fbpx
Jamu oh Jamu... Masa Kecilku Dengan Dirimu 1

Jamu oh Jamu… Masa Kecilku Dengan Dirimu

“Neng jamu gak neng?” Barusan lagi di depan laptop menulis beberapa proyek yang belum sempat dikerjakan eh dengar suara seorang wanita yang saya yakin ramah. Jadi inget tentang jamu dan masa kecil deh. Dulu pas kecil, sering banget minum jamu.

Yah pas kecil sih lebih karena dipaksa sama mama buat minum jamu gendong dari Ayu Jamu langganan. Hahaha. Lupa jamu apa ya. Kalau gak salah beras kencur. Saya sendiri mah minum aja. Wong suka sama gula setelah minum jamunya.

NgerandomtentangJamu

Yang Disuka Dari Jamu

Yes, yang saya suka sih cuma gula nya itu. hahahaha. Setelah minum yang pahit (walaupun untuk kesehatan itu bagus tetep aja pahit yakkk), terus kita minum yang manis itu rasanya wahhh banget.

Baca juga: Kisah Hidup Dan Sahabat

Jangan tanya saya manfaat minum jamu bagi kesehatan itu apa, karena jujur banget, saya gak tahu. Belakangan ini jarang minum jamu pula. Tapi mama saya sendiri masih suka mencari jamu. Bulan lalu, mama saya sempat tanya gini:

Memang belakangan sudah jarang ketemu warung jamu atau gerobak jamu Sidomuncul yang peduli lingkungan itu di mana-mana sih. Ada… bukannya gak ada, tapi gak sebanyak dulu. Itu kata mama saya. Saat itu dia sedang mencari jamu tolak angin. Mau yang jamu bukan dalam bentuk yang beredar di toko.

Rasanya kalau dulu (kalau gak salah ingat), di warung-warung jamu seperti ini, kita tinggal minum dan yang jualannya itu paham cara menyajikan jamunya biar enak. Kadang ada juga telur kan.

Perkembangan Dunia – Perkembangan Jamu

Jamu itu memang sudah gak seperti dulu. Mbok-mbok ayu penjual jamu sekarang juga dah gak pakai gendongan. Setidaknya di area kos saya sih gitu. Sekarang pakai sepeda, kayak yang minuman biar lancar harus minum dua itu. Botol-botol jamu ditaruh di bagian belakang (box).

Selain itu, saya sendiri pernah baca di blog Blogger Surabaya ini bahwa jamu sekarang dijadikan gelato. Keren makkk. Suka banget saya kalau kayak gitu.

Tapi tetap sih, di antara perkembangan naik kelas ini, kesan tradisional kadang dirindukan. Seperti yang mama saya bilang, dia pengen yang di warung-warung jamu, walau pinggir jalan, tapi tetep dikangenin.

Harus Hilang?

Apakah memang semua yang tradisional harus jadi kekinian dan kemudian dilupakan gitu aja? Ataukah bisa dikombinasikan dan menghasilkan yang jauh lebih baik lagi? Mengkinikan yang tradisional dan unik menjadi sesuatu yang bisa dibilang sebagai kekinian Indonesia? Well, post Jamu ini bukan post berbayar dan juga hanya #PikiranRandom saya aja sih. 😀

17 Comments

  1. Jos Genste 10 Mei 2016
  2. Abubakar Al Genset 4 Mei 2016
  3. @nurulrahma 2 Mei 2016
    • Febriyan 2 Mei 2016
  4. Noni Khairani 1 Mei 2016
  5. Kopiah Putih 1 Mei 2016
  6. Andhika 1 Mei 2016
  7. Umami 30 April 2016
    • Febriyan 1 Mei 2016
  8. Lia Harahap 30 April 2016
    • Febriyan 30 April 2016
      • Lia Harahap 4 Mei 2016

Leave a Reply