fbpx
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

Jangan Ketawa Lo…. 

1 min read

Disclaimer: post ini bukan untuk menyindir suku atau ras tertentu yang sama seperti saya ataupun yang tidak seperti saya. Hanyalah tulisan pengingat saja. 

I’m Indonesian Chinesse, yup. Saya warga negara Indonesia asli yang dilahirkan di Jakarta – 33 tahun lalu tepatnya, dan dibesarkan di Indonesia. Tapi mata saya sipit karena saya keturunan Cina. 

Kalau saya lepas kacamata saya, semua pasti bisa lihat banget kesipitan saya. Sejak dulu kami, warga keturunan, memang sering dibully karena kami minoritas. Gak kok. Saya gak marah karena digitukan. Itu hak mereka untuk bully apa gak. 

Toh kenyataannya banyak juga yang gak ngebully saya dan yang benar-benar welcome. Sekali lagi post ini bukan mau membahas masalah ras dan yang mirip itu lah. Saya paling gak suka bahas yang kayak gitu. 

Nah yang saya mau bahas adalah dulu pernah seorang teman bilang gini ke saya: “Jangan ketawa lo Feb. Ntar pada ngumpet.” 

Digitukan saya sih malah makin ngakak bukannya marah. Ya entah napa, statement gitu bikin saya ngakak aja. Eh tapi jangan samakan semua yang seperti saya samanya akan ngakak juga ya. 

Beda orang beda nanggepinnya loh. Kalau nanti hasilnya beda 180 derajat saya gak tanggung jawab. 

Tapi emang bener sih. Kalau saya ketawa bebas banget. Mata saya bakal sampe nutup. Hampir gak kelihatan sama sekali. 

Terus satu lagi. Saya suka nyebut saya ini Hitachi. Hitam tapi cina. Ya memang saya paling hitam di keluarga. Entah keturunan dari siapa sih. Kalau kata mama sih karena salahnya mama. 

 

jangan ketawa lo
narsis sekali2 gpp kan
 Jadi katanya dia pas mengandung saya benci banget sama almarhumah nenek saya dari almarhum papa. Nenek memang agak gelap. Nah percaya gak percaya sih. 

Kalau saya sendiri sering berpikir kayaknya ini karena sayanya terlalu suka sama kecap nih. Jadi hitamnya keluar di kulit. Saya memang suka banget kecap manis. Kalau bikin nasi goreng harus yang gelap banget. 

Mama pun sering komennya gini: “masakan sama yang masak sama warnanya” saya pun hanya nyengir aja. Hehehehe. 

Tulisan random banget yak kayaknya. Bukan pula curcol. Entah napa tiba-tiba pengen nulis seperti ini aja sih.

Lalu ada juga pengalaman buruk karena urusan keturunan ini. Pas di bus 213 (ini bus kesukaaan saya), ada pengamen. Saya sedang sama cici saya. Kami diri karena penuh. Nah pengamennya itu di kiri saya. Cici saya di kanan. 

Sambil ngamen dia ngelihatin kita berdua aja. Pas selesai, saya sudah siapkan receh buat kasih dia. Saya sodorin eh dia ngomong: “gak usah. Duitnya lo pake aja tuh buat operasi gedein mata” 

Saya sama cici pun melongo aja. Entah kenapa sih kitanya malah bengong. Sakit hati? Jujur iya sih pas awal. Abis itu ya ketawa aja. Abisnya saya bilang ke cici, emang bisa ya operasi beloin mata? 

Ya mungkin orang lain akan anggap joke teman saya sebagai bullyan. Yang dibilang pengamen sebagai hinaan. Tapi ya saya sekarang sadar sih. Mungkin ya ini memang sudah jalan buat kami sekeluarga yang memang dilahirkan sebagai warga keturunan. 

Gak guna juga membenci orang. Lagipula saya bertemu lebih banyak orang yang lebih baik dan welcome dibanding yang seperti itu. 

Pesan mama dari kecil yang saya ingat adalah: 

Jangan pernah beda-bedain teman. Semua sama

 

I am Indonesian and I love Indonesia. 

Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

98 Replies to “Jangan Ketawa Lo…. ”

  1. kata istri, kalo pas buka kacamata saya juga sipit om… -_- yaa walopun ga terlalu segaris sih, haha… kata bapak, salah satu ortunya nenek ada yg keturunan, tp ga tau valid apa tidak, yg jelas ke saya tidak ada bekas-bekasnya sama sekali… haha **bilang aja item

  2. Kalau saya ketawa juga pasti merem. Kulitnya juga sama hitam, sama-sama cinta Indonesia. Emang kita sama. hehehehe..!!!! Bedanya mas Ryan di Kota besar dan saya di kota kecil. hehehe…!!!!

  3. You are beautiful, no matter what they say, and words can’t bring you down -Cristina A-

    To me you’re one of great friends that I have, no one’s perfect, still you are funny, kind, patient, full of compassion, though. Jadi kagak boleh ya punya pikiran mau operasi hanya untuk hal yang gak perlu. I mean it.

  4. tes komen dulu
    Ryan.., eh 213 itu masih ada tho? udah puluhan tahun dan selalu penuh ya
    pengamen itu suka songong juga, aku juga pernah kena karena nggak ngasih “nggak usah pura2 tidur, saya doain ibu cepat kaya” katanya

  5. Iya sama walau aku keturunan jawa, batak, cina namun banyak yang ngak percaya kalau aku orang jawa cos muka n kelakuan aku ngak ada manis manisnya kaya orang jawa.
    namun semakin tua banyak orang bilang aku cina walau emang ada darah cina dari emak aku jadi aku nyantai aja.
    Kadang mikir kenapa orang musti tanya ke aku. kamu keturunan orang mana ?
    setiap bertemu sama muka aneh aku.
    hahahaha

    1. Hahaha, semua orang harus tahu yg sedang dihadapinya itu keturunan mana ya Mbak? Seperti itu satu hal yang wajib diketahui gitu. Saya pun gak ngerti sih kenapa sampai kayak gitu.

  6. Mas ryan! Huaaaa.. itu yg “Jangan ketawa lo. Ntar pada ngumpet”. Itu ledekan aku ke suami loh hihihi. Suamiku bukan indonesia cina, orang semarang.. tp kulitnya terang n matanya sipit… seriiing kalo orang belom kenal suami, mereka nanya: “Dil, laki lo cina yak?”. Kadang aku iyain aja huahahhaha.. dan dia suka menyebut dirinya hitachi juga. btw, itu pengamen di 213 woles amat idupnya ya.. terus 213 itu lewat benhil juga kan? Aku pernah beberapa kali naik kayaknya hihihi

    1. Iya lewat benhil (jurusan grogol melayu jadi lewat sudirman terus sampai bundaran HI nanti dia ke arah menteng – ini napa bahas trayek bus ya)

      Ah pengen kenalan sama sesama Hitachi. hahahahaha. 😀
      Males jelasinnya ya Dila jadi diiyain aja gitu

      1. Wooo beneerrr, aku naik 213 waktu mau ke RS carolus utk medcheck kantor awal2 ke jkt mas. Ihh kapan2 lah, mana tau kan kita bisa kopdar ;). Btw, hitachinya kalian mah terangnya aku.. secara aku iteeem hahahaha. Tapi apalah arti kulit luar kan, yg penting hatinya. Alaaaaah :”))

  7. jadi inget stand up comedy… salah satunya ya seperti mas ini. terus dia ceritain pengelaman dia yang nggak mau dibilang cina… entah true story atau bukan. dialognya begini…

    “loe cina, yah?”

    “bukan!”

    “kok mata loe sipit?”

    “Habis nangis!”

    “kok tiap hari?”

    “Iya keluarga gue sadis gue dimarahin dan disiksa tiap hari!”

    😀

  8. aha ha ha ha,…
    kalo yang coklat legam, rambut kriwul, mata gede kayak aku gini…
    seringnya dipikir bukan orang jawa.. tapi dari kupang-lah, ambon-lah, bahkan papua
    dan diolok dengan gaya beda lagi.
    hi hi hi hi…

      1. Hi hi hi..
        contohnya gini (ini beneran).
        Saat saya lagi kumpul sama temen2 papua, salah satu dari mereka iseng pegang rambut saya.

        “Eh… kaka’ rambut kaka su bagus sekali e…”

        “Biasa aja adee…” jawab saya

        “Berapa lama buat rambut seperti ini ka’..”

        “Saya dari lahir rambut su begini ade…”

        “Ah.. tidal mungkin… ini pasti sudah diluruskan… ayolah kaka… ”

        Satu orang lagi menyenggolnya, “Eh… ade… kaka ini dari jawa…”

        “Ah tidak mungkin,… apa benar begitu kaka?” tanya dia sambil melihat ke arah saya

        “Iya betul ade… kaka dari jawa, asli…” jawabku sambil tersenyum

        😀 entah sudah berapa kali percakapan seperti ini terjadi he he he

      2. ya di-adep-in aja mas…
        lah mau gimana lagi… udah cetakannya dari sono begitu.

        Kulitku mau luluran sehari 5 kali, pake susu, madu, dan adukan semen putih sekalipun ya tetep aja coklat legam

        rambutku sih emang ga pernah dilurusin, jadi ya kriwil gitu, ngombak badai.. ahai hai hai hai…

        mata bulat besar, jadi kalo melotot dikit aja orang pikir aku marah2…

        huh… lha piyeeeeeeeeee?????

        :p

  9. Wah aku juga sering naik 213 waktu kuliah dulu. Maafkan ya mas orang yang menghina, namanya orang pasti ada aja jahatnya -.-

  10. toooss mas, mata saya juga sipit tepatnya kecil sih…jadi temen2 suka bilang kalau saya ketawa itu merem hahaa…gak ada keturunan apa2 sih, emg dasarnya dikasih mata kecil aja kali ya…

    Iya paling sebel sama yg suka beda2in temen, apa lagi karena pakaian, karena saya sukanya pk kaos jeans sendal jepit pas jalan sm temen yg gayanya kyak pegawai bank (emang pegawai bank sih haha) saya gak dilirik sama sekali…sakitnya tuh disini hahhaa….
    Akh sudahlah…

    sing penting hore ya mas, ngapain dengerin orang ngasih duit aja enggak 😀

  11. Teman2ku byk yg keturunan Chinese Mas, asik2 aja tuh. Ada 1 yg matanya sipit bener kami ledekin kalo ketawa mata segaris haha, tp dia ketawa aja krna dia tau kami gak maksud rasis. Aku gak tau sih, tp kyaknya di Medan pd umumnya hidup aman2 aja walaupun berbeda ras dan agama. At least, itu yg kulihat di aku dan teman2ku 🙂 Kayaknya di semua daerah jg gitu ya Mas, tergantung ke individu sih, ada yg rasis ada yg gak.

    1. Iya Cha. Makanya aku berusaha gak mengotakkan. Semua balik ke masing2 individunya kan ya.

      Ya aku sama temen juga gak marah sih digituin. Tahu kalau dia becanda.

  12. Ada-ada aja memang ya manusia kalo liat sesuatu yg beda pada orang lain. Yg belo juga suka diejekin juga, “eh awas itu matanya copot” bzzz -__- hahaha
    Lebih baik memang berpikir positif dan cuekin aja

      1. dulu naik ini terus tapi skrg udh gak, bahkan gw pas gajian pertama kecopetan di 213..
        wahhh 3 hp byk juga yaaa, duhhh emng kudu ati2 dah naik 213 itu..

      2. Banget… ya naik angkot di Jakarta memang harus hati2 sih. saya pernah nulis soal menghindari copet di Jakarta ya karena pengalaman di bus sih. hehehehe.
        Aduh… gaji pertama dicopet. hiks… terus gimana dong?

  13. Kel dr papa gw jg suka digituin, Feb (ikut2panggilFeb). Malah ada 1 kakaknya papa yg ga mau naik angkutan umum samsek krn pernah dihina sm org pas kuliah. Dr situ smpe skrg udah tua, ga mau naek angkutan umum 🙁

    Btw lu sama ky papa gw berarti, diantara sodara sekandung, yg hitam cuma bokap gw hahaha

  14. Sepupu-sepupu saya lebih putih dan lebih sipit dari saya. Ya iyalah… saya kan sudah campur-campur. Tapi kita semua kompak-kompak kok. Tidak ada yang diskriminasi dari warna kulit atau dari bentuk mata. Untuk itu saya bersyukur sekali, karena saya jadi tidak berpikir teman saya datang dari ras apa, teman ya teman saja :)). Curhat random ya curhat random saja #eaaa.

  15. Saya juga kecil matanya Mas, tapi karena punya kelopak mata jadi nggak sipit2 amat. Sama juga sering dibecandain tentang ditinggal lari kalau ketawa, hehehe. Padahal aku jowo tulen sih jadi ya nggak pernah takambil hati meski sering dikira keturunan dulu sebelum berjilbab, Semoga Mas Ryan dan keluarga tetep berbesar hati sama yang masih begitu ya Mas. Yup, kita nggak berhak ngebeda-bedain temen 🙂

  16. Eh, kayanya aku harus manggil Mas deh..hihi, ogah ah, enakan manggil Ryan aja ya Mas..lho??
    Btw, aku juga sipit kok Ryan, tapi sering saling bully ama temen sipit lainnya. Biarin mata sipit, malah kalo liat duit jadi lebih fokus??

      1. Iyes, panggil nama aja ya. Gw juga menolak dipanggil mbak dong?.
        Yah, diledekin gitu mah udah makanan sehari2 kayanya, makanya harus dicari jalan keluar buat membanggakan kesipitan gw.

  17. Aku agak sedih sih sama topik ini krn tanpa sadar msh banyak org yg suka ngotak2in. Semisal bbrp bln lalu aku ngobrol sama bbrp teman di sini lalu dia berkomen mmg aslinya orang mana, aku jawab org Indo kok. Trus disambut lagi lho bukannya dia Cina? Aku blg mmg org Indo, memangnya klo dia keturunan Cina bukan org Indo??? Paspor dan ktp dia gt kok. Nah komen2 yg kayak gini suka bikin aku miris bgt krn mnrtku bahkan ckp byk keturunan Tionghoa Indo yg nasionalismenya jauh lebih tinggi dr yg so called “pribumi”. Ada lagi teman di kntr lama nanya aku wktu dengar akan ada anggota tim baru yg join. Habis basa2 komennya lgsg blg,”eh tapi dia Cina ya..”
    Aku jawab,”Is that even a problem??!! Klo dia kerja bener mau dia Arab blasteran India kulit hitam ya should never be a problem. Demikian komentar orang yg katanya rajin beribadah. So very sad.

    1. That’s the reality Mbak. Walau kenyataannya menyakitkan. Pengkotakan memang ada dan sangat ada bahkan ya.
      Maafkeun bikin dirimu sedih Mbak baca post yang ini. Maksudnya sih gak ke sana pas nulis.
      Yahhh moga lebih baik lagi Mbak ke depannya. Masalah pengkotakan gak cuma untuk yang keturunan kok banyak yang mengalami juga karena harta yang dimiliki, dll.

      1. Gpp, pengkotakannklo di Indo sih dah biasa krn org2 cenderung suka stereotyping. Aku blg sedih krn ini salah satu hal yg aku krg suka dan nyata everyday. This is not about your posting juga tapi realitanya aja dan bukan hanya terhadap satu grup etnis saja tapi banyak yg lain yg fit dalam template masyarakat umum misalnya.

  18. itu pengamen somplak bangeet, hahaha *maap… ikutan ketawa*

    Mungkin masih butuh waktu yang lebih panjang lagi untuk benar-benar membaur ya. Karena kita baru merdeka mau 70 tahun, dan pengakuan tionghoa secara menyeluruh baru pada era gus dur. Tapi pemisahan antara pribumi dengan tionghoa oleh belanda sudah berlangsung selama 3 abad…

    sebenarnya kalo dipikir2, tionghoa secara keseluruhan juga banyak kok, katanya mencapai 10 juta ya…

    1. Memang lucu bin ajaib sih pengamennya. Gak perlu maaf kalau ketawa kok. Gpp.
      Mungkin memang butuh waktu jauh lebih banyak. Saya pun gak menyalahkan yang pribumi kok. Kelakuan dr beberapa keturunan sendiri memang gak sebaik yang diharapkan. Saya sadar itu juga kok. Mereka cenderung eksklusif.

      1. Iya… butuh waktu yang lebih panjang. Soalnya waktu kerja ngaja les di dua bimbel yang dimiliki tionghoa, mereka minta aku lepas jilbab karena hampir semua muridnya tionghoa dan 100 persen non muslim. aku juga ngerti dengan permintaan mereka tapi aku kan ngga bisa memenuhi keinginan mereka.

        Dan ngga semua juga yang bersikap ekslusif karena salah satu teman akrabku adalah tionghoa bangka yang kalau dia nginap di kos ku selau sembahyang Tao…

      2. yang pertama aku akhirnya yang memututuskan ngga jadi. nah yang kedua, aku membrikan opsi ke bos nya, kalau dia bersedia aku pake jilba oke, kalau ngga bersedia ngga masalah… tapi alhamdulila dia terima karena bosnya masih muda, seumuran, hehe… 🙂

      1. Beneraaaan, Mas. Kalo di Korsel malah udah biasa operasi kelopak mata (semuka-muka juga sih sebenernya haha), tapi kurang tau berapanya.
        Biar matanya keliatan lebih gede kayanya. *gak membantu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *