Iseng Aja: Takut Tanya Kenapa?

Seminggu pas saya gak nulis satu postingan sama sekali di blog ini. Terus tiba-tiba kepikiran aja soal pertanyaan di atas. Tanya Kenapa. Masih inget gak acara di salah satu televisi swasta di Indonesia, yang ada maskot seekor burung berkaca mata. Di acara itu, kita diajak menganalisa kenapa sesuatu terjadi secara fisika (eh bener gak ya).

Sayangnya acara itu sendiri sudah lama gak tayang lagi. Back to topic, kenapa bisa terpikir soal pertanyaan seperti itu? Entahlah mungkin karena belakangan terlalu banyak pikiran ina inu. Apeu hubungannya coba? Well, cuma kepikiran aja. Baca berita sana sini banyak banget berita macam-macam dan kemudian disebarkan gitu aja.

Cuma kepikiran seperti itu aja sih.

Takut Tanya Kenapa

Dalam beberapa yang saya perhatikan, sekali lagi perhatikan – tidak konfirmasi dan lainnya – jadi jangan gunakan ini sebagai sumber penelitian ya. Kok kayaknya banyak orang yang takut tanya kenapa tentang sesuatu hal, padahal sejak kecil kita diajak untuk “Malu Bertanya Sesat di Jalan.” Terus gimana dong?

Misalnya aja ada satu orang mengatakan A dan kemudian berita itu menyebar sedemikian rupa oleh ratusan atau bahkan ribuan orang lainnya. Dibaca, dibaca dan dibaca. Kemudian disebarkan dan disebarkan. Tanpa tanya kenapa begini kenapa begitunya terlebih dahulu.

Salah gak sih kalau melakukan yang seperti itu?

Blogger Dan Bertanya

Saya pribadi, sebagai blogger (boleh kan ngaku blogger), kok rasanya gak pantas aja ya. Sekali pun ke klien yang memberikan kita peluang pekerjaan. Kita itu boleh dan menurut saya pribadi sih wajib tanya kenapa kepada mereka. Kenapa memilih kita sebagai media, apa tujuan menggunakan blogger dan bla bla bla, ya termasuk yang selalu ditanyakan oleh blogger sih – berapa imbal baliknya.

Tapi saya pribadi merasa, seharusnya kita, sebagai blogger gak cuma bertanya soal imbalan itu. Kita juga harus tahu alasan sebuah brand itu melakukan kampanye dan kenapa memilih blogger menjadi media kampanye-nya. Apakah untuk mengenalkan (awareness) saja atau lebih dari itu (dalam marketing sendiri kan setiap kegiatan promosi punya tujuan masing-masing).

Maksud saya sih lebih ke bagian sampai mana kita, sebagai blogger, bisa membantu – hingga tahap apa saja. Apakah hanya posting saja dan selesai? Apakah perlu promosikan dan lainnya. Memberi lebih itu bagus, tapi apa artinya memberi lebih kepada brand kalau ternyata bukan itu yang dituju oleh brand?

Bertanya Tentang…

tanya kenapa

Tanya kenapa – biar semua lebih jelas, gak hanya ikut ikutan aja

Selain itu, menurut pandangan saya pribadi, sebagai blogger kita pun harus kritis dalam setiap situasi dan kondisi. Yang kita tak paham, kita perlu tanya kenapa nya dong. Apakah memang yang diberitahukan oleh orang lain itu benar apa gak?

Kalau misalnya, saya ada sharing soal sesuatu yang saya temukan di beberapa web sepert moz, yang biasanya saya share, entah di Facebook ataupun twitter saya, boleh kok – banget malah – tanya kenapa harus gitu. Gak serta merta menerima informasi itu gitu saja dan menjadikannya acuan.

Menjadi blogger yang kritis adalah salah satu nilai jual, menurut saya. Dengan menjadi kritis, seorang blogger itu bisa menangkap hal-hal yang mungkin jauh lebih dalam dibandingkan yang lainnya. Saya sendiri sering bertanya ke beberapa orang dan berusaha mencari tahu tentang yang saya gak pahami, termasuk bertanya ke om Google sih.

Yah… ini cuma tulisan agak random aja dari saya malam ini. Tapi please jangan tanya kenapa saya nulis ini ya. wong sayanya sendiri bingung. hahahaha.

Advertisements

27 Comments

  1. kucobalagi.com 3 September 2016
  2. @danirachmat 17 Mei 2016
    • Febriyan 17 Mei 2016
  3. Anne Adzkia 27 April 2016
    • Febriyan 27 April 2016
  4. Andhika 26 April 2016
    • Febriyan 27 April 2016
  5. inayah 26 April 2016
    • Febriyan 27 April 2016
  6. jonri Pangaribuan 25 April 2016
  7. Deny 25 April 2016
  8. Alris 25 April 2016
    • Febriyan 25 April 2016
  9. Nia Nastiti 25 April 2016
  10. Yusuf Saktian 25 April 2016
  11. dewi 24 April 2016
    • Febriyan 24 April 2016
  12. Lalu Razieb Ariaharfi 24 April 2016
    • Febriyan 24 April 2016
  13. Evi 24 April 2016
    • Febriyan 24 April 2016
  14. bambangpriantono 24 April 2016

Leave a Reply

%d blogger menyukai ini: