyata… Kartu itu penting. Sekarang jadi imunisasi ulang deh dan dengan biaya gak dikit – sekitar 1,5 juta untuk semua imunisasi yang dibutuhkan dan demi kartu itu.

Jadi kemarin Sabtu saya imunisasi ulang untuk 4 vaksin sekaligus. Dua di tangan (KaKi) dan dua di paha (KaKi juga). Huhhh. Badan gede kayak gini tapi masih aja merasa takut pas dokternya nyentil ujung jarum itu. Untung gak pingsan.

Hahahaha. 4 sudah beres. Tinggal 1 yang belum nih… suntik di mana lagi ya? kan dah kesuntik semua. Jangan bilang di bagian belakang…. huaaa

Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

68 Replies to “Kartunya Penting Ternyata”

  1. kayaknya dulu sempet punya kartu imunisasi, tapi yg khusus hepatitis itu lho mas, harus berapa kaliiii gitu lupa. tapi ya begitu resign kartunya lupa deh ga dibawa hihihihi

  2. ga kepikiran mo nyimpen kartu itu, kan yang simpen ortu kita.. kalu udah diimun saat kecil ga perlu diimun saat gede.. jadi kartunya udah ga penting lagi toh ya? kecuali udah diimun lengkap, tinggal tanya sama ibu..
    ke papua juga cuma dikasih obat malaria kog.. kecuali mo ke afrika tuh kudu diperiksa..

    1. katanya kalau mau naik haji juga mba – info dokter semalam.
      tapi boleh juga sih sebenarnya kita simpan kartu ini ya. setidaknya riwayat kesehatan kan jadi jelas.

  3. wiih… ketempat mana tuuh yg mewajibkan ituu? jadi pengen tau… eh, suntik imun dirapel gitu ga papa ya? kan wktu dulu suntiknya musti dikasih jarak tuuh…

    1. kata dokter, untuk naik haji pun diminta kartu imun ini.
      Untuk ke Papua memang tidak, tapi lebih ke observasi imunisasi yang pernah dilakukan.

      Nah mengenai rapelan suntik imun, tidak masalah, karena sebenarnya imun yang kita lakukan sekarang itu adalah untuk booster saja – penguat imun yang pernah kita lakukan dulu itu.

  4. weks..its true? smua kartu itu penting?

    oh godness..smua kartu itu entah ada dimana,baru tau sayah urus visa disuntik juga,kirain cuma interview aja..

  5. Mas, ini fungsi nya untuk apa tuch kartu ???? buat melamar kerja atau buat urus visa atau apa ??? Btw kalo kepapua butuh itu buat apa yaa ??? yg aku tau cuman malaria aja disana, jadi minum anti malaria aja.

    NIch pengetahuan baru nich, jadi mesti cari2 info lengkap nya. Btw makasih share info nya

    1. o iya ya. ke Papua hanya perlu minum anti malaria aja ya? yang lainnya gak dicek? *salah info dong saya*

      Untuk urus visa mas. 🙂
      kalau dapat info lengkap bagi2 ya mas. 😀

      1. saya juga baru tahu.
        ada jangka waktu ternyata.
        jadi untuk seperti Hepatitis – harus suntik booster untuk membangkitkan lagi antivirus yang pernah disuntikkan sebelumnya.

    1. jika kamu mau ke tempat-tempat tertentu, kita diminta menyediakan data soal kesehatan kita. ya buktinya kartu imun itu.

  6. Hah? Waduh di mana yak. Laa. kebanyakan pindah-pindah entu kartu pasti udah ketelisut. emang buat apaan yan?

      1. yang apanya Yisha?
        kartu imunisasi rutin yang kita dapat pas kecil… ternyata perlu juga untuk masa dewasa seperti sekarang – dalam hal pengurusan visa misalnya.

      2. lagi bikin passport sih. visanya belum. 😀
        pengen jalan2 ke luar aja Yish…
        *siapa tahu Mba El mau kasih ongkos ke sana*

  7. waduh saya lupa apa pernah punya atau gak tuh si kartu di imunisasinyamah pernah…

    ngomonin jarum suntik, akur,,,,,, tetep merasa takut tapi pas kemarin itu waktu harus di ambil darah pasrah eh ternyata hampir gak berasa hehe…..

      1. hahahaha…
        untung dokternya gak ketawa ngakak pas liat saya badan gede kayak panda ketakutan liat jarum kecil. hihihihihi

      2. hahaha “ini dia neh yang waktu itu, takut sama jarum suntik,,,, Mas sekarang masih takut gak ama jarum suntik?” ….. mungkin dokter kan bertanya gitu ya gan….

  8. kalo saya dah gak pernah diimunisasi mas..kalo anak iya dan mengikuti kartu atau buku tabel daftar imunisasi sesuai umurnya 😀

    1. iya mba… dirapel langsung…
      tapi sakitnya ntu… huaaa

      saya perlu untuk ke satu tempat mba.
      Dan bos saya dulu juga bilang, saat ke Papua juga sebenarnya butuh. 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *