fbpx
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

[Reblog] Jadi, Salah Gue??

1 min read

Salah Gue, temen-temen gue??

Okay, percobaan pertama melakukan reblog di blog ini. Dan ternyata gagal dong kawans. Kalau membaca ini, sebenarnya kalian membaca tulisan ulang copas dari blog yang dimaksud.

Saya lagi BW pagi hari sambil menikmati segelas kopi susu dari mama saya di teras rumah. Pas baca ini, awalnya saya pikir ini tentang film nasional yang dulu mengeluarkan jargon itu. “Salah gue? Salah temen-temen gue?” Pas baca detail gambarnya…. Makjleb.

Kita, apalagi saya, sering mengecam tanpa sadar atau gak, anak yang terlibat dengan dunia gadget. Entah itu TV atau PS atau gadget lainnya. Nah pas baca yang ada di gambar. Alamakkkk. Salah juga ya selama ini sudah “menyalahkan” anak-anak itu. Coba deh. Apakah kalian (secara saya belum nikah) pernah melihat atau bahkan melakukannya juga? Sedih juga loh bacanya.

Mungkin ya memang sebagai orangtua , ada masa capek dan ingin melakukan hal-hal menyenangkan untuk melepaskan kepenatan itu. Tapi apakah bagus yang dilakukan dalam gambar itu?

Saya jadi ingat kisah seorang anak yang ingin mengajak ayahnya yang super sibuk untuk main. Ayahnya ini pengacara.
“Pa, berapa tarif papa per jam?” Tanya sang anak.
“Sekitar 500rb. Kenapa?”
“Tabungan saya hanya 250rb Pa. Jadi saya bisa membayar setengah jam waktu papa ya. Ayo kita main Pa. Setengah jam saja.”

Nyesssss. Kalau ingat kisah itu pun saya langsung aja merinto. Hiks. Sang ayah memang dikisahkan juga nyesss. Ya mudah-mudahan sih hanya di cerita. Dan akhirnya sang ayah spend time bermain dengan anaknya.

Almarhum papa saya kebalikan. Bukanlah pekerja. Dia di rumah. Kerja apapun yang dia bisa saat saya kecil. Mulai dari makelar mobil, bantu-bantu yang lainnya, apapun agar dapat uang. Dan kalau dapat uang, ia akan membelikan sesuatu untuk kami. Saya ingat. Dulu pernah sekali dia pulang sore-sore bawa seekor ayam goreng kuning untuk kami berempat (tanpa mama).

Kami makan dengan lahap. Karena kala itu namanya makan daging ayam itu bukan kejadian sering. Dan papa lihat kami makan dengan senyum di wajahnya. Ah. I miss you dad. Really does.

Ya almarhum papa memang bukan orang sempurna kok. Tapi dia tetap sosok yang saya rindukan sekarang ini.

Saya bukan saja menulis ini untuk mengritik para ortu di sana. Tapi juga notes buat saya sendiri saat nanti punya anak. Selain itu juga untuk saya sekarang ini. How do I deal with my mother now?

Maksud saya, sekarang mama saya sudah berumur. Sudah waktunya menikmati hidupnya. Apakah saya spend time yang cukup dengan dia atau tidak. Saya gak mau kehilangan waktu bersama dia karena saya memilih tidak bersama dia. I love you Mom. So this is a note for myself also.

Kamu sendiri, melihat gambar di blog itu, apa yang terlintas dalam benak kalian?

Originally posted on:

Rinaldy Yusuf’s blog

Salah Gue, temen-temen gue??
© rinaldyusuf 2015
Febriyan Writing about life and anything that happen in life is one of my to do things. That's the reason blog Blog Review, Tips & Inspirasi by Febriyan Lukito born. Now I also admins for: Tempat Nongkrong Seru Pikiran Random Tulisan Blogger Indonesia

73 Replies to “[Reblog] Jadi, Salah Gue??”

  1. Eissh, sedih bgt Ryan..tapi bener, generasi sekarang jadi gini mungkin ya mmng andil dr ortunya juga. Kmrn aku nekat ngambil cuti panjang jg karena pingin jadi bu RT sepenuhnya, menikmati waktu kumpul ma anak suami, ihh nikmatnya..

    1. Enak ya main sama keluarga. Gak ketagihan kan ya?
      Iya mbak. Jaman memang dah berubah juga sih. Adaptasi orangnya harus lebih ditingkatkan lagi

  2. Well… Long story short, things happened and I had to make changes of plan => ini apaan yaa, hahaha aku kok jd kepo nih 😀
    Aku ikutan nyeesss, ada anak yg mau bayar papa nya supaya bisa maen sama dia, Dulu jamanku nggak gitu2 amat, bapak lg libur malah aku di ajarin naik sepeda, trus pergi jalan2 ke mall bareng2 cuma buat makan KFC atau dulu sering banget ke PRJ tiap tahun, soalnya kantor bapak deket PRJ. Mengingatkan buat aku jg sih, nanti nya kalau udh nikah trus punya anak, aku nggak mau anakku nanti malah meneng bae di depan gejet hihihi ..

  3. Huuuu mas Ryan, thanks reblog-annya.. bahan renungan lagi2 *alaaahhh…
    Aku sama suami termasuk yg suka pake gadget sesekali kl lg makan di resto. Jd bocil duduk di high chair sambil ntn video Thomas the train. Kadang udah laper bedua pgn makan semua.. sedangkan mau gantian makan, salah satu ajak main bocil.. kok udh males (jujur aja nih). Anakku termasuk yg “kasian” di lingkungannya krn gak dpt akses bebas ke gadget. Kaya skrg nih lg liburan, sodara2nya pada mainan ipad.. anakku ndusel2 pengen. Terus aku deh kena imbas ditegur “beliin aja dil.. yg merk2 cina aja”. Ealaah.. gpp ya nak, bukannya gak mau kasih tp ada waktunya :). Seperti biasa.. curcol di lapak mas Ryan yg gak bayar *loh

    1. Iya kok. Gak bayar Dila. Sampai aku kirim tagihan. Hahahaha.

      wahhh. Susah juga ya. Dah nahan2 di keluarga. Pas kumpul lihat spt itu jadi ikut pengen. Umur brpkah anakmu Dila?

      1. 2th 7bulan mas. Tetangganya juga beberapa pada ipad-an, jadi kalo main diluar dia suka ndusel2 pingin liat gitu.. yaaah, namanya hidup bermasyarakat mas.. tapi aku gak pingin anakku screen addict, makanya aku sama suami gak kasih akses bebas. Resikonya kalo lg ngumpul dia jadi ketok “ndeso” lol, biarin dah.. bapak ibuknya jg wong ndeso :))

  4. anak-anak sekarang kasihan banget kalo sering dikasih gadget sama ortunya, bisa jadi autis nanti si anak itu. ortu sekarang kebanyakan suami-istri sama2 kerja. nggak bisa nyalahin juga ya, secara tuntutan keuangan… bijak2nya ortulah atur waktu dan milih mainan yg baik buat anak.
    btw, nice article Ryan.

      1. Kenapa nggak boleh pakai kata autis? Kata autis itu aku dapat dari teman yg memang dikasih tau sama temennya yg psikolog. Anak2 yg sering maen gadget memang rentan kena penyakit autis. Anaknya bakal susah fokus trus nggak bisa sosialisasi. Fakta lho ini, soalnya ada contohnya di sini.

      2. Woo ooh baru dengar. Sptnya harus upgred pengetahuan lagi saya nih. Mksdnya menggunakannya sbg ngejek. Maaf td kurang lengkap dah ke send duluan.
        Tapi benerkah itu? Terbukti ya. Salah satu faktor?

      3. iya Ryan, beneran itu. gadget itu salah satu faktor. dan itu terbukti. autisnya ringan, bisa diobati asal ortunya nggak kasih gadget (minimal dibatasi, seminggu sekali satu jam misalnya). trus anaknya harus diajak ngomong, matanya harus lihat yg ngajak ngomong. ciri2 anak autis karena kebanyakan main gadget: anaknya nggak mau lihat mata org yg ajak bicara, bicaranya ngelantur (nggak nyambung sama pertanyaan yg ditanya), sulit fokus

  5. kalau sekarang, nampak aku yang terlalu sibuk dengan kegiatan dan gawai ini 😐
    jleb banget nih tulisannya mas Ryan, jadi reminder buat aku.

      1. gawai itu bahasa Indonesia untuk gadget mas Ryan 😆
        Oh kalau gawai apa ya mulai dari si telpon pintar hingga komputer mas Ryan. Tiap hari kerjaannya di depan komputer. Mulai dari baca jurnal, ngunduh film, BW, ampe bikin laporan 😆

  6. Agaknya saya mesti bersyukur, orang tua saya bukan orang yang paham betul soal gadget dan tidak bisa mengoperasikan gawai rumit, apalagi dengan aplikasi pesan di dalamnya. Jadi mereka punya waktu untuk kami, meski kadang memang sibuk dengan pekerjaan… dan urusan bermasyarakat :haha.
    Saya untuk sekarang cuma bisa berharap, semoga saat saya punya anak nanti, saya tidak sibuk dengan dunia saya dan mengabaikannya :amin.
    Jadi kalau self-hosting blog tidak bisa reblog ya Mas? Hmm…

      1. Ya, untuk beberapa kasus dia tidak masuk spam, Mas, tapi kadang masuk spam juga :haha. Saya pasrah aelah kalau sudah seperti ini, semoga para blogger rajin mengecek kotak spam :hehe.
        Iya, mesti lebih bijak lagi soal gadget ini :)).

  7. ih..nyess banget memang bacanya. Jadi refleksi diri. Mudah-mudahan aku bisa punya wkatu yang cukup buat anak-anaku… thanks reblogingnya yang walaupun hasilkegagalan he he..tapi masih bisa dinikmati dengan baik oleh pembaca…

    1. Sama2 Mbak.
      Dipaksa untuk nulis ulang. Untungnya yang direblog gak punya isi panjang2. Mudah2an sih gak dianggap copas sayanya. Hehehe.

      Kalau dr cerita2 mbak kayaknya sih you done well Mbak with your kids.

      1. he he..thanks Ryan.Tapi aku sebenarnya sering juga merasa masih ‘kurang waktu’ buat anak-anakku…. * kemaruk*.. tapi habis gimana lagi ya..dapur juga kan perlu terus ngebul yah…jadi kudu perlu bantu-bantu suami juga cari duit..

      2. Ya. Aku ngantor di perusahaan Consumer Goods. Ya..panggil Mbak aja , secara kalau lihat di photo tampangmu kayanya jauh lebih muda dari aku…he he. Ya bener, aku orang Bali yang tinggal di Jakarta.

      3. Oooo. FMCG. Industri yang paling dinamis.

        Suka ntn film mandarin gak Mbak. Nanti saya carikan linknya. Prnh ntn film I’m not stupid. Kisahnya ya soal anak.

        Ayah Ibu kerja gak masalah ya sbnrnya selama bisa luangkan waktu dg baik.

  8. Hmmmm… maknyess juga sie mas, tapi diakui atau tidak memang itu yang sekarang terjadi, banyak orang tua lebih memilih memberikan gadget mahal agar anaknya tetap sibuk “mentelengi” [menatap,red.] layarnya sehingga orang tua tidak di ribeti oleh anak anaknya, alasannya klise, khan sibuk nyari uang untukmembiayai kehidupan mereka agar lebih mapan, buat masa depan mereka dan bla bla bla ….. Para orang tua itu sadar kok bahwa mereka kehilangan quality dan quantity time dengan keluarga, tapi mereka memilih diperbudak uang 🙁

    1. Ya Asmie. Gak salahkan juga ortu sih. Cuma berharap lebih bijak aja.

      Pernah nonton film Singapur. Judulnya I’m not stupid. Kira2 kondisinya seperti itu. Sad movie.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *