fbpx

New Days are here… Part 2

Nov 23rd, 2013 – Nov 24th, 2013

Seharusnya saya tiba di KL pada pukul 9 malam, namun dikarenakan delay yang saya alami itu, saya baru tiba di KL sekitar jam 11 malam – kalau gak salah dah lewat beberapa menit. Awalnya saya bingung. Begitu keluar pesawat, saya pun bertanya kepada petugas yang standby di depan namun mereka hanya mengatakan: “yes, coming back here after a half hour.” Padahal saya tidak akan naik pesawat itu lagi yang akan melanjutkan perjalanan ke Amsterdam, melainkan harus ganti pesawat ke Paris.

Akhirnya dengan PD tapi juga cemas, saya berjalan terus. Setibanya di ujung gate, ada seorang petugas berteriak: “France” langsung saja saya datangi. Dan kemudian dia segera menghantarkan saya ke gate di mana pesawat itu telah standby untuk take off. Semua penumpang telah on board. Jadi saya pun segera melangkah masuk dan mencari tempat duduk yang dimaksudkan.

Saya mendapatkan tempat duduk jauh di belakang dan di tengah, diapit oleh dua orang. Hahaha. Perjalanan yang akan sangat jauh dan lama, saya pikir. Karena memang dari KL ke Paris direncanakan ditempuh dalam waktu kurang lebih 15 jam. Diperkirakan saya akan tiba di Paris, Bandara Charles De Gaulle, jam 6 pagi waktu setempat, yang mana setibanya di sana saya baru tahu kalau selisih 6 jam dari Jakarta.

Selama perjalanan ini, pelayanannya memang bagus. Film tersedia juga banyak. Kemudian makanan, saya mendapatkan 2 kali. Makan tengah malam dan juga sarapan pagi. Saya juga diperkenankan memilih makanan yang diinginkan. Diberikan selimut untuk menutup tubuh agar tidak kedinginan – sebenarnya sih tidak terlalu pengaruh banyak karena selimutnya tipis sekali. Berhubung saya menggunakan jaket di pesawat jadi tidak terlalu kedinginan. Selimut saya gunakan untuk kaki saja.

Kesulitan saat di pesawat ini adalah kalau saya mau ke toilet. Karena saya tidak duduk di pinggir seperti pada pesawat KLM sebelumnya. Namun saya harus membangunkan dulu orang di sebelah saya untuk geser. Huaa…. Akhirnya saya pun lebih banyak menahan diri untuk ke toilet, tentunya juga tidak mengkonsumsi terlalu banyak minum dan makanan.

Saya pun lebih banyak menggunakan waktu untuk tidur, yang akhirnya saya ketahui adalah cara yang efektif untuk mengatasi jetlag – menurut teman saya. Saya tidur tak lama setelah makan tengah malam disajikan dan baru bangun mendekati jam sarapan. Walaupun di antara waktu itu saya juga masih terbangun sesekali, saya langsung lanjut tidur. Ini juga karena yang lain pada tidur… gelap dan sepi. Hehehe.

Akhirnya… pada pukul 5:30 waktu setempat… saya pun tiba di Paris. Ini kali pertama saya menginjakkan kaki saya di bandara ini. Saya pun bingung sebenarnya. Setelah dari sini, saya harus ke mana lagi mengingat masih harus transit lagi sebenarnya. Dan jam pesawat yang akan membawa saya ke negeri tujuan itu masih lama yaitu jam 13:35 waktu setempat.

Akhirnya saya pun memberanikan diri bertanya kepada petugas bandara. Dia pun akhirnya menscan tiket saja dan muncullah bahwa saya harus ke gate K48. Menurut teman saya, bandara di mana gate saya ini berada adalah bandara lama. Masih ada lagi yang lebih baru dan bagus. Tapi saya pikir, jika ini gate lama, gimana yang barunya ya? Hahahaha. Habisnya keren sih bandaranya – lihat foto2nya ya.

O iya… sebelum memasuki ruang tunggu, saya pun melewati imigrasi terlebih dahulu. Setelah pengecekan, saya pun diperkenankan masuk. Memasuki bandara itu, saya melihat banyak toko souvenir di sana. Namun kawan… semua adalah merk atas. Mulai dari Channel, Gucci, dan lainnya – sebut saja merk ternama, ada di sana, termasuk Swarovksi sekali pun. Tak terbayang harganya, saya tidak tahu pasti karena saya tidak berani memasuki toko itu. Takut pingsan. Hahahahaha.

Dan akhirnya saya pun memasuki ruang tunggu bandara. Dan tercengang karena interior dari bandara ini yang super hebat. Dan saya harus menghabiskan waktu kurang lebih 6 jam di bandara tanpa bisa keluar. Hahahaha seperti Tom Hanks dalam Terminal ya… tapi dia dalam kurun waktu lebih lama.

Saya pun akhirnya menghabiskan waktu dengan keliling saja. Dan kemudian membeli minum dikarenakan saya haus – yang mana Avian 50 ml seharga US$3,5. Yah… daripada gak minum sama sekali. Ya kan? Untuk makanan memang sudah disiapkan beberapa snack di tas backpack yang saya bawa. Jadi masih bisa mengganjal perut – yang sebenarnya sudah diisi sejam sebelum mendarat.

Fasilitas di bandara cukup membuat tenang sebenarnya. Ada free wifi – sayangnya hanya 30 menit per IP address. Jadi jika kita sudah menggunakan handset A untuk login wifi tersebut, setelah 30 menit dan kita login lagi tidak akan bisa. Free internet di komputer sepanjang bandara juga banyak. Free 15 menit. Namun harus login terlebih dahulu. Dan setelah mendaftar… wualah. Saya tidak dapat akses website apapun. Hiks.

Selama di Paris, saya beberapa kali merasakan khawatir karena belum mendapatkan informasi tentang supir yang akan menjemput saya di Monrovia. Apakah saya akan jadi orang tersesat nantinya di sana?

Yah… itulah kisah kedua saya. Berikutnya? Tiba di Monrovia, Liberia, Afrika Barat.

38 Comments

  1. riga 9 Desember 2013
    • Ryan 9 Desember 2013
      • riga 9 Desember 2013
      • Ryan 9 Desember 2013
      • riga 9 Desember 2013
  2. Ni Made Sri Andani 9 Desember 2013
    • Ryan 9 Desember 2013
  3. duniaely 5 Desember 2013
    • Ryan 5 Desember 2013
  4. sari widiarti 4 Desember 2013
    • Ryan 4 Desember 2013
  5. Andre 3 Desember 2013
    • Ryan 4 Desember 2013
  6. chris13jkt 3 Desember 2013
    • Ryan 3 Desember 2013
      • chris13jkt 3 Desember 2013
      • Ryan 3 Desember 2013
      • chris13jkt 3 Desember 2013
      • Ryan 3 Desember 2013
      • chris13jkt 3 Desember 2013
      • Ryan 3 Desember 2013
  7. sonofmountmalang 3 Desember 2013
  8. jampang 3 Desember 2013
    • Ryan 3 Desember 2013
  9. winnymarch 3 Desember 2013
    • Ryan 3 Desember 2013
  10. pursuingmydreams 3 Desember 2013
    • Ryan 3 Desember 2013
      • pursuingmydreams 4 Desember 2013
      • Ryan 5 Desember 2013
      • pursuingmydreams 11 Desember 2013
      • Ryan 11 Desember 2013

Leave a Reply